SanIsidro

sanisidrocultura.org

Petecio, Obiena mendapatkan kesempatan untuk menembak emas di acara mereka


Nesthy Petecio dan EJ Obiena — FOTO AFP

TOKYO — Sebuah kubah terakhir dengan tekanan tinggi yang bahkan membuat pelatih legendaris terkesima. Babak penentuan yang berakhir dengan lawan berhasil menyelinap dalam kombinasi yang membuat semua orang terjebak dalam jeda tegang.

Tentunya, ada cara yang jauh lebih baik dan tidak terlalu menegangkan untuk masuk ke final Olimpiade, bukan?

Lagi pula, apa lagi yang bisa diminta sebuah negara dari atlet nasionalnya yang tak tergoyahkan?

“Saya berhasil mencapai remaining,” kata EJ Obiena yang lega dan tertawa pada hari Sabtu. “Itu bagus.”

Obiena dan Nesthy Petecio sama-sama memilih cara dramatis untuk bersaing memperebutkan emas.

Petecio, yang sudah dipastikan akan mendapatkan medali perak, membutuhkan perubahan strategi secara tiba-tiba setelah babak pertama yang membawa bencana dan mengalahkan petinju Italia Irma Testa di semifinal divisi kelas bulu tinju putri pada hari Sabtu di Kokugikan Arena.

“Ini sangat berarti bagi saya karena itu adalah impian ayah saya, dan juga impian saya,” kata Petecio kepada beberapa wartawan internasional setelah pertandingan. “Ini bukan hanya untuk saya. Ini untuk negara saya dan orang Filipina yang berdoa untuk saya.”

Untuk negara yang, sebelum pementasan tahun ini, belum memenangkan medali emas Olimpiade sejak 1924, Filipina memiliki kesempatan untuk lolos dari Olimpiade ini dengan lebih dari satu.

Hidilyn Diaz mengantongi emas terobosan ketika dia memimpin divisi angkat besi wanita 55 kilogram sebelumnya dan Petecio akan mendapat kesempatan untuk menindaklanjutinya.

Petarung berusia 29 tahun dari Davao akan menghadapi Sena Irie dari Jepang, yang memenangkan split selection 3-2 dari Karriss Artingstall dari Inggris.

Meskipun menghadapi taruhan kampung halaman tentu bukan situasi yang paling perfect, itu tidak sebanding dengan apa yang harus diatasi Obiena untuk muncul sebagai pemenang. Obiena akan bertarung melawan 12 pelompat galah terbaik di dunia pada hari Selasa, sebuah lapangan yang termasuk pemegang rekor dunia Mondo Duplantis dari Swedia, favorit dalam acara tersebut.

Dan akan ada banyak penyesuaian di dalam kamp Obiena setelah Universitas Santo Tomas yang menonjol membutuhkan satu lompatan terakhir untuk bergabung dalam perburuan emas.

“Itu membuat kami sangat gugup,” kata ayah Obiena, Emerson, yang, bersama dengan pelatih legendaris Vitaly Petrov, memberi isyarat kepada anggota tim lainnya untuk menghela nafas lega.

Belakangan, Petrov tampaknya telah menenangkan diri.

“Kami akan kembali ke sini dalam tiga hari untuk final,” katanya.

Dia akan mengobrol dengan Obiena. Dan peringkat 6 dunia itu percaya bahwa obrolan akan sedikit menarik.

“Dia akan membunuhku sekarang,” kata Obiena. “Saya membuat banyak kesalahan.”

Tidak banyak kesalahan yang dilakukan Juvic Pagunsan.

Sebuah pukulan panjang untuk finis podium di sini, Pagunsan terus membuang keuntungan dari awal yang menjanjikan, kali ini membuang peluangnya sejauh ini sehingga dia keluar dari perebutan medali di Kasumigaseki State Club.

Dengan hanya satu ronde lagi di hari Minggu, yang bisa dilakukan Pagunsan sekarang adalah mencoba meningkatkan penyelesaiannya pada tugas pertamanya di Summer months Game titles.

Dengan absennya Pagunsan, Yuka Saso dan Bianca Pagdanganan akan memikul harapan emas golf di Olimpiade.

Setelah kalah dalam semua kartu penilaian juri di ronde pertama, Petecio membalikkan keadaan dengan tampilan senjata yang gemilang dan strategi multi-pilihan yang mengempiskan Testa.

Bom Petecio membuat Testa banyak menebak-nebak dalam dua ronde terakhir.

“Sesegera [Testa] mulai ragu-ragu, dia dalam masalah,” kata pelatih Don Abnett.

Kemudian datanglah ronde ketiga yang mendebarkan. Dalam pertarungan ini-atau-yang Petecio tampaknya memiliki sedikit keunggulan, Testa berhasil menemukan pertarungan terakhir di dalam dirinya dan menandai orang Filipina itu dengan kombinasi saat dia masuk.
Untungnya, itu tidak cukup untuk membalikkan keadaan.

Obiena, bagaimanapun, berharap dia bisa membalikkan keadaan demi harapan medalinya. Setelah dengan mudah menyelesaikan dua lompatan kualifikasi pertama, Obiena melewatkan percobaan pertamanya di 5,75 meter. Pada percobaan kedua, dia bahkan tidak pernah lepas landas.
“Mind freeze,” dia menyebutnya, mengubahnya menjadi sumpah serapah yang lebih keras dan tidak dapat dicetak nanti.

Tetapi dengan segala sesuatu yang dipertaruhkan, Obiena membersihkan mistar pada percobaan terakhirnya, dengan banyak ruang kosong. Sementara itu, Eumir Marcial menghadapi petinju Armenia Arman Darchinyan di perempat closing kelas menengah tinju putra pada hari Minggu, dengan kemenangan yang memastikan medali perunggu bagi petinju Filipina tersebut.

Carlo Paalam, di sisi lain, juga berhasil mencapai perempat remaining divisi flyweight putra, meraih kemenangan dominan atas Mohamed Flissi dari Aljazair.

Dengan serangan agresif yang membuat Flissi tak berdaya, Paalam membuat keputusan bulat.

Baca Selanjutnya

Jangan sampai ketinggalan berita dan informasi terbaru.

Berlangganan INQUIRER As well as untuk mendapatkan akses ke The Philippine Everyday Inquirer & 70+ judul lainnya, bagikan hingga 5 gadget, dengarkan berita, unduh sedini 4 pagi & bagikan artikel di media sosial. Hubungi 896 6000.



Resource link

Please follow and like us: