SanIsidro

sanisidrocultura.org

Saatnya mereka: Final bersejarah semua remaja putri akan menutup Open yang ditentukan oleh kekuatan bintang muda yang baru


NEW YORK — Saat pemain No. 2 di dunia meledak dengan kesalahan ganda kedua berturut-turut pada waktu terburuk, Leylah Fernandez berbalik dan menatap ke arah kotak pemainnya, di mana keluarga dan bahkan pelatih kepala Brooklyn Nets dan legenda bola basket Kanada Steve Nash duduk di tepi kursi mereka.

Tidak ada yang menggetarkan Fernandez yang tak tergoyahkan, yang mengepalkan tinjunya beberapa kali dan menganggukkan kepalanya ke timnya. Satu titik kemudian, sensasi remaja terbaru tenis jatuh ke lapangan, tangannya menutupi wajahnya hampir tidak percaya.

Tampaknya itu satu-satunya waktu selama larinya yang memukau bahwa gadis berusia 19 tahun itu berdiri dengan kaki goyah.

“Ini ajaib,” kata wanita Kanada itu Kamis malam setelah dia mengalahkan lawannya yang peringkat lima besar ketiga, Aryna Sabalenka, untuk mencapai final AS Terbuka dengan kemenangan 7-6 (3), 4-6, 6-4.

Dua jam kemudian, Emma Raducanu yang berusia 18 tahun melemparkan raketnya dan meletakkan tangannya di atas kepalanya saat dia menjadikan malam itu bersejarah. Dia mengalahkan No. 18 Maria Sakkari dalam dua set langsung dan bergabung dengan Fernandez di final utama putra atau putri tanpa unggulan pertama di era Terbuka.

“Jujur, saya tidak percaya,” kata Raducanu, yang mengingat terakhir kali menghadapi Fernandez di junior. “Mengejutkan. Gila. Semua di atas.”

Ketika AS Terbuka dimulai, semua pembicaraan adalah tentang siapa bukan di sini dan bagaimana tidak ada keributan di turnamen. Tapi Fernandez dan Raducanu telah mengubah Open menjadi pesta remaja mereka sendiri, menjadi wajah segar dari gerakan pemuda yang mengejutkan tenis. Dengan membaiknya Roger Federer, Rafael Nadal dan Serena dan Venus Williams, generasi baru telah muncul dengan orang-orang seperti Fernandez, Raducanu, Carlos Alcaraz, Felix Auger-Aliassime dan Jenson Brooksby memperkenalkan diri mereka dengan penuh gaya.

Meski Terbuka ini akan ditentukan oleh apakah Novak Djokovic membuat sejarah dan melengkapi kalender Grand Slam, mungkin ini juga akan dikenang sebagai awal era baru untuk menyegarkan talenta baru seperti Fernandez dan Raducanu. Terakhir kali final wanita AS Terbuka adalah pertandingan semua remaja, Serena memulai dominasinya saat pemain berusia 17 tahun itu mengalahkan Martina Hingis yang berusia 18 tahun pada tahun 1999.

Di era 80-an dan 90-an, tenis dimanjakan dengan remaja seperti Pete Sampras, Andre Agassi, Michael Chang, Steffi Graf, Monica Seles, Hingis dan Williams bersaudara, yang membuat lari ajaib mereka sendiri untuk memulai karir Hall of Fame. Tapi kehebatan dan dominasi legenda hari ini telah menahan generasi berikutnya, dan generasi setelahnya, begitu lama untuk melupakan bagaimana rasanya memiliki gelombang remaja yang membuat keributan pada saat yang sama.

Sebelum Fernandez dan Raducanu, hanya tiga remaja yang mencapai perempat final putri di AS Terbuka antara 2010 dan 2020. Di tim putra, tujuh dari delapan perempat finalis tahun ini berusia 25 tahun atau lebih muda (dua di antaranya berusia 21 tahun atau lebih muda). Terakhir kali terjadi di turnamen besar adalah Wimbledon pada 2007.

Rasanya seperti sudah menit yang baik sejak kita melihat sekelompok anak muda tampil di minggu kedua besar. Meskipun ada pesaing berusia 25 tahun ke bawah di kedua sisi, gelombang baru di bawah mereka telah muncul di sini. Dan setiap calon pelanggan berharap untuk membuktikan bahwa ini bukan hanya sekejap, bukan hanya contoh lain dari siswa Broadway yang bersinar selama dua minggu di New York.

“Kami semua sangat lapar untuk membuat perbedaan di dunia tenis,” kata Fernandez. “Saya sudah mengenal beberapa dari mereka dari tur junior. Kami selalu berbicara dan bercanda bahwa kami akan berada di Tur WTA, kami akan berada di panggung besar bersama.

“Kami ingin membuat perbedaan. Kami ingin membuat dampak di tenis. Turnamen ini membuktikan seberapa baik kami beradaptasi dengan segalanya.”

Malam sebelum Fernandez memberikan kejutan besar pertama di Open oleh juara bertahan yang menakjubkan Naomi Osaka di babak ketiga, petenis Kanada itu mencatat sebanyak mungkin catatan mental selama makan malam yang tak terlupakan di New York dengan Hall of Famer.

Arantxa Sanchez-Vicario duduk bersama Fernandez, ibunya, Irene Exevea, dan pelatih kebugaran Duglas Cordero dan berbagi beberapa wawasan dan tips. Fernandez mendengarkan semuanya dan itu terlihat dalam permainannya. Dalam banyak hal, Sanchez-Vicario adalah pasangan makan malam yang sempurna untuk Fernandez. Mantan petenis nomor satu dunia itu memenangkan Prancis Terbuka tiga kali dan AS Terbuka sekali dengan kegigihan tanpa henti yang membuatnya menjadi salah satu pemain terberat dalam sejarah permainan tersebut.

Seperti Sanchez-Vicario, Fernandez memiliki tinggi 5 kaki-6 tetapi bermain lebih besar dari perawakannya. Dia menyerap dan melawan kekuatan Osaka, selamat dari salah satu petarung sepanjang masa Tour di Angelique Kerber, terus menunjukkan ketenangan melampaui usianya ketika dia mengalahkan unggulan kelima Elina Svitolina dalam breaker set ketiga yang menggigit kuku dan mengalahkan Sabalenka di tiga. Perebutan tiga unggulan lima teratasnya paling banyak dilakukan oleh wanita mana pun di AS Terbuka dengan Virginia Wade (1968) dan Serena (1999), dan kedua wanita itu kemudian memenangkan gelar.

“Sanchez-Vicario dikenal sebagai sosok yang penuh semangat, pantang menyerah, selalu memiliki banyak keyakinan,” kata analis ESPN Pam Shriver, yang mencapai final putri AS Terbuka saat berusia 16 tahun pada 1978. t bermain dengan baik, dia masih berjalan dengan sikap percaya diri. Itu akan menjadi mentor yang hebat untuk Leylah.”

Fernandez masuk ke Open dengan peringkat 73 dunia tetapi dengan ketangguhan mental yang lebih cocok untuk seseorang dengan peringkat lebih tinggi. Fernandez mengatakan dia dikuatkan oleh rintangan dan keraguan yang dia dan keluarganya hadapi selama bertahun-tahun. Exevea harus pindah dari Kanada ke California dan hidup terpisah dari keluarga ketika Fernandez berusia 10 hingga 13 tahun untuk membantu membayar biaya tenis mereka. Dan ada guru kelas enam yang juga menyuruh Leylah “untuk berhenti bermain tenis, kamu tidak akan pernah berhasil, dan fokus saja ke sekolah.”

Fernandez bukan satu-satunya remaja yang menarik perhatian salah satu atlet terhebat sepanjang masa. Di sisi lain dari braket, Raducanu membuat ombaknya sendiri sebagai kualifikasi yang belum kehilangan satu set pun. Selama kemenangannya pada putaran keempat 6-2, 6-1 atas Shelby Rogers, dia terkesima saat mengetahui Wade, wanita Inggris terakhir yang memenangkan Grand Slam di Wimbledon pada tahun 1977, hadir. Remaja berusia 18 tahun itu berlari ke arah Wade di Presidential Suite dan berterima kasih kepada pria berusia 76 tahun itu karena telah menonton.

“Dia pasti akan memenangkan Grand Slam,” kata Wade kepada ESPN setelah pertukaran.

Kenaikan meteorik Raducanu sangat luar biasa. Dia memulai tahun dengan peringkat No. 338 dan bahkan belum pernah memainkan pertandingan tingkat tur sampai tiga bulan lalu. Namun Raducanu telah membuat sejarah sejak itu, menjadi petenis kualifikasi pertama yang mencapai final AS Terbuka dan wanita Inggris termuda di era Terbuka yang mencapai Babak 16 Besar Wimbledon sebelum pensiun karena kesulitan bernapas melawan Ajla Tomljanovic dari Australia.

“Jika Anda memberi tahu saya pemain muda yang berusaha keras untuk memenangkan turnamen di sini, saya pikir itu adalah Coco Gauff,” kata analis tenis ESPN Brad Gilbert tentang petenis Amerika itu, yang kalah di babak kedua melawan Sloane Stephens, tapi masih hidup di ganda putri. “Saya melihat Raducanu di Wimbledon, tetapi saya tidak berpikir dia berada di level ini. Sangat keren melihat para pemain muda ini berkembang karena Anda melihat sesuatu yang muncul entah dari mana dan melihatnya berkembang.

“Terkadang Anda harus mencubit diri sendiri untuk mengingat bahwa hal-hal ini masih bisa terjadi.”

Ketika undian turnamen putra AS Terbuka dirilis, James Blake tahu betul apa yang dipikirkan banyak pemain saat mereka mencari nama mereka di dalam kurung.

“Banyak pemain di generasi ini akan melihat hasil imbang dan berkata, ‘Oke, ada Novak, ada Roger, ada Rafa,'” kata analis tenis ESPN dan mantan peringkat 4 dunia itu. “Mereka akan melihat untuk melihat apakah mereka berada di tempat lain yang lebih lembut di mana, ‘Saya akan merindukan mereka sampai perempat final atau semifinal dan itu adalah tujuan saya.’ Karena banyak dari mereka melihat [the Big Three] sebagai semacam dinding itu.”

Sejak 2003, Tiga Besar telah bergabung untuk memenangkan 60 Grand Slam, melampaui begitu banyak calon bintang berikutnya yang tidak pernah bersinar. Tetapi dengan absennya Federer, Nadal, dan juara bertahan Dominic Thiem, ada perasaan langka yang berdengung di ruang ganti pria tahun ini.

“Saya melihat orang-orang berbusa di mulut, seperti itu cukup lucu untuk ditonton,” kata petenis Amerika Frances Tiafoe, yang mencapai babak keempat sebelum jatuh dalam empat set melawan Auger-Aliassime. “Saya sedang di ruang ganti. Orang-orang lapar. Orang-orang seperti, ‘Ada celah, seperti saya harus mendorong.'”

Brooksby mencoba mendorong Djokovic, merebut set pertama 6-1 di depan penonton Stadion Ashe yang mengigau sebelum jatuh dalam empat set ke unggulan teratas. Namun, dengan mencapai minggu kedua, Brooksby menjadi orang Amerika termuda yang mencapai babak 16 besar sejak Andy Roddick yang berusia 20 tahun pada 2002.

“Dia berusia 20 tahun. Dia punya banyak waktu,” kata Djokovic, yang terkesan dengan pemain Amerika itu. “Saya harus mengucapkan selamat kepadanya dan mengatakan bahwa saya terkesan dengan permainannya, tetapi juga dengan perilakunya. Saya pikir kita akan sering melihatnya di masa depan.”

Pemain lain yang muncul, yang diyakini banyak orang baru saja muncul di sini, adalah Alcaraz, talenta Spanyol berusia 18 tahun yang telah dibandingkan dengan Nadal. Alcaraz mengejutkan unggulan ketiga Stefanos Tsitsipas 6-3, 4-6, 7-6 (2), 0-6, 7-6 (5) dalam kemungkinan pertandingan turnamen tersebut. Selama set kelima itu, Alcaraz menunjukkan ketenangan dan pukulan ground listrik yang bertulisan bintang di sekujur tubuhnya. Dan seperti pertandingan Fernandez melawan Osaka, penonton Ashe memainkan peran dengan melemparkan diri ke belakang tim yang diunggulkan.

“MVP [of the Open’s first week] adalah penonton yang berada di belakang beberapa pemain yang tidak saya lihat datang dan itu mengangkat permainan mereka,” kata Gilbert. “Alcaraz akan bersulang melawan Tsitsipas di akhir set keempat jika penonton tidak sepenuhnya hanya mengangkatnya. .”

Auger-Aliassime, yang berusia 21 tahun pada Agustus, menghentikan laju Alcaraz dalam pertarungan termuda di perempat final mayor atau lebih baru sejak Prancis Terbuka 2006. Omong-omong, itu adalah saat pemain berusia 20 tahun bernama Nadal mengalahkan pemain berusia 19 tahun bernama Djokovic di pertemuan pertama mereka.

Daniil Medvedev, unggulan kedua yang mantap jika tidak spektakuler yang telah menekan lebih dekat untuk memenangkan pertandingan utama, menyaksikan pertandingan mengetahui dia akan menghadapi pemain putra pertama kelahiran tahun 2000-an untuk membuat semifinal Slam. Medvedev, 25, mau tak mau merasa agak tua.

“Saya bukan ‘Next Gen’ lagi,” canda Medvedev.

Fernandez memimpikan ini ketika dia masih kecil dan raketnya lebih besar darinya. Dia membayangkan dirinya, di setiap Grand Slam, bermain Justine Henin, Serena, Venus dan selama beberapa tahun terakhir, Osaka.

“Ketika saya masih muda, saya selalu melihat diri saya berada di stadion besar di depan begitu banyak orang dan hanya bersenang-senang di lapangan,” katanya.

Dan siapa yang memenangkan pertandingan imajiner itu?

“Ya,” kata Fernandez sambil tersenyum.

Harapannya adalah para pemain muda ini akan terus mendorong satu sama lain seperti para pemain hebat di masa lalu di generasi mereka masing-masing, bahwa tekanan dan harapan yang akan datang dengan pertunjukan ini tidak akan membebani mereka dan karir mereka. Terlalu banyak keajaiban remaja telah memudar terlalu sering.

“Kita harus bersabar dengan para remaja ini,” kata Shriver. “Sementara kita melihat bagaimana mereka bermain sekarang, Anda tidak pernah tahu apa yang terjadi di tenis wanita. Apakah mereka akan mempertahankan performa ini? Apakah ini satu kali, atau ini akan menjadi satu kali untuk tahun berikutnya. atau dua dan mereka kembali ke jalurnya? Ada terlalu banyak contoh untuk dilalui oleh para pemain muda yang membuat terobosan besar pertama mereka di Slam dan tidak menindaklanjutinya dengan konsistensi apa pun.”

Tapi Open ini dan prospek muda ini terasa berbeda. Sakkari mengatakan Fernandez dan Raducanu “tak kenal takut.” Dan untuk guru yang memberi tahu Fernandez bahwa dia tidak akan pernah menjadi profesional, orang Kanada itu tidak lupa.

“Saya pikir sekarang saya dapat mengatakan bahwa saya telah melakukan pekerjaan yang cukup baik dalam mencapai impian saya,” kata Fernandez sambil tersenyum.

.

Source link

Please follow and like us: