SanIsidro

sanisidrocultura.org

Senjata Nesthy Petecio untuk medali perak, tiket remaining vs Italia yang lebih besar


Nesthy Petecio dari Filipina (merah) dan Yeni Marcela Arias Castaneda dari Kolombia bertarung selama pertandingan perempat ultimate bulu (54-57kg) bulu putri mereka selama Olimpiade Tokyo 2020 di Kokugikan Arena di Tokyo pada 28 Juli 2021. (Foto oleh Frank Franklin II / POOL / AFP)

TOKYO—Nesthy Petecio memiliki kesempatan untuk mengubah medali perunggunya menjadi sesuatu yang lebih bersinar ketika dia melanjutkan pengejarannya untuk meraih kejayaan Olimpiade pada hari Sabtu di Kokugikan Arena di sini.

Tapi dia akan menghadapi rintangan besar.

Petenis Italia Irma Testa, yang bertarung sebagai kelas ringan di Olimpiade 2016 di Rio de Janeiro, akan berada di sudut berlawanan dengan harapan untuk menggagalkan slot Petecio dalam pertarungan kejuaraan. Testa, yang mulai bertarung di kelas bulu pada 2018, enam inci lebih tinggi dari Petecio.

“Kami memiliki rencana permainan untuk pertarungan berikutnya,” kata Don Abnett, pelatih tim tinju Australia, yang akan banyak mendasarkan strategi semifinal mereka dari pertarungan Petecio melawan peringkat 1 dunia Lin Yu-Ting dari Taipei.

Petenis Italia Irma Testa melakukan selebrasi setelah menang melawan petinju Kanada Caroline Veyre di akhir pertandingan perempat final bulu putri (54-57kg) putri mereka selama Olimpiade Tokyo 2020 di Kokugikan Arena di Tokyo pada 28 Juli 2021.

Petenis Italia Irma Testa melakukan selebrasi setelah menang melawan petinju Kanada Caroline Veyre di akhir pertandingan perempat last bulu putri (54-57kg) dalam pertandingan Olimpiade Tokyo 2020 di Kokugikan Arena di Tokyo pada 28 Juli 2021. (Foto oleh Frank Franklin II / RENANG / AFP)

“Gadis Italia [used to weigh] 60kgs,” kata Abnett, mengacu pada tugas panjang Testa di peringkat ringan. “Dia mirip dengan gadis Taipei tapi dia mengait dan berayun ke belakang. Jadi kami akan mengambil langkah yang berlawanan, tapi saya nyaman dengan penampilan Nesthy.”

Petecio menerobos ke semifinal dengan kemenangan telak 5- dari Kolombia Yeni Marcela Arias Castaneda. Testa, di sisi lain, mendominasi Kanada Caroline Veyre juga memastikan medali perunggu.

Pemenang pertarungan maju ke closing dengan jaminan medali perak dan kesempatan untuk mengubahnya menjadi emas.

Tapi Petecio tidak melihat melewati Testa.

“Mari kita lakukan satu for each satu,” kata Petecio yang berusia 30 tahun. “Jika kita terburu-buru, kita mungkin tersandung.”

Petecio mengakui bahwa dia telah terinspirasi oleh prestasi peraih emas baru-baru ini dari atlet angkat besi Hidilyn Diaz.

Sementara itu, Carlo Paalam melawan pemain Aljazair Mohamed Flissi berharap untuk meraih tempat perempat last.

“Lawan Carlo adalah anak yang sangat berpengalaman. Dia bertinju di WSB (Planet Series of Boxing),” kata Abnett. “Tapi Carlo akan bergerak, mirip dengan rencana permainan yang dia lakukan di pertarungan terakhirnya, dia mungkin akan melanjutkannya. Jika berhasil, maka kami tidak akan mengubahnya.”

https://www.youtube.com/enjoy?v=Xq2NkPzfLwk

https://www.youtube.com/check out?v=wHYFcH5cx8U

CERITA TERKAIT

Baca Selanjutnya

Jangan sampai ketinggalan berita dan informasi terbaru.

Berlangganan INQUIRER Additionally untuk mendapatkan akses ke The Philippine Day by day Inquirer & 70+ judul lainnya, bagikan hingga 5 gadget, dengarkan berita, unduh sedini 4 pagi & bagikan artikel di media sosial. Hubungi 896 6000.

Untuk umpan balik, keluhan, atau pertanyaan, hubungi kami.



Source hyperlink

Please follow and like us: