SanIsidro

sanisidrocultura.org

USWNT tanpa chemistry saat peluang emas Olimpiade hilang


Menjelang semifinal Olimpiade melawan Kanada, tidak ada yang tahu tim nasional wanita AS mana yang akan tampil. Apakah itu akan menjadi salah satu yang menunjukkan semangat dan kegigihan melawan Belanda untuk memenangkan adu penalti setelah bermain imbang 2-2? Atau akankah tim yang dipukul 3- oleh Swedia untuk membuka turnamen?

Sayangnya untuk penggemar Amerika yang bangun Senin pagi untuk menonton, itu adalah yang terakhir, dan AS kalah 1-. Seharusnya tidak mengejutkan, meskipun: Versi USWNT di bawah standar ini adalah yang telah muncul hampir di seluruh turnamen. Dengan pengecualian penampilan terobosan oleh Lynn Williams dan Alyssa Naeher melawan Belanda, USWNT tidak pernah terlihat seperti tim yang memenangkan Piala Dunia dua tahun lalu.

Kanada keluar persis seperti yang diharapkan USWNT. Itu fisik, berpasir dan berusaha untuk menutup ruang USWNT suka bermain masuk empat pemain berlian lini tengah Kanada terutama berhasil menyerbu dan membanjiri trio pusat USWNT itu. Tetapi Amerika juga membuatnya jauh lebih mudah bagi Kanada. Mereka statis dalam gerakan off-the-ball mereka dan jarang menemukan ruang untuk menciptakan outlet dan ketika mereka mencoba untuk memindahkan bola, mereka melakukannya dengan ceroboh.

AS sebagian besar tim yang lebih berbahaya di babak kedua, menghasilkan statistik tujuan yang diharapkan itu mungkin sudah cukup, tetapi butuh waktu terlalu lama untuk masuk ke dalam permainan. AS tidak mendaftarkan tembakan pertamanya ke gawang sampai menit ke-65.

Kanada baru menemukan terobosan ketika Tierna Davidson melanggar Deanne Rose di dalam kotak, yang sedikit ironis karena Davidson adalah salah satu pemain paling good USWNT di turnamen kasar ini. Abby Dahlkemper biasanya akan memulai, tetapi dia berjuang di semua match sebelumnya.

– Laporan: USWNT kalah dari Kanada di semifinal Olimpiade
– Tak Terkalahkan: Bagaimana Scurry menyimpan jalur terbuka untuk Franch

Mengatakan bahwa penalti Kanada bertentangan dengan run of perform tidak cukup adil. Kanada bahkan baru saja memasuki sepertiga akhir USWNT pada saat itu dan tidak memiliki peluang mencetak gol yang sah. Tapi rencana permainan Kanada tidak mengharuskannya menyerang satu ton itu hanya perlu menjaga USWNT dan bertahan, itulah yang dilakukannya.

Cedera Naeher di menit ke-20 bisa menjadi masalah besar bagi Amerika jika mereka maju atau harus melalui adu penalti — dia praktis membawa tim itu ke perempat closing melawan Belanda — tapi itu tidak masalah. USWNT, yang dikenal karena kehebatannya menyerang dan apa yang disebut memalukan kekayaan di depan, berjuang untuk mencetak gol di Jepang. Sekarang sorotan ada pada pelatih Vlatko Andonovski.

Ingat, turnamen sepak bola Olimpiade putri adalah turnamen yang relatif memaafkan: Banyak tim terbaik tidak ada di sana, berada di posisi ketiga di babak penyisihan grup sudah cukup bagi tim untuk maju, dan finis di posisi tiga besar sudah cukup untuk mendapatkan medali. , yang merupakan beberapa ukuran keberhasilan. Namun sejarah dan harapan USWNT menuntut keluar dari grup terlebih dahulu dan mencapai pertandingan perebutan medali emas — keduanya tidak terjadi.

Itu mungkin bisa dimaafkan jika ada penjelasan untuk itu. Ketika Jill Ellis memimpin USWNT ke finis terburuk yang pernah ada di Olimpiade pada tahun 2016, dia baru saja memenangkan Piala Dunia dan memilih untuk segera membalik daftar pemainnya untuk memberikan pengalaman kepada para pemain sebelum Piala Dunia berikutnya. Tim itu masih mendominasi grupnya dan kalah dari Swedia di perempat closing melalui adu penalti setelah pertandingan yang ketat.

Tapi Andonovski membawa daftar pemain operate-it-again yang telah memenangkan Piala Dunia 2019, pemain yang tampak seperti cangkang diri mereka sebelumnya. Tidak hanya hasil USWNT yang tidak sesuai dengan harapan, tetapi penampilannya sendiri sebagian besar buruk, dengan Amerika tersingkir tiga kali dan menang hanya sekali dalam waktu regulasi.

Akan ada banyak waktu untuk pertunjukan yang buruk ini untuk diperiksa. Apakah daftar itu terlalu tua, seperti yang dikatakan beberapa kritikus? Apakah taktik USWNT basi dan tidak up-to-day dengan evolusi permainan wanita? Apakah para pemain tidak siap? Mungkin, dan itu semua akan jatuh pada Andonovski.

Tapi lebih dari segalanya, USWNT ini benar-benar terlihat tanpa chemistry. Para pemain tidak mengklik. Mereka tidak agresif. Mereka tidak bersenang-senang. Mereka tidak seperti USWNT untuk sebagian besar sejarah tim.

Ditanya mengapa USWNT tidak terlihat seperti dirinya sendiri di turnamen, Andonovski tampaknya sama bingungnya dengan semua orang yang menonton dari jauh.

“Saya benar-benar tidak tahu,” katanya. “Saya pikir, pertama dan terutama, kami keluar dan bersaing keras, para pemain memberikan segalanya, berusaha keras, dan saya kira kami harus kembali dan menggali sedikit lebih dalam dan mencari tahu apa yang tidak’ tidak berjalan seperti yang kita inginkan, atau apa yang menyebabkannya terlihat seperti itu. Jadi, kita harus menggali cukup dalam untuk menemukan semuanya.”

Pada saat itu, Megan Rapinoe melompat masuk.

“Jika saya bisa mengatakan sesuatu, saya hanya berpikir para pemain memiliki banyak hal untuk dilihat dari diri kami sendiri,” katanya. “Ini tidak seperti, ‘Oh, kami tidak bermain lebih baik,’ dan saling menyerang, tetapi kami harus tampil lebih baik, titik. Kami tidak memiliki jus karena bola membentur tulang kering kami dan kami tidak menemukan operan terbuka dan melakukan hal-hal sederhana.”

“Kami dapat menganalisis lebih dalam, dan saya tahu kami akan melakukannya, tetapi pada akhirnya, ada semua persiapan yang dapat Anda lakukan dan semua taktik, dan kemudian ada yang lainnya, dan itulah yang kami lewatkan. Anda dapat melakukannya. ‘tidak memberi nama pada ‘segalanya,’ tetapi itu hanya menyelesaikannya dari pemain, dari kita semua.”

Poin Rapinoe diterima dengan baik, tetapi juga tugas Andonovski untuk memastikan para pemain siap secara psychological dan merespons dengan tepat jika tidak. Dia memilih daftar nama dan dia memilih formasi yang seharusnya tampil. Tapi dia tampak bingung seperti yang dilakukan para pemain dalam kekalahan pembukaan ke Swedia, dan USWNT tidak terlihat sama sejak itu.

Jika Andonovski salah merekrut, maka pengawasan akan jatuh pada Kate Markgraf, manajer umum yang membuat keputusan. Apakah salah menyewa pelatih tanpa pengalaman internasional? Apakah pencariannya cukup teliti? Apakah cukup calon dipertimbangkan?

Masih ada medali perunggu untuk diperebutkan, tentu saja, tetapi memenangkan medali perunggu — jika USWNT dapat mengaturnya — hanya akan berdampak nominal pada dampak yang akan datang.

.

Resource website link

Please follow and like us: