SanIsidro

sanisidrocultura.org

‘Saya hampir mematahkan tangan saya’ Medvedev bertabrakan dengan kamera karena shock reduction


MASON, OHIO – 21 AGUSTUS: Daniil Medvedev dari Rusia berbicara kepada wasit Nacho Forcadell setelah bertabrakan dengan kamera televisi dalam pertandingannya melawan Andrey Rublev dari Rusia selama semifinal Western & Southern Open up di Lindner Family Tennis Middle pada 21 Agustus 2021 di Mason, Ohio. Matthew Stockman/Getty Images/AFP (Foto oleh MATTHEW STOCKMAN / GETTY Visuals AMERIKA UTARA / Getty Images by means of AFP)

Tabrakan dengan kamera di lapangan menjadi bencana bagi Daniil Medvedev yang sedang dalam performa terbaiknya pada hari Sabtu ketika ia dikalahkan 2-6 6-3 6-3 oleh sesama petenis Rusia Andrey Rublev di semifinal Western & Southern Open up mereka di Cincinnati.

Rublev akan melawan Alexander Zverev untuk gelar Masters 1000 perdananya pada hari Minggu setelah petenis Jerman itu mengalahkan Stefanos Tsitsipas 6-4 3-6 7-6 (4) di semifinal kedua yang mendebarkan pada pemanasan AS Terbuka.

Medvedev adalah unggulan teratas dan favorit untuk merebut gelar tetapi untuk pertama kalinya dikalahkan oleh Rublev setelah menabrak kamera di lapangan dan menjatuhkannya ke tanah saat mengejar bola di baseline pada set kedua.

Petenis nomor dua dunia itu mengulurkan tangannya kepada operator kamera saat wasit berjalan untuk memastikan keduanya baik-baik saja. Medvedev kemudian menendang kamera, memberi tahu wasit, “Ambil itu. Tanganku hampir patah”.

Penyelenggara turnamen tidak segera menanggapi permintaan komentar.

Medvedev, yang memenangkan turnamen pada 2019, tidak bertemu dengan media pada hari Sabtu tetapi Rublev mengatakan insiden itu mengkhawatirkan.

“Tentu saja, pada saat-saat seperti ini sangat berbahaya … itu tidak baik untuk atlet karena dia mungkin terluka,” katanya kepada wartawan.

“Tapi saya harap semuanya baik-baik saja dengannya. Setidaknya, dari cara dia bermain, sepertinya tidak ada hal serius yang terjadi.”

Zverev juga dalam kondisi bagus, setelah mengalahkan petenis nomor satu dunia Novak Djokovic dalam perjalanannya merebut medali emas Olimpiade di Tokyo pada awal bulan.

Dia memenangkan set pertama melawan sesama pemain muda Tsitsipas dan melakukan split pada established kedua sebelum petenis nomor tiga dunia Yunani itu berjuang untuk kembali ke pertandingan.

Setelah mengakhiri pertandingan dengan masing-masing satu established, Tsitsipas melakukan dua split di set penentuan, tetapi kali ini giliran Zverev yang melakukan comeback dan pertandingan yang menarik itu diputuskan melalui tiebreak setelah dua jam 41 menit di lapangan.

“Ini hanya awal dari persaingan, saya harap,” kata Zverev di lapangan.

CERITA TERKAIT

Dapatkan berita olahraga terpanas langsung ke kotak masuk Anda

Baca Selanjutnya

Jangan sampai ketinggalan berita dan informasi terbaru.

Berlangganan INQUIRER Additionally untuk mendapatkan akses ke The Philippine Every day Inquirer & 70+ judul lainnya, bagikan hingga 5 gadget, dengarkan berita, unduh sedini 4 pagi & bagikan artikel di media sosial. Hubungi 896 6000.

Untuk umpan balik, keluhan, atau pertanyaan, hubungi kami.



Source backlink

Please follow and like us: