SanIsidro

sanisidrocultura.org

Tokyo menghitung biaya ‘pertaruhan’ pandemi pandemi senilai $15 miliar


Kembang api menghiasi langit di atas Stadion Olimpiade saat upacara penutupan Olimpiade Tokyo 2020, di Tokyo, pada 8 Agustus 2021. (Foto oleh Charly TRIBALLEAU / AFP)

Tokyo terbangun dengan tagihan besar dan melonjaknya kasus virus corona pada hari Senin setelah menggelar Olimpiade di tengah pandemi yang terkadang tampak mustahil dan mendapat sambutan yang beragam hingga akhir.

Pejabat Olimpiade diprediksi optimis, mengatakan Olimpiade menawarkan harapan dan momen yang menggembirakan dan berjalan tanpa wabah virus corona besar.

“Olimpiade ini telah menjadi demonstrasi yang kuat dari kekuatan pemersatu olahraga,” kata kepala Komite Olimpiade Internasional Thomas Bach pada konferensi pers penutupannya.

Tetapi akan memakan waktu lebih lama bagi Jepang untuk memperhitungkan Olimpiade yang sangat kontroversial dan terungkap ketika kasus virus meledak di Tokyo dan di tempat lain.

Harian Asahi Shimbun, yang menyerukan pembatalan meskipun menjadi sponsor Olimpiade, mengatakan acara yang bernilai hampir $15 miliar itu adalah “pertaruhan” dengan kehidupan orang-orang.

“Perjudian ini terus berlanjut, membuat situasi menjadi lebih buruk,” katanya pada hari Senin.

Sebuah jajak pendapat yang dilakukan oleh surat kabar selama dua hari terakhir Olimpiade menemukan 56 persen orang Jepang mendukung penyelenggaraan acara tersebut, dengan 32 persen menentang. Hanya 32 persen yang mengatakan mereka merasa Olimpiade itu “aman dan terjamin”, dengan 54 persen tidak yakin.

Olimpiade Tokyo 2020 tidak seperti yang lain, dimulai dengan penundaan bersejarah tahun lalu yang membalikkan perencanaan bertahun-tahun untuk para atlet.

Pembatasan di Olimpiade itu sendiri berarti topeng untuk semua, tidak ada yang bersorak, dan penggemar dilarang dari hampir semua tempat untuk pertama kalinya.

‘Pujian tinggi’

Terlepas dari segalanya, saat Olimpiade dibuka, ada tanda-tanda bahwa publik Jepang mungkin akan berubah pikiran.

Ribuan orang berbondong-bondong ke Stadion Olimpiade untuk melihat sekilas kembang api upacara pembukaan dan kesempatan untuk berfoto di depan cincin Olimpiade.

Ketika olahraga berlangsung, orang-orang menolak permintaan untuk menjauh dari acara yang diadakan di jalan umum, dan membeli barang dagangan Olimpiade di toko-toko di seluruh Jepang.

“Jika Anda melihat para atlet ini berlari di depan Anda, Anda pasti akan bersorak untuk mereka,” kata Hirochika Tadeda kepada AFP di sepanjang rute triathlon, yang melintas di depan rumahnya.

Penghormatan kepada para atlet adalah tema utama editorial di Jepang pada hari Senin, dengan Yomiuri Shimbun menawarkan “pujian yang tinggi untuk kompetisi di mana mereka mencurahkan semua upaya mereka.”

Ada kekhawatiran tentang apa arti pandemi dan penundaan itu bagi olahraga di Olimpiade.

Namun terlepas dari beberapa kekecewaan profil tinggi, pertunjukan tetap mengesankan, dengan memecahkan rekor dunia dan keberhasilan pengenalan beberapa olahraga baru termasuk skateboard dan selancar.

Virus corona membayangi Olimpiade sejak awal, dan impian beberapa atlet Olimpiade hancur oleh hasil tes PCR.

Namun, sebagian besar hanya senang bahwa Olimpiade tetap berjalan.

“Di tengah pandemi mereka sukses menggelar olimpiade yang luar biasa. Selalu menyapa kami dengan senyum dan banyak kebaikan. Terima kasih,” tulis pesepakbola Australia Alanna Kennedy di Twitter.

‘Mencerahkan dunia’

“Pertandingan telah diadakan dalam situasi yang paling menantang yang bisa dibayangkan dan penyelenggara telah unggul,” tambah Hugh Robertson, ketua Asosiasi Olimpiade Inggris.

Olimpiade juga merupakan kemenangan bagi olahraga Jepang, dengan rekor 27 medali emas dalam segala hal mulai dari baseball hingga skateboard.

Pejabat Olimpiade Jepang mengatakan mereka merasa demam emas mendorong dukungan publik untuk Olimpiade, menunjuk ke keluarga yang membawa anak-anak ke tempat untuk bersorak di luar atau menggantung bendera di jendela mereka.

Namun di balik sorakan itu, ada perasaan krisis yang membayangi atas peningkatan tajam kasus virus selama Olimpiade.

Tokyo dan banyak bagian lain negara itu berada di bawah keadaan darurat virus, dan hanya sekitar sepertiga dari negara itu yang sepenuhnya divaksinasi karena varian Delta memicu lonjakan infeksi.

Masalah ini dapat membebani masa depan politik Perdana Menteri Yoshihide Suga, karena ia menghadapi persaingan kepemimpinan dan kemudian pemilihan umum pada bulan Oktober.

Namun bagi sebagian orang, sorotan olahraga menghilangkan kekhawatiran tentang pandemi.

“Memang benar saya sedikit khawatir,” kata mahasiswa berusia 21 tahun, Reita Goto, kepada AFP.

“Tetapi pada akhirnya Olimpiade telah mencerahkan tidak hanya Jepang tetapi juga dunia.”

CERITA TERKAIT

Dapatkan berita olahraga terpanas langsung ke kotak masuk Anda

Baca Selanjutnya

Jangan sampai ketinggalan berita dan informasi terbaru.

Berlangganan INQUIRER Furthermore untuk mendapatkan akses ke The Philippine Everyday Inquirer & 70+ judul lainnya, bagikan hingga 5 gadget, dengarkan berita, unduh sedini 4 pagi & bagikan artikel di media sosial. Hubungi 896 6000.



Source connection

Please follow and like us: