SanIsidro

sanisidrocultura.org

Treasury mengacaukan harga free of charge B & M Covid

sayaSudah cukup buruk bahwa grocery store besar, dengan angka penjualan terbaik mereka selama bertahun-tahun, diberi pandemi free of charge oleh Rishi Sunak dalam bentuk keringanan tarif bisnis selama setahun. Tetapi kasus pengecer diskon B&M, yang bergantung pada £ 38 juta dari Departemen Keuangan bahkan ketika membayar dividen khusus £ 250 juta kepada pemegang saham, lebih ekstrim.

B&M pada bulan April menemukan dirinya dalam posisi kompetitif yang hampir sempurna. Karena menjual makanan, ia digolongkan sebagai pengecer penting, sehingga 656 tokonya di Inggris dapat tetap buka. Tetapi, karena rak-raknya juga diisi dengan mainan, permainan, furnitur, alat tulis, permadani, dan sebagainya, ia juga melakukan penjualan eceran yang tidak penting.

B&M adalah bisnis yang licin dan berkembang, tetapi jumlahnya untuk periode April-September tidak masuk dalam grafik. Penjualan like-for-like meningkat sebesar 30% di Inggris. Keuntungan prime-line hampir dua kali lipat menjadi £ 296 juta.

Seperti supermarket, B&M bergumam tentang bagaimana tarif bisnis sudah ketinggalan zaman (benar) dan bagaimana Amazon juga beruntung dalam pandemi (juga benar). Tapi bukan itu intinya. Sistem tarif berbasis properti adalah yang kami miliki saat ini dan bantuan itu diharapkan membantu toko-toko yang tutup. Di mana pintu terbuka – memang, menikmati permintaan yang meningkat – tidak ada alasan untuk giveaway. Departemen Keuangan kacau.

B&M telah mengembalikan uang cuti senilai £ 3,7 juta “sehubungan dengan hasil yang kuat”, yang menunjukkan semacam rasa bersalah. Jadi mengapa tidak logika yang sama untuk keringanan tarif £ 38m? Permohonan B & M agar bisnis menderita APD ekstra dan biaya pembersihan tidak memotongnya: permintaan ekstra akan menutupi tagihan itu dan banyak lagi.

Simon Arora, kepala eksekutif, dan saudaranya Bobby, akan berbagi £ 37 juta dari divi khusus berkat 15% kepemilikan saham mereka. Jangan bingung jumlah itu dengan jumlah keringanan tarif yang hampir identik – mereka adalah hal yang berbeda.

Tapi jika kebetulan itu memaksimalkan rasa malu Sunak, memang seharusnya begitu. Kanselir (atau lebih tepatnya kita) telah menerima pelajaran mahal tentang betapa tidak memalukannya beberapa ruang rapat.

GVC berjanji untuk memantau penjudi dengan lebih baik. Tampaknya lebih baik terlambat daripada tidak sama sekali

GVC, pemilik Ladbrokes and Coral, sedang melakukan perombakan. Ini akan mengganti namanya menjadi Entain, mungkin dengan harapan Anda akan menganggap perjudian hanya sebagai cabang dari industri hiburan yang suka diemong.

Ini akan keluar dari pasar “abu-abu” terakhirnya, eufemisme industri untuk negara-negara di mana perjudian sebagian besar ilegal. GVC juga akan meningkatkan perangkat lunaknya untuk mengidentifikasi penjudi bermasalah dengan lebih “proaktif”. Dan, kata Shay Segev, kepala eksekutif, “kami benar-benar berkomitmen pada standar tertinggi tata kelola perusahaan”.

Tampaknya lebih baik terlambat daripada tidak sama sekali. Sudah lama sekali sejak GVC, yang sekarang menjadi anggota klub FTSE 100 senilai £ 6 miliar, tidak lagi menjadi penjudi pasar saham. Tapi nada ucapan selamat sendiri akan lebih mudah diterima jika perusahaan mengakui bahwa tekanan eksternal mungkin telah berperan dalam perubahan ini.

Sebagai permulaan, HM Earnings and Customs, seperti yang dipelajari Segev di minggu pertamanya bekerja di bulan Juli, ingin tahu tentang penerimaan taruhan perusahaan di masa lalu dari Turki, salah satu pasar “abu-abu” tersebut. Petugas pajak mencurigai “potensi pelanggaran perusahaan oleh entitas (atau entitas) dalam grup GVC” dan GVC mengatakan akan terus bekerja sama sepenuhnya dengan HMRC terkait penyediaan informasi tentang masalah tersebut.

Lalu ada tinjauan pemerintah Inggris terhadap undang-undang taruhan, dengan kemungkinan reformasi besar. Jadi, ya, paling baik terdengar tertarik tentang sesuatu yang bisa saja terjadi.

Namun, aspirasi tata kelola baru Segev telah menghasilkan satu jeda yang nyata dengan pemerintahan yang hidup dari pendahulunya, Kenny Alexander. GVC mengatakan “tidak berniat mempekerjakan anggota parlemen yang duduk di masa depan”.

Itu mengacu pada pengungkapan makalah minggu ini bahwa £ 50.000 telah dibayarkan kepada Tory MP Philip Davies untuk “memberikan nasihat tentang perjudian yang bertanggung jawab dan layanan pelanggan” antara Juli dan September tahun ini. Davies mengatakan kontraknya mencegahnya melobi menteri yang bertanggung jawab atas reformasi perjudian.

Sayangnya, Segev, yang dipromosikan dari main running officer, terlalu sibuk pada hari Kamis untuk menjelaskan mengapa GVC menganggap mempekerjakan anggota parlemen itu pantas.

.

Please follow and like us: