SanIsidro

sanisidrocultura.org

Pembalap kursi roda Mangliwan, perenang Gawilan berharap dapat mengangkat PH di Paralimpiade Tokyo


Tomoki Sato dari Jepang (atas) bereaksi setelah memenangkan final 400 meter putra. Jerrold Mangliwan finis kelima dalam acara tersebut tetapi kemudian didiskualifikasi karena pelanggaran jalur. —AFP

Jerrold Mangliwan terlalu terjebak dalam perlombaan gila untuk menyelesaikan sebelum akhirnya menetap di tempat kelima dalam lomba kursi roda 400 meter T52 Paralimpiade Tokyo pada Jumat malam di Stadion Nasional Jepang.

Dia tidak menyadari bahwa dia entah bagaimana telah menyeberang ke jalur Thomas Geierspichler dari Austria di dekat garis finis. Dan itu bukan satu-satunya hal yang gagal dia perhatikan.

“Jerrold tidak tahu dia didiskualifikasi karena dia pergi segera setelah dia melihat waktunya dan sudah berada di ruang makan pada saat saya berbicara dengannya,” kata pelatihnya, Joel Deriada di Filipina, Sabtu.

Mangliwan selesai dengan waktu 1:00.80, yang terbaik baginya telah dihitung.

“Saya bertanya kepadanya apakah dia tahu bahwa dia menyeberang ke jalur lawannya,” kata Deriada, yang berbicara kepada pembalap melalui pesan online video karena tes positif COVID-19 melarangnya terbang ke Tokyo. “Dia berkata ‘tidak ada pelatih, karena saya memberikan segalanya dan mata saya tertutup di dekat garis finis.’”

Pelanggaran itu tidak hanya membatalkan rekor baru Mangliwan, tetapi juga finis kelima, yang hanya terpaut satu detik dari podium.

Tapi dia punya satu kesempatan lagi untuk menebusnya: Mangliwan, pembawa bendera negara selama upacara pembukaan, akan bertanding di nomor 1.500m putra pada hari Minggu, lolos ke final juga di Stadion Nasional Jepang karena kekurangan peserta.

Ernie Gawilan (kiri) berbagi momen santai dengan sesama perenang Para Gary Bejino di Tokyo Aquatics Centre. —KOMISI OLAHRAGA FILIPINA

Bidang yang ulet

Dia tidak akan menjadi satu-satunya yang mencari medali dalam pertemuan atlet Para terbaik dunia ini.

Didorong oleh hasil yang lebih cepat di function sebelumnya, Ernie Gawilan juga terlihat naik level pada hari Minggu.

“Tujuan saya adalah berada di sana pada upacara pemberian penghargaan. Tapi pertama-tama, saya harus melakukan semua yang saya bisa untuk lolos ke ultimate,” kata Gawilan, bersiap menghadapi medan yang sulit di babak kualifikasi 400m gaya bebas putra S7.

Atlet renang berusia 30 tahun dari Kota Davao, lahir tanpa sepasang kaki dan anggota tubuh kiri yang tidak beraturan, saat ini menjadi atlet terbaik Asia di ajang tersebut ketika ia memimpin Asian Para Video games (APG) 2018 di Indonesia dengan tiga emas. medali.

“Saya menyuruhnya untuk tetap fokus dan memegang kendali,” kata pelatih Tony Ong.

Tonggak baru

Meskipun tersingkir lebih awal dalam panas pembukaan gaya ganti 200m individu putra pada hari Jumat, Gawilan mengukir tonggak sejarah dengan mencatat rekor baru Filipina 2:50,49, lebih cepat dari catatan waktu 2:52 yang ia buat dalam mengklaim medali emas dalam acara tersebut selama APG terakhir.

Mangliwan akan terlihat lebih berhati-hati saat berlaga di balapan T52 sepanjang 1,5 kilometer.

Karena lengan kanan atlet lebih kuat dari tangan kiri, Mangliwan mungkin tidak menyadari bahwa ia perlahan-lahan masuk ke jalur atlet Austria dalam upaya habis-habisannya selama 100m terakhir.

“Mungkin karena kekuatannya [right] lengannya, dia membelok ke kiri,” kata Deriada dari lingkungannya.

Pelatih mengatakan Mangliwan jelas kecewa dengan peluang yang terlewatkan tetapi menambahkan: “Mangliwan adalah seorang pejuang dan segera mengatasinya. Dia tidak sabar untuk balapan pada hari Minggu.”

Baca Selanjutnya

Jangan sampai ketinggalan berita dan informasi terbaru.

Berlangganan INQUIRER Moreover untuk mendapatkan akses ke The Philippine Every day Inquirer & 70+ judul lainnya, bagikan hingga 5 gadget, dengarkan berita, unduh sedini 4 pagi & bagikan artikel di media sosial. Hubungi 896 6000.

Untuk umpan balik, keluhan, atau pertanyaan, hubungi kami.



Source connection

Please follow and like us: