SanIsidro

sanisidrocultura.org

Teman masa kecil memberikan medali bulu tangkis Olimpiade pertama Taiwan


Lee Yang (kiri) dari Taiwan dan Wang Chi-lin dari Taiwan berpose dengan medali emas bulu tangkis ganda putra pada upacara Olimpiade Tokyo 2020 di Musashino Forest Sports activities Plaza di Tokyo pada 31 Juli 2021. (Foto oleh Alexander NEMENOV / AFP )

Teman masa kecil Lee Yang dan Wang Chi-lin memenangkan emas bulu tangkis ganda putra pada hari Sabtu di Tokyo, memberikan Taiwan medali Olimpiade pertama dalam olahraga tersebut.

Mereka mengalahkan China Li Junhui dan Liu Yuchen 21-18, 21-12 di last hanya dalam 34 menit.

China memenangkan ganda campuran pada hari sebelumnya dan memiliki harapan untuk melakukan sapuan bulutangkis emas di ibu kota Jepang.

Tapi tim nomor tiga dunia Lee dan Wang terlalu kuat, mengklaim emas setelah mengalahkan tim nomor satu dan dua di sepanjang jalan menuju ultimate.

Aaron Chia dan Soh Wooi Yik dari Malaysia meraih perunggu.

Taiwan bisa merebut emas lagi, di tunggal putri, setelah petenis nomor satu dunia Tai Tzu-ying mengalahkan PV Sindhu dari India di semifinal.

Tai membuat pekerjaan singkat dari juara dunia, mengalahkannya 21-18, 21-12 untuk mengatur pertarungan terakhir dengan Chen Yufei dari China.

“Saya pikir saya melakukannya dengan cukup baik hari ini,” kata Tai. “Saya tidak membuat banyak kesalahan, jadi saya tidak merasakan banyak tekanan.”

Sindhu bertujuan untuk meraih satu lebih baik dari perak yang dia menangkan di Rio 2016, tetapi dia masih memiliki kesempatan untuk mengklaim perunggu melawan He Bingjiao dari China pada hari Minggu.

“Saya sedih tidak bisa ke closing,” kata Sindhu.

“Saya yakin banyak orang dari India mendukung saya dan menunjukkan cinta mereka kepada saya. Itu bukan hariku.”

‘Aku masih anak-anak’

Lee Yang dari Taiwan (ke-3 dari kiri) dan Wang Chi-lin dari Taiwan (ketiga dari kanan) berpose dengan medali emas bulu tangkis ganda putra mereka di sebelah Liu Yuchen dari China (ke-2 dari kiri) dan Li Junhui dari China (kiri) dengan medali perak mereka dan Aaron Chia dari Malaysia ( 2nd R) dan Soh Wooi Yik (kanan) dari Malaysia dengan medali perunggu mereka pada upacara selama Olimpiade Tokyo 2020 di Musashino Forest Sports Plaza di Tokyo pada 31 Juli 2021.

Lee Yang dari Taiwan, Wang Chi-lin (ke-3 dari kanan) berpose dengan medali emas bulu tangkis ganda putra mereka di sebelah Liu Yuchen dan Li Junhui (kiri) dari China dengan medali perak mereka dan Aaron Chia dari Malaysia dan Soh Wooi Yik (kanan) dengan medali perunggu mereka pada upacara selama Olimpiade Tokyo 2020 di Musashino Forest Sports Plaza di Tokyo pada 31 Juli 2021. (Foto oleh Alexander NEMENOV / AFP)

Di tunggal putra, petenis nomor dua dunia Denmark Viktor Axelsen melaju ke semifinal, tetapi rekan senegaranya Anders Antonsen tidak dapat bergabung dengannya.

Axelsen mengalahkan pemain China Shi Yuqi 21-13, 21-13 untuk mengatur pertandingan dengan petenis peringkat 59 dunia Guatemala Kevin Cordon, yang mempertahankan rekornya dengan kemenangan 21-13, 21-18 atas pemain Korea Selatan Heo Kwang-hee.

Tapi Antonsen tersandung di perempat final melawan Anthony Sinisuka Ginting dari Indonesia.

Ginting akan menghadapi Chen Extended dari China di babak empat besar, setelah juara bertahan itu mengalahkan peringkat empat dunia Taiwan Chou Tien-chen.

Axelsen berusaha keras melawan Shi, menyelesaikan pertandingan hanya dalam 41 menit.

“Membuatnya terlihat cukup nyaman dan perasaan yang Anda miliki di lapangan adalah dua hal yang berbeda,” kata Axelsen, favorit turnamen setelah petenis nomor satu dunia Kento Momota tersingkir lebih awal secara mengejutkan.

Petenis peringkat tiga dunia Antonsen bangkit setelah kalah pada gim pertama melawan Ginting, tetapi tidak mampu bertahan.

“Saat ini sakit, sangat sakit. Saya harus mengatasi rasa sakit itu dalam beberapa minggu ke depan,” kata Antonsen.

Cordon selangkah lebih dekat untuk memenangkan medali Olimpiade kedua Guatemala dengan kemenangannya atas Heo, yang mengalahkan Momota di babak penyisihan grup.

Pekerja harian berusia 34 tahun itu tersungkur ke tanah dengan tak percaya setelah mencapai titik penentu kemenangan, kemudian berbaring terisak-isak di lapangan.

“Saya masih anak-anak, bermain seperti anak kecil, bersenang-senang, berusaha melakukan yang terbaik,” kata Cordon.

“Bisakah Anda percaya bahwa saya berada di semifinal sekarang? Perasaan ini luar biasa.”

Di ganda putri Indonesia, Greysia Polii/Apriyani Rahayu akan berhadapan dengan pasangan China Chen Qingchen/Jia Yifan di remaining.

CERITA TERKAIT

Baca Selanjutnya

Jangan sampai ketinggalan berita dan informasi terbaru.

Berlangganan INQUIRER Furthermore untuk mendapatkan akses ke The Philippine Day-to-day Inquirer & 70+ judul lainnya, bagikan hingga 5 gadget, dengarkan berita, unduh sedini 4 pagi & bagikan artikel di media sosial. Hubungi 896 6000.

Untuk umpan balik, keluhan, atau pertanyaan, hubungi kami.



Source url

Please follow and like us: