SanIsidro

sanisidrocultura.org

Veteran mengambil alih saat NLEX memenangkan activity pertama tanpa Kiefer


FOTO Top: Bintang NLEX Kevin Alas (7) berkendara melewati Mike DiGregorio dari Alaska. Alas adalah salah satu penembak yang menggantikan Kiefer Ravena yang absen. —GAMBAR PBA

Menunjukkan bahwa ada kehidupan setelah Kiefer Ravena—atau sementara NLEX menunggu kepulangannya—Road Warriors pada hari Kamis memiliki beberapa pemain yang meningkatkan 84-74 memperdaya Alaska dalam eliminasi Piala Filipina PBA di fitness center Universitas Negeri Don Honorio Ventura di Bacolor , Provinsi Pampanga.

Dan itulah tepatnya yang dimaksud pelatih Yeng Guiao ketika dia mengatakan dalam wawancara sebelumnya bahwa timnya perlu “menumbuhkan tangan kanan.”

JR Quinahan mencetak 18 poin, Kevin Alas menambahkan 17 dan Ken Ighalo dan Jericho Cruz masing-masing menyumbang 15 poin saat Street Warriors pulih dari awal yang buruk dan menang dengan menarik diri, naik menjadi 3-2 dalam prosesnya sambil memberikan pemberitahuan bahwa mereka dapat mempertahankan posisi mereka. sendiri bahkan tanpa pemain waralaba mereka.

‘Oleh panitia’

Ravena berada di Jepang, memproses surat-suratnya saat dia akan bermain di B.League. Satu-satunya cara baginya untuk dapat melihat beberapa aksi Piala PH adalah jika Street Warriors mencapai setidaknya semifinal, dan veteran Guiao—setidaknya dalam activity ini—menunjukkan bahwa mereka mampu melakukan tugas itu.

“Kami tidak punya pilihan selain menumbuhkan tangan lain—atau mencari prostetik,” kata Guiao. “Mentalitas kami telah menjadi ‘Kami tidak dapat melangkah ke posisi Kiefer jika kami hanya mencari satu atau dua orang untuk melangkah. [his] sepatu.’ Kita harus melakukan [things] oleh panitia.”

Maverick Ahanmisi memiliki 17 poin, menembak dengan akurasi mematikan dari dalam untuk memimpin semua pencetak gol Alaska. Upayanya, bagaimanapun, tidak cukup baik untuk menjaga Aces meluncur ke 2-4.

“Kami tidak punya pilihan selain bekerja lebih keras, bermain lebih cerdas—gunakan sebaik-baiknya peluang yang diberikan kepada kami,” kata Guiao.

Mencari solusi

Dan tidak ada yang lebih memperhatikan arahan mentor NLEX selain Ighalo, yang memainkan pertandingan pertamanya musim ini.

“Kevin adalah pemain terbaik di sini. Tapi saya pikir Ken adalah pemain terbaik yang dekat dengan Kevin di pertandingan ini,” kata Guiao.

Terus-menerus mencari solusi untuk menghaluskan lubang yang ditinggalkan Ravena akan menjadi hal yang konstan untuk NLEX saat turnamen berjalan, menurut Guiao. Itulah mengapa dia tidak melihat jauh melampaui batas permainan meskipun perubahan haluan cepat yang menunggu klubnya.

“Kami belum memikirkannya,” katanya tentang bentrokan dengan Phoenix yang pincang pada Sabtu ini. “Yang harus kita lakukan sekarang adalah segera kembali ke resort.”

Dia, bagaimanapun, tahu apa yang tidak memiliki cukup fokus.

“Tapi saya pikir jika Anda lengah, Anda bisa kalah besar,” kata Guiao, menyinggung kekalahan mengejutkan San Miguel dari Terrafirma, bersama dengan kekalahan pertama Magnolia di tangan Meralco malam sebelumnya di mana Hotshots kehilangan 13 poin. -Poin memimpin dengan dua menit tersisa.

“Begitulah tidak terduga gelembung ini, konferensi ini,” katanya. “Anda tidak bisa bersantai melawan tim mana pun.”

Baca Selanjutnya

Jangan sampai ketinggalan berita dan informasi terbaru.

Berlangganan INQUIRER Additionally untuk mendapatkan akses ke The Philippine Everyday Inquirer & 70+ judul lainnya, bagikan hingga 5 gadget, dengarkan berita, unduh sedini 4 pagi & bagikan artikel di media sosial. Hubungi 896 6000.

Untuk umpan balik, keluhan, atau pertanyaan, hubungi kami.



Resource backlink

Please follow and like us: