SanIsidro

sanisidrocultura.org

Sekarang negara menunggu


Tur tugas Filipina Hidilyn Diaz tidak akan segera berakhir, tetapi dia belum bisa berkomitmen untuk Olimpiade berikutnya. —FRANCIS TJ OCHOA

Ini awal, hanya beberapa minggu dihapus dari prestasi emasnya di Tokyo 2020, Hidilyn Diaz sudah mendapatkan perasaan deja vu.

“Ketika saya memenangkan perak pada 2016 [Rio de Janeiro Olympics], aku gugup ketika [Philippine Sports Commission] kursi [Butch] Ramirez bertanya [me] bersaing lagi di Tokyo. Perasaan yang sama yang saya rasakan saat ini dengan Paris,” kata Diaz ketika dia menjawab pertanyaan tentang apakah dia akan bersedia melalui kesulitan yang sama seperti yang dia alami saat pergi ke Jepang.

Dan adil bahwa dia melakukan banyak pencarian jiwa terlebih dahulu sebelum melakukan lagi — atau tidak.

“Saya masih memikirkannya karena memerlukan tambahan tiga tahun pelatihan dan pengorbanan,” kata Diaz, yang kesulitan dalam pelatihan di Malaysia dua tahun sebelum Olimpiade didokumentasikan dengan baik, selama Forum Asosiasi Penulis Olahraga Filipina, Selasa. “Persiapannya sulit. Saya ingin tahu apakah tubuh saya masih bisa melakukannya,” tambahnya.

Diaz akan mendapatkan beberapa jawaban atas pertanyaannya sendiri saat mengikuti tiga celebration besar, dimulai dengan Kejuaraan Angkat Besi Dunia 2021 pada 1 November di Lima, Peru, sebelum menembak emas di Asian Indoor and Martial Arts Games di Thailand pada Maret. 10-20 dan Asian Online games di Hangzhou pada 10-25 September tahun depan.

‘Saya akan menilai’

Setelah itu, semuanya, tampaknya, masih di udara.

“Saya akan menilai lagi apakah saya masih bisa berkorban [of going to Paris]. Apakah pola pikirnya masih ada? Apakah cinta untuk melakukannya masih ada? Jika ya, saya akan melakukannya,” kata Diaz, 30 tahun, satu-satunya Filipina yang bermain di empat Olimpiade dan memenangkan medali perak dan emas di Olimpiade.

Pahlawan olahraga dari Kota Zamboanga mengingat kembali jalan yang melelahkan menuju Tokyo, berlatih selama 18 bulan di Malaysia jauh dari keluarganya karena krisis kesehatan world wide COVID-19.

“Saya juga harus mempertimbangkan apakah pelatih saya mau lagi melalui kesulitan yang sama yang kami alami,” tambah Diaz, yang menjadi tamu di discussion board mingguan dengan sesama peraih medali Olimpiade Tokyo Nesthy Petecio, Eumir Marcial dan Carlo Paalam dari nasional. tim tinju.

Akan ada sedikit perubahan, bagaimanapun, dengan Tim High definition, staf pendukung yang membantu Diaz mencapai prestasi emas.

Menurut Diaz, pelatih kekuatan dan pengkondisian Julius Naranjo akan ditunjuk sebagai pelatih kepala saat pelatih China Gao Kaiwen turun sebagai konsultan. Psikolog Dr. Karen Trinidad dan ahli gizi Jeaneth Aro akan tetap bersama Team Hd.

“Psikolog saya sangat membantu saya. Stres dan kecemasan selama persiapan dan kompetisi saya tinggi dan Doc Karen memastikan bahwa saya mengatasi tantangan psychological ini,” kata Diaz.

Seperti sebelum Tokyo, ketika bangsa ini menunggu dengan napas tertahan untuk Diaz akhirnya tampil, semua orang akan berdiri untuk mengetahui keputusan apa yang akan diambil oleh dinamo ini. INQ

Baca Selanjutnya

Jangan sampai ketinggalan berita dan informasi terbaru.

Berlangganan INQUIRER Additionally untuk mendapatkan akses ke The Philippine Everyday Inquirer & 70+ judul lainnya, bagikan hingga 5 gadget, dengarkan berita, unduh sedini 4 pagi & bagikan artikel di media sosial. Hubungi 896 6000.

Untuk umpan balik, keluhan, atau pertanyaan, hubungi kami.



Resource url

Please follow and like us: