SanIsidro

sanisidrocultura.org

Tidak ada pengalaman Bryson DeChambeau yang mudah akhir-akhir ini


OWINGS MILLS, Md. — Bryson DeChambeau sedang panas-panasnya.

Dia baru saja melewatkan birdie putt yang mengakhiri salah satu playoff paling berkesan yang pernah dilihat PGA Tour dalam beberapa tahun terakhir, dan dapat dimengerti, dia ingin pergi. Dari semua orang. Sorak-sorai Patrick Cantlay, pemenang BMW Championship, masih terdengar saat DeChambeau merunduk ke dalam terowongan yang memotong di bawah tribune lubang ke-18. DeChambeau menyerahkan topinya kepada seorang penggemar remaja yang berdiri di garis tali, lalu mulai berjalan dengan marah tapi tanpa suara ke atas bukit curam yang berkelok-kelok menuju clubhouse Caves Valley.

Di tengah-tengah bukit, sesuatu terjadi yang membuatku merasa seperti kami telah tiba di tempat yang menyedihkan di sirkus yang tidak pernah berakhir yaitu DeChambeau. Seorang pelindung menunggu sampai DeChambeau lewat, tetapi tidak terlalu jauh dari pendengaran, lalu mencibir dari atas tali, “Kerja bagus, Brooksie!” DeChambeau berputar dengan marah dan mulai berjalan sebentar ke arahnya.

“Kau tahu apa? Keluarkan b—!” teriak DeChambeau. Dia memiliki kemarahan di matanya.

Saya sangat serius ketika saya mengatakan itu bisa menjadi jelek dengan sangat cepat. Mungkin bukan “Malice At The Palace” yang buruk, tetapi pada saat itu, tidak ada yang mengejutkan saya. Tali tali tidak lebih dari saran sopan dalam hal keamanan turnamen golf. DeChambeau telah mendengar, dan mengabaikan, ejekan semacam itu sepanjang minggu. Tetapi setiap orang memiliki titik puncaknya.

Syukurlah DeChambeau berhenti, dengan marah memberi isyarat kepada seorang petugas polisi untuk menangani si pencemooh, lalu melanjutkan perjalanannya ke atas bukit. Seluruh pertukaran memakan waktu kurang dari 10 detik. PGA Tour menolak berkomentar ketika ditanya tentang insiden tersebut oleh ESPN. Tapi kami telah membangun sesuatu seperti ini sepanjang musim panas. Dan saya tidak tahu apa permainan akhirnya.

Perseteruan antara DeChambeau dan Brooks Koepka terasa menyenangkan ketika dimulai, gangguan yang tidak berbahaya di saat kami membutuhkannya. Selain itu, bukankah golf harus berusaha untuk tidak terlalu kaku? Atlet di olahraga lain saling bertukar duri sepanjang waktu. Mengapa ini harus berbeda? Begitulah cara saya melihatnya. Jika DeChambeau tidak bisa mengabaikan enthusiasts yang berpihak pada Koepka, bukankah itu tanda kelemahan? Bukankah seharusnya dia membungkam mereka dengan klubnya?

Jelas siapa yang menang, meskipun DeChambeau telah memenangkan lebih banyak uang dan lebih banyak turnamen daripada Koepka musim ini. Koepka pun tak perlu lagi ikut-ikutan agar perseteruan terus berlanjut. (Koepka mengatakan kepada saya bahwa dia setuju untuk menghentikannya, setidaknya untuk saat ini, atas permintaan kapten Ryder Cup Steve Stricker.) Masih ada pasukan troll yang ingin menusuk DeChambeau, dan Koepka mungkin tidak dapat menghentikan mereka, bahkan jika dia ingin untuk. Ini hampir seperti kampanye pelecehan Twitter dengan troll bersikeras mereka tidak melewati batas, mereka hanya berteriak “Brooksie!” karena mereka ingin mendukung pemain favorit mereka — mengetahui sepenuhnya bahwa itu berada di bawah kulit DeChambeau.

Bisakah Anda benar-benar mengeluarkan seseorang dari olahraga profesional bahkan karena meneriakkan nama pemain kepada pemain yang tidak menyukainya? Kapan heckling melewati batas dan berubah menjadi intimidasi? Dan bisakah Anda benar-benar menggertak seorang atlet profesional yang bertubuh seperti banteng? Ini adalah dilema etika yang nyata.

Jika Anda bukan penggemar golfing, saya kira Anda menemukan semua ini benar-benar membingungkan, tetapi golfing harus menemukan jawaban di beberapa titik karena itu tidak akan hilang. Tim siaran NBC berulang kali menyiratkan “Brooksie!” nyanyian tidak banyak menjadi masalah sepanjang akhir pekan, bahwa sebagian besar penggemar mendukung DeChambeau. Tetapi siapa pun yang berjalan dengan DeChambeau di Caves Valley dapat memberi tahu Anda bahwa — bersikap murah hati — sangat menyesatkan. Saya mendengarnya puluhan kali saat berjalan bersamanya dan Cantlay selama playoff enam lubang. DeChambeau memiliki banyak penggemar, tentu saja, tetapi dia juga memiliki banyak orang yang secara terbuka mendukungnya untuk memukul bola di air. Sebuah kontingen besar penonton meneriakkan “Patty! Pattt! Patty” untuk Cantaly, dan bergemuruh dengan gembira ketika push DeChambeau menemukan sungai selama playoff.

Saya tidak akan memberi tahu siapa pun bahwa mereka harus mendukung DeChambeau, atau berubah pikiran. Dia menerima banyak kritik yang dilontarkannya. Tapi saya pikir kita sedikit kehilangan plot, mengabaikan betapa menariknya dia sebagai pegolf, bahkan jika dia sepertinya tidak bisa menahan diri untuk mengatakan hal-hal bodoh. Dia tidak begitu bijaksana di belakang mikrofon seperti Rory McIlroy atau Jon Rahm — hanya sedikit atlet. Dia baru saja mencetak skor terendah dalam sejarah PGA Tour oleh seseorang yang tidak memenangkan turnamen golfing, sebuah pertunjukan mutlak untuk sebuah kota yang tidak memiliki acara PGA Tour dalam 60 tahun. Namun dia tampaknya di ambang kehancuran karena dia tidak bisa mengabaikan orang-orang yang senang mengejeknya. Di period di mana kita mendorong para atlet untuk berbicara tentang kesehatan psychological mereka, apakah masih boleh mencemooh DeChambeau secara terbuka hanya karena dia dianggap kurang disukai?

Jika aspek-aspek tertentu dari golf telah mencoba mencerminkan gulat profesional, dengan PGA Tour memberikan $40 juta sebagai bagian dari System Dampak Pemainnya yang sebagian didasarkan pada keterlibatan penggemar, maka DeChambeau tidak pernah dimaksudkan untuk bermain-main. Itu tidak ada dalam DNA-nya. Orang-orang yang berinteraksi dengannya secara teratur mengatakan kepada saya bahwa, jauh di lubuk hati, apa yang dia inginkan adalah dicintai. Untuk dipeluk. Dia tampaknya tidak dapat memahami mengapa dia sering tidak, meskipun begitu banyak keberhasilan.

Lima tahun lalu, ketika DeChambeau akan menjadi profesional, saya mengiriminya electronic mail, menanyakan apakah dia bersedia duduk untuk wawancara tentang keinginannya menjadi agen perubahan di dunia golf yang sering mandek. Aspirasinya yang blak-blakan, bahkan sebagai seorang mahasiswa, untuk mengembangkan cara kita memandang peralatan dan sains dan menempatkan tampak seperti cerita yang hebat.

Dia menulis kembali dengan cara yang hampir benar. Tanggapannya, seingat saya, sopan dan sungguh-sungguh. DeChambeau mengundang saya untuk datang ke California dan menghabiskan waktu bersamanya dan keluarganya. Dia adalah seorang buku terbuka, bersemangat untuk membagikan teorinya tentang ke mana dia melihat olahraga itu pergi. Kami tidak bisa menyelaraskan jadwal kami, dan sayangnya tidak pernah mewujudkannya, tetapi akhir-akhir ini saya memikirkan tentang anak DeChambeau saat itu, yang sebagian besar masih belum diketahui, namun sangat lapar dan bersemangat untuk berbagi hasratnya terhadap permainan.

Banyak dari kesungguhan itu tetap ada, tetapi beberapa di antaranya telah terkelupas, dan kebenciannya telah mengeras. Akan menyenangkan jika semua orang — termasuk DeChambeau — bisa menekan tombol reset, karena sangat menarik melihatnya bermain golfing. Bahkan para atlet yang mengganggu kami layak mendapat sedikit empati. Apakah dia layak atau tidak, akan menyenangkan untuk memperpanjangnya.

.

Supply url

Please follow and like us: