SanIsidro

sanisidrocultura.org

Unitard untuk celana ketat anti-periode merek merangkul revolusi pakaian olahraga wanita


Olimpiade Tokyo 2020 – Senam – Artistik – Latihan Lantai Wanita – Kualifikasi – Senam Ariake CenKim Bui dari Jerman beraksi selama babak Kualifikasi Latihan Lantai Wanita Olimpiade Tokyo di Ariake Gymnastics Centre. (REUTERS)

TOKYO – Pesenam Jerman Kim Bui mengenakan unitard di last all-about putri. Rekan satu timnya Elisabeth Seitz memilih untuk tidak melakukannya.

“Saya hanya berdiri di depan lemari saya dan ada unitard dan ada yang tradisional,” kata Bui, 32 tahun. “Saya baru saja memutuskan untuk unitard karena hari ini saya pikir saya merasa lebih nyaman dengan unitard.”

Bui dan Seitz diizinkan oleh Federasi Senam Internasional untuk mengenakan apa yang mereka inginkan saat bertanding, tetapi tidak semua atlet wanita diberikan kemewahan itu. Beberapa – seperti pemain bola tangan pantai Norwegia yang bulan lalu menolak memakai bikini minim – menghadapi hukuman dari badan pengatur olahraga mereka.

Wanita telah berjuang lama dan keras untuk mendapatkan hak untuk memilih apa yang mereka kenakan ketika mereka berkompetisi di Olimpiade, dan di Olimpiade Tokyo semakin banyak atlet dan penggemar yang berbicara dan mengambil tindakan.

Merek pakaian tidak berbeda, karena mereka berusaha untuk memasuki pasar pakaian aktif wanita worldwide yang diperkirakan bernilai $217 miliar pada tahun 2025, menurut perusahaan details Allied Marketplace Investigate.

“Di masa lalu, kami telah mengubah aturan,” Tania Flynn, direktur kreatif pakaian wanita Nike, mengatakan kepada Reuters, menolak untuk memberikan secara spesifik. “Apakah itu perubahan warna tertentu atau desain tertentu dan lain-lain.”

“Olimpiade ini, wanita benar-benar menjadi pusat perhatian,” kata Flynn. “Ini belum tentu percakapan baru, tetapi percakapan yang benar-benar ada di kepala.”

Untuk memberi ruang bagi paha depan yang kuat dari pemain sepak bola yang perlu menendang dengan berbagai gerakan, misalnya, Nike memotong bagian depan celana pendek mereka lebih tinggi.

Tetapi karena beberapa atlet menginginkan “sedikit lebih banyak cakupan di bagian belakang untuk kesopanan”, bagian belakang celana pendek mereka lebih panjang.

‘A LIL RAZZLE DAZZLE’

Selain estetika dan kesopanan, kenyamanan menjadi faktor utama.

Raven Saunders, peraih medali perak dalam lemparan peluru putri, mengenakan tank-major dan celana dalam untuk mengalahkan panas selama last, yang berlangsung pada salah satu hari terpanas Olimpiade sejauh ini.

Beberapa jam sebelum acara dimulai, dia menulis di Twitter: “Mereka bilang di Tokyo sudah panas, jadi kali ini saya pakai celana dalam sprinter. Tambahkan sedikit razzle dazzle.”

Pelari AS Athing Mu, yang memenangkan medali emas di remaining 800 meter putri Olimpiade, mengenakan celana Nike Aeroswift dan crop leading dalam lomba pendahuluan pertamanya. Di semi-last, pada hari yang lebih panas, ia menggabungkan celana dalam yang sama dengan crop major yang lebih pas yang memiliki ritsleting untuk ventilasi tambahan. Untuk closing dia memilih unitard hot pink yang dramatis.

Athing Mu dari Amerika Serikat bereaksi setelah melewati garis pertama untuk memenangkan emas, di sebelah Raevyn Rogers dari Amerika Serikat yang memenangkan perunggu REUTERS/Lucy Nicholson

Athing Mu dari Amerika Serikat bereaksi setelah melewati garis pertama untuk memenangkan emas, di sebelah Raevyn Rogers dari Amerika Serikat yang memenangkan perunggu (REUTERS)

Adidas, yang melengkapi tim dari Inggris, Jerman, Hongaria, dan Ethiopia, membuat berbagai pakaian termasuk crop-leading dan celana ketat yang “tahan lama”. Itu membuat pakaian kompetisi wanita untuk voli pantai, panjat tebing, tenis dan olahraga lainnya.

“Kami ingin membuat penawaran inklusif yang mencakup semua tipe tubuh dan selera yang berbeda,” kata Adidas kepada Reuters. “Kami mengundang suara atlet kami, bekerja sama dengan beragam kelompok wanita dari seluruh dunia.”

Tentu saja, seperti Seitz di tim senam Jerman, tidak setiap wanita ingin menutupi.

“Saya pikir itu bagus karena mereka berani memakainya karena, saya tidak tahu apakah Anda melihat, tetapi saya mengenakan thong di lantai,” kata pesenam Prancis Melanie De Jesus Dos Santos usai ultimate beregu putri.

“Terkadang bagi seorang gadis itu rumit.”

gsg

Baca Selanjutnya

Jangan sampai ketinggalan berita dan informasi terbaru.

Berlangganan INQUIRER Moreover untuk mendapatkan akses ke The Philippine Day by day Inquirer & 70+ judul lainnya, bagikan hingga 5 gadget, dengarkan berita, unduh sedini 4 pagi & bagikan artikel di media sosial. Hubungi 896 6000.

Untuk umpan balik, keluhan, atau pertanyaan, hubungi kami.



Resource connection

Please follow and like us: