SanIsidro

sanisidrocultura.org

Thompson-Herah memecahkan rekor 100m FloJo


TOKYO — Elaine Thompson-Herah memecahkan rekor Olimpiade Florence Griffith Joyner yang berusia 33 tahun di nomor 100 meter putri, menunjuk papan skor bahkan sebelum melewati garis dalam 10,61 detik Sabtu untuk mempertahankan gelarnya dan memimpin perolehan medali Jamaika.

Griffith Joyner mencetak rekor lama 10,62 di Olimpiade Seoul 1988.

Thompson-Herah mengalahkan rival utamanya, Shelly-Ann Fraser-Pryce, dengan ,13 detik. Shericka Jackson, yang pindah ke dash pendek untuk Olimpiade Tokyo, memenangkan perunggu di 10,76.

Tidak ada juara Olimpiade yang menembus 10,7 sejak FloJo. Thompson-Herah juga tidak yakin dia akan melakukannya saat mendekati complete. Tapi “Saya tahu bahwa saya menang,” katanya.

“Petunjuknya, saya tidak tahu apa artinya. Untuk menunjukkan bahwa saya jelas,” katanya.

Ini adalah penyapuan medali Jamaika pertama sejak para putri melakukannya di Olimpiade Beijing 2008 – suatu prestasi yang agak dibayangi minggu itu oleh kinerja rekor Usain Bolt.

Tapi sungguh, tidak ada yang mengabaikan wanita Jamaika, yang sebenarnya memiliki sejarah sukses dash yang lebih panjang daripada pria di negara pulau itu. Fraser-Pryce selesai di atas dalam perlombaan 2008, dan menyelesaikan established Olimpiade di 100, di mana dia sekarang memiliki dua emas (’08, ’12), perak dan perunggu (’16).

Fraser-Pryce dan Thompson-Herah menuju kemungkinan pertandingan ulang di 200, di mana Thompson-Herah juga juara bertahan.

Ini telah membentuk sebagai balapan cepat selama berhari-hari, jika tidak berbulan-bulan. Pada bulan Juni, Fraser-Pryce mencatat waktu tercepat keempat dalam sejarah dengan 10,63 detik.

Dan ketika para sprinter tiba di Jepang, mereka menemukan jalur cepat di Olympic Stadium. Di semifinal Sabtu sebelumnya, Jamaika semuanya memecahkan 10,8 untuk masuk dalam daftar 10 waktu terbaik dalam sejarah Olimpiade.

Kemudian, giliran Thompson-Herah yang membuat sejarah.

Rekor FloJo lebih tua dari hampir setiap sprinter dalam permainan wanita, kecuali Fraser-Pryce, yang lahir sekitar 18 bulan sebelum orang Amerika itu mencetak rekor. Rekor dunia Griffith Joyner, 10,49, masih ada di luar sana, dan tidak ada wanita lain yang pernah memecahkan 10,6.

Fraser-Pryce berpikir itu bisa jadi dia, dan ketika dia melewati batas di detik, dia memasang ekspresi tidak percaya, lalu berdiri dengan wajah batu dengan tangan di pinggulnya melihat papan skor.

Thompson-Herah tidak terkejut. Dia melihat ke kiri ke arah jam saat dia mendekati garis. Dia menunjuk bahkan sebelum dia sampai di sana, menyulap kenangan Bolt, yang merayakan dengan 10 meter untuk pergi ketika dia berlari 9,69 untuk memecahkan rekor dunia pria pada tahun 2008.

“Saya pikir saya bisa melaju lebih cepat jika saya tidak menunjuk dan merayakan, sungguh,” kata Thompson-Herah. “Tetapi untuk menunjukkan kepada Anda bahwa masih ada lagi yang menanti. Semoga suatu hari saya bisa melepaskan waktu itu.”

Nomor 100 putri berpotensi sebagai balapan terbaik Olimpiade, di depan sprint putra tanpa Bolt.

Seolah ingin menonjolkan poin itu, favorit dalam lomba putra, sprinter Amerika Trayvon Bromell, finis keempat di babak kualifikasi dan harus menunggu hampir satu jam untuk melihat apakah dia akan mendapatkan salah satu dari tiga tempat wild-card ke babak semifinal hari Minggu. .

Dia melakukannya, dan berkata, “Sejujurnya, saya tidak punya kata-kata untuk itu,” ketika diminta untuk menjelaskan lari yang lesu.

Kejutan lain datang dalam debut Olimpiade dari estafet 4×400 campuran, di mana Polandia memenangkan emas dan Alexander Ogando dari Republik Dominika terkapar di atas garis untuk menyingkirkan Amerika untuk posisi kedua.

AS, yang didiskualifikasi dari babak penyisihan malam sebelumnya, hanya untuk dipulihkan setelah banding, menerima perunggu. Allyson Felix, yang mempelopori kemenangan dalam balapan ini dua tahun lalu di kejuaraan dunia, tidak masuk dalam barisan.

Perebutan medali lainnya malam itu adalah diskus putra, di mana Daniel Stahl dan Simon Pettersson memimpin finis 1-2 di Swedia. Orang-orang Swedia itu mengibarkan bendera di bahu mereka dan berlari-lari di rumput di bagian belakang selama perayaan di depan stadion yang hampir kosong.

Tidak lama kemudian, lari yang sebenarnya dimulai, dan Thompson-Herah menemukan dirinya di tempat yang dia kenal — pertama di Olimpiade, tetapi dengan waktu yang belum pernah dilihat wanita di panggung ini: 10.61.

.

Source url

Please follow and like us: