SanIsidro

sanisidrocultura.org

Pertunjukan tanpa pengalaman AS dengan awal yang goyah di jalan menuju Piala Dunia


SAN SALVADOR, El Salvador — Tim nasional putra Amerika Serikat mengalami persis jenis pertandingan melawan El Salvador yang diharapkan, bahkan jika itu bukan hasil — atau performa — yang diinginkan. Dan sementara AS pergi dengan sesuatu yang mengikat – dengan Los Cuscatlecos, orang tidak bisa tidak merasakan bahwa ada poin yang tersisa di atas meja.

Beberapa kekecewaan berasal dari berapa lama AS menunggu untuk menggantikan penghinaan karena tidak lolos ke Piala Dunia 2018 dengan memori yang lebih bahagia. Kemenangan kembar CONCACAF Nations League dan CONCACAF Gold Cup — belum lagi generasi pemain muda yang menarik — juga meningkatkan ekspektasi. Kenyataannya tetap bahwa memenangkan kualifikasi Piala Dunia di jalan di Konfederasi Sepak Bola Amerika Utara dan Tengah dan Karibia sama sulitnya dengan sebelumnya, tetapi ini adalah permainan yang ada di sana untuk diambil, dan AS tidak.

– Jadwal dan hasil kualifikasi Piala Dunia CONCACAF | tabel terbaru
– Panduan ESPN+: LaLiga, Bundesliga, MLS, Piala FA, lebih banyak (AS)

Anda dapat menghitung manajer AS Gregg Berhalter di antara mereka yang tidak puas dengan kinerjanya. Dia mengatakan setelah pertandingan: “[It was] pengalaman belajar yang luar biasa untuk kelompok kami. Dari sudut pandang saya, ada banyak hal yang harus diperbaiki. Saya pikir pertarungan itu bagus, niat untuk memenangkan pertandingan itu bagus, tapi kami harus menjadi lebih baik. Kami harus lebih terhubung sebagai sebuah tim, dan mampu menyelesaikan peluang kami dengan cara yang lebih baik.”

Pertandingan tersebut merupakan pembaptisan bagi beberapa anggota starting lineup AS, sembilan di antaranya bermain di kualifikasi Piala Dunia pertama mereka. Weston McKennie merasa cukup nyaman selama prapertandingan berjalan di lapangan untuk memungkinkan beberapa penggemar mengambil foto narsis dengannya. Tetapi perasaan yang tersisa bahwa suasana akan menjadi biasa saja menguap ketika lagu kebangsaan Salvador dimainkan. Mereka yang hadir — jauh melampaui 29.000 yang terdaftar oleh pihak berwenang — meneriakkan lagu kebangsaan lebih dari yang mereka nyanyikan, membuat bulu kuduk berdiri dan membuat kembang api dan confetti yang dipamerkan berlebihan.

AS masih berhasil memulai dengan cukup cerah, tampak berbahaya saat istirahat dan mantra awal yang baik diselingi oleh sundulan Miles Robinson pada menit kedelapan yang melewati mistar. Setelah itu, AS kehilangan arah dalam serangan, memungkinkan pihak tuan rumah untuk mulai mengancam dalam transisi dan menyelidiki sisi kiri pertahanan AS. Permainan menjadi lebih seperti memo daripada di mana AS memiliki kendali, dan dinamika itu berlanjut selama sisa pertandingan. Ini cocok El Salvador, dikelola oleh mantan AS internasional Hugo Perez, baik-baik saja.

“Perlu ada ketenangan yang muncul setelah periode awal di mana kami mulai mengambil alih, dan kami tidak pernah benar-benar memilikinya,” kata Berhalter. “Kami tidak pernah benar-benar tenang. Itu sedikit demi sedikit di babak kedua, tetapi secara keseluruhan, tidak cukup.”

Permainan ini tentu saja menampilkan tingkat CONCACAF-y-ness yang biasa, lengkap dengan pelanggaran taktis (19 dari 30 pelanggaran permainan dilakukan oleh AS, harus dicatat), dan proyektil yang dilemparkan dari tribun selama tendangan sudut AS, terutama di Giovanni Reyna yang entah kenapa menjadi magnet untuk pelecehan tersebut. Untuk AS, kapalan CONCACAF sudah mulai terbentuk. Seperti yang dikatakan kapten AS Tyler Adams setelah pertandingan: “Gio, akan mengambil tendangan sudut, ketika dia bermain di Dortmund, dia tidak terkena botol air.”

AS berhasil menciptakan peluang permainan yang lebih baik, termasuk sundulan menit ke-76 dari pemain pengganti Kellyn Acosta yang diselamatkan oleh kiper El Salvador Mario Gonzalez. Tapi terlalu sering eksekusi di sepertiga akhir kurang, menghasilkan lebih banyak peluang setengah daripada pemandangan yang jelas ke gawang. Kehormatan adalah karena pertahanan Salvador, yang menekan AS ke bagiannya dari turnovers. Tapi AS membutuhkan tempo lebih cepat dari orang-orang seperti Reyna, McKennie dan Brenden Aaronson, serta striker Josh Sargent. Ada terlalu banyak menggiring bola ke lalu lintas alih-alih menjaga bola tetap bergerak.

“Ketika Anda mencapai sepertiga akhir, di situlah Anda menjadi hidup, lakukan saja,” kata Adams. “Lakukan apa yang Anda kuasai, menjadi sedikit egois pada saat-saat tertentu, mengambil tembakan berbahaya. Saya pikir dalam permainan seperti itu, penting untuk menguji penjaga gawang, menguji pertahanan, membuat mereka tidak nyaman. Saya sering berpikir bahwa kami bermain mungkin di antara garis alih-alih berlari di belakang dan menggunakan kecepatan dan kekuatan kami, dan beberapa kualitas yang kami miliki.”

Secara defensif, ini adalah malam di mana permainan bek tengah Tim Ream dan Miles Robinson menonjol. Duo ini merupakan kemitraan yang mengejutkan, mengingat John Brooks dianggap sebagai pemegang peran bek tengah kiri. Tetapi dengan rotasi skuad di pikiran Berhalter karena AS akan memainkan tiga pertandingan dalam tujuh hari, dia pergi dengan Ream dan Robinson, dan pasangan itu adalah dua pemain AS terbaik di lapangan, bermain dengan tenang dari belakang dan memadamkan api. yang datang dengan cara mereka. Itu tidak selalu menjadi reputasi Ream di stage internasional, mengingat secara historis dia bagus untuk satu kesalahan besar for every sport. Tapi pada malam ini, dia adalah teriakan yang bagus untuk Guy of the Match.

“Kami hanya berusaha menjaga jalur komunikasi seterbuka mungkin,” kata Ream tentang kemitraannya dengan Robinson. “Dan sungguh, kadang-kadang, itu hanya isyarat visual. Jika dia bergerak melebar, saya tahu bahwa saya perlu semacam slide above dan include. Tapi itu berhasil dengan baik. Dia anak yang kuat, cepat, fisik, dan bermain sangat baik. baik. Senang bermain dengannya akhirnya dan itu adalah kemitraan yang cukup bagus.”

Hal yang sama tidak dapat dikatakan untuk bek kiri Sergino Dest, yang dengan setiap permainan operan terlihat lebih dan lebih seperti kewajiban bertahan. Hasilnya, Adams pada dasarnya dibiarkan berusaha mempertahankan dua posisi, yang memudahkan pemain El Salvador bermain melalui pers AS. Dest juga tidak menawarkan banyak serangan pada malam ini. Dalam menilai kinerja Dest, Berhalter enggan menjelaskan terlalu banyak, dengan menyatakan: “Ini hanya kurva pembelajaran untuk sekarang melakukan pekerjaan kualifikasi.”

Tapi bentuk Dest bukanlah perkembangan baru, karena ia berjuang di Liga Bangsa-bangsa CONCACAF kembali pada bulan Juni juga. Langkah selanjutnya tampaknya adalah menarik Dest dari barisan atau memindahkannya ke posisi bek kanannya yang biasa. Antonee Robinson tampak bersemangat dalam aksinya selama 26 menit, dan mungkin akan membuat dampak yang lebih besar jika rekan satu timnya bisa terlihat cocok untuk memberi hadiah pada larinya yang tumpang tindih.

Setidaknya situasi Dest relatif mudah. Apa yang perlu terjadi dalam serangan jelang pertandingan Kanada lebih rumit. Jelas, kemungkinan kembalinya Christian Pulisic akan membantu banyak hal. Pulisic tetap menjadi penyerang paling dinamis di tim. Tapi tidak mungkin kembali ke Archangel Offense di mana dia diharapkan untuk menyelesaikan segalanya. Harus ada kontribusi dari orang lain. Reyna harus berhenti mencoba melakukan semuanya sendiri, dan Aaronson perlu lebih banyak menguasai bola. Meskipun serangan AS meningkat ketika Jordan Pefok dan Sebastian Lletget masuk ke lapangan, serta kebutuhan untuk rotasi skuad, mungkin masuk akal untuk memainkan kedua pemain itu sejak awal.

AS telah membuat banyak kebisingan tentang mengambil sembilan poin maksimum dari jendela ini. Gol itu telah dikurangi, dan akan berfungsi untuk meningkatkan tekanan menjelang pertemuan hari Minggu dengan Kanada di Nashville. Kita hanya bisa berharap bahwa pelajaran yang dipetik melawan El Salvador akan diterapkan dengan cepat.

.

Supply website link

Please follow and like us: