SanIsidro

sanisidrocultura.org

Perkelahian selebriti memang menyenangkan, tetapi Holyfield-Belfort melewati batas


Style baru pertandingan tinju baru ini — pertarungan antara selebritas, legenda, dan influencer media sosial — telah menjadi salah satu hal paling populer dalam olahraga tarung selama setahun terakhir. Mike Tyson dan Ron Jones Jr. mengatur panggung November lalu, dan tren terus mendapatkan momentum sejak saat itu. Terlepas dari beberapa pertarungan besar antara beberapa petarung terbaik dalam olahraga, pameran Floyd Mayweather vs. Logan Paul adalah acara tinju bayar-for each-tayang terbesar tahun 2021 sejauh ini. Jake Paul vs Tyron Woodley bulan lalu bisa berakhir menjadi yang kedua.

Tetapi jika orang akan terus mengumpulkan uang hasil jerih payah mereka untuk membeli pertunjukan ini, perlu ada imbalan yang memadai. Itu hilang pada Sabtu malam dengan pertarungan dan penyelesaian yang tidak menguntungkan antara pertandingan Vitor Belfort dan Evander Holyfield di bawah bendera Triller Fight Club di Hollywood, Florida. Belfort meraih kemenangan TKO ronde pertama atas Holyfield dalam pertarungan di mana Holyfield hanya mendaratkan satu pukulan.

Sederhananya, dan dengan segala hormat kepada seorang petinju legendaris, Holyfield yang berusia 58 tahun seharusnya tidak berada di atas ring pada Sabtu malam. Dia masuk hanya seminggu setelah lawan asli Belfort, Oscar De La Hoya, dirawat di rumah sakit karena COVID-19. Pertarungan awalnya dijadwalkan berlangsung di Los Angeles, tetapi Komisi Atletik Negara Bagian California (CSAC) tidak akan menyetujui Belfort vs. Holyfield, sehingga seluruh acara dipindahkan ke Florida dan komisi yang lebih dapat diterima.

“Saya tidak setuju dengan pertandingan berdasarkan berbagai faktor regulasi dan kami tidak memiliki waktu yang cukup untuk [Holyfield] untuk melalui proses perizinan yang ekstensif,” kata pejabat eksekutif CSAC Andy Foster.

De La Hoya vs. Belfort berada di ambang batas regulasi olahraga tarung. Kedua pria itu berada dalam rentang usia yang sama — De La Hoya 48 dan Belfort 44 — dan De La Hoya adalah petinju fenomenal sebelum pensiun pada 2008. Belfort adalah petarung MMA yang memiliki KO terbanyak dalam sejarah UFC , tetapi tidak memiliki pengalaman terbaru dalam lingkaran kuadrat. Satu hal yang diketahui oleh siapa pun yang mengikuti karir Belfort tentang dia adalah bahwa dia memiliki kecepatan tangan dan pukulan keras.

Tapi Holyfield? Tentu, dia tampak tercabik-cabik dari sudut pandang penampilan murni, terutama untuk anak seusianya. Tapi di situlah optik positif berakhir. Dengungan minggu ini di Florida Selatan bukan tentang pertarungan dan lebih banyak tentang Holyfield yang berjuang dalam wawancara dan tampak seperti cangkang dari dirinya yang luar biasa dalam latihan publik.

Holyfield tidak melakukan sandbagging dalam latihan itu, dan apa yang menurut banyak orang akan terjadi Sabtu malam memang terjadi.

Di awal ronde pertama, satu-satunya petinju di period tiga sabuk yang menjadi juara tak terbantahkan di dua divisi tergelincir pada upaya hook kiri dan jatuh di sepanjang apron, di antara dua tali terbawah. Itu sulit untuk ditonton. Belfort mengikuti dengan beberapa pukulan pukulan, mencetak knockdown.

Holyfield bangkit, tetapi melakukan sedikit lebih banyak daripada makan pukulan (beberapa di sarung tangannya). Wasit Samuel Burgos dengan senang hati turun tangan. Holyfield berargumen bahwa itu adalah penghentian awal ketika sebagian besar penonton mungkin berpikir itu seharusnya berakhir lebih cepat.

Holyfield tampak baik-baik saja setelah pertarungan selama wawancara dengan tim siaran, tetapi dengan nada negatif, dia mengatakan dia ingin bertarung lagi, dan dia masih tertarik untuk pertandingan ulang dengan Mike Tyson.

Pada titik tertentu, seseorang perlu turun tangan dan menyarankan untuk tidak melakukannya. Tidak ada yang ingin memberi tahu pria dewasa bahwa dia tidak bisa mencari nafkah, tetapi tinju bukanlah permainan. Ada konsekuensi yang nyata dan bertahan lama, dan semua orang yang terlibat beruntung Belfort vs. Holyfield tidak berakhir lebih buruk. Itu mungkin tidak terjadi lain kali.

Belfort memanggil Jake Paul dalam wawancara pasca-pertarungannya, dengan Triller memasang hadiah pemenang-ambil-semua sebesar $30 juta. Pemain hebat sepanjang masa UFC, Anderson Silva, kemungkinan memiliki gaji besar yang menunggunya setelah KO yang menghancurkan dari sesama legenda MMA Tito Ortiz di undercard.

Itu semua baik dan bagus. Tidak ada yang salah dengan petarung yang dibayar untuk bersaing dengan lawan dengan tingkat keterampilan dan ukuran yang sama. Selama orang mau membayarnya, acara ini akan terus berlanjut. Tapi tidak ada alasan bagus bagi pria berusia hampir 60 tahun untuk menerima pukulan di kepala dari lawan yang lebih muda, lebih cepat, dan lebih eksplosif.

Semua orang yang terlibat — komisi, promotor, pelatih, dan petarung itu sendiri — perlu berhati-hati saat kita bergerak maju, karena olahraga tarung seperti yang kita tahu bisa jadi tergantung pada keseimbangan.

Yang perlu terjadi hanyalah satu petarung terluka parah — atau lebih buruk — dalam salah satu pertarungan baru ini, dan konsekuensinya dapat menyebabkan keseluruhan olahraga tempur menghadapi perhitungan.

.

Supply website link

Please follow and like us: