SanIsidro

sanisidrocultura.org

Satu putaran terakhir?


MANNY PACQUIAO

Manny Pacquiao yang bijak dan penuh luka dalam pertempuran menjadi nostalgia pada Senin sore saat cakrawala kota yang berkilauan menyambut rombongannya di sini untuk babak baru dalam kariernya yang sudah legendaris.

“Orang-orang sezaman saya semuanya telah pensiun,” katanya kepada sekelompok penulis olahraga Filipina terpilih. “Aku tidak membayangkan masih bertarung di sini setelah bertahun-tahun.”

Juara delapan divisi, satu-satunya undian teratas yang tersisa di semua tinju, telah bertarung di kota yang mempesona dan berani ini sebanyak 21 kali sebelumnya. Pada hari Sabtu, dia akan menampilkan kartu No. 22 saat dia melawan juara Kuba Yordenis Ugas.

Ugas adalah mantan atlet Olimpiade berusia 35 tahun yang dipanggil dalam waktu singkat untuk menggantikan bintang baru Errol Spence Jr., yang merobek retina mata kirinya.

Meskipun pertandingan diperkecil, duel untuk gelar super kelas welter Asosiasi Tinju Dunia diperkirakan masih akan menjadi yang terbesar yang akan diadakan di sini selama pandemi virus corona.

pencalonan presiden

“Anda sebaiknya menonton, ini bisa menjadi pertarungan terakhir saya,” tambah senator berusia 42 tahun, yang dikatakan sedang mempertimbangkan untuk mencalonkan diri sebagai presiden Filipina.

Ini bukan pertama kalinya Pacquiao mengisyaratkan untuk menggantung sarung tangannya. Dia telah membicarakannya pada tahun 2016 ketika dia melawan Timothy Bradley untuk ketiga kalinya. Saat itu dia juga sedang berkampanye untuk mendapatkan kursi senat.

Manny Pacquiao menyelesaikan lari pagi di Los Angeles, beberapa jam sebelum perjalanannya ke Las Vegas. —TEAM PACQUIAO

“Dalam segala hal, saya percaya Tuhan punya tujuan,” tambahnya.

‘Mimpi menjadi kenyataan’

Ugas tiba di sini beberapa jam sebelumnya untuk menangkap gambar dirinya berdampingan dengan Pacquiao di papan iklan raksasa.

“Tuhan itu baik,” Ugas, pemenang perunggu Olimpiade, gentlemen-tweet. “Saya berasal dari negara komunis di mana saya bahkan tidak bisa menjadi profesional. Saya menjadi orang bebas. Saya menjadi juara.”

Sekarang tinggal di Miami, Florida, Ugas menambahkan: “Saya memiliki tunangan yang cantik. Dan saya telah membuat Ibu bangga, saya telah bekerja keras dan dengan pertolongan Tuhan saya telah membuat mimpi menjadi kenyataan.”

Pacquiao bisa merasakan kegembiraan Ugas. Dua puluh tahun yang lalu, ia juga merupakan pengganti menit terakhir untuk melawan juara kelas bulu junior Federasi Tinju Internasional Lehlo Ledwaba.

Pesaing No. 3 yang telah berlatih dengan Freddie Roach selama beberapa minggu, Pacquiao ditawari pertarungan gelar dan merebutnya.

“Dulu saya adalah dia (Ugas),” kata Pacquiao, yang sekarang berjalan dengan berat 150 pon, hanya 3 lb di atas batas dengan pertarungan penuh seminggu di depannya.

Sejak naik ke peringkat kelas welter, juara delapan divisi ini memiliki sedikit masalah dalam membuat bobot.

“Saya senang, saya makan dengan benar,” tambah Pacquiao. INQ

Baca Selanjutnya

Jangan sampai ketinggalan berita dan informasi terbaru.

Berlangganan INQUIRER As well as untuk mendapatkan akses ke The Philippine Day by day Inquirer & 70+ judul lainnya, bagikan hingga 5 gadget, dengarkan berita, unduh sedini 4 pagi & bagikan artikel di media sosial. Hubungi 896 6000.

Untuk umpan balik, keluhan, atau pertanyaan, hubungi kami.



Resource website link

Please follow and like us: