SanIsidro

sanisidrocultura.org

Pelatih FSU: Kekalahan dari Jacksonvile St. ‘tidak dapat diterima’


Pelatih Negara Bagian Florida, Mike Norvell, meminta maaf atas kekalahan mengejutkan timnya dengan skor 20-17 dari Jacksonville State melalui touchdown move tanpa sisa waktu pada Sabtu malam. Kekalahan tersebut merupakan yang pertama dalam sejarah software yang dialami lawan FCS.

Norvell, di tahun keduanya sebagai pelatih kepala Negara Bagian Florida, bertanggung jawab penuh atas kekalahan tersebut, yang ia gambarkan sebagai “sama sekali tidak dapat diterima.” Masuk ke hari Sabtu, Negara Bagian Florida adalah 26- melawan tim yang merupakan anggota FCS pada saat pertandingan sejak FBS / FCS berpisah pada tahun 1978.

Terakhir kali Negara Bagian Florida kalah dari lawan non-mayor adalah pada tahun 1961 vs Pass up Selatan. Saat itu, Miss Selatan berada di divisi perguruan tinggi (pendahulu Divisi II/III).

“Saya meminta maaf kepada basis penggemar kami, kepada universitas kami, kepada semua Seminole atas penampilan kami,” kata Norvell. “Saya mengambil kepemilikan itu, tetapi kami masuk dan bekerja, memperbaiki hal-hal yang harus diperbaiki untuk bermain ke stage yang mampu kami mainkan. Tim ini memiliki bakat, mereka memiliki hati, mereka benar-benar percaya pada apa yang kami lakukan. kita bisa melakukannya, tapi kita harus pergi mengeksekusi. Itu tidak bisa hanya menjadi sesuatu yang kita bicarakan saat ini. Saya telah menjadi bagian dari masa-masa yang menantang sebelumnya. Malam ini adalah waktu yang menantang bagi universitas dan tim sepak bola kita. Kami akan melakukannya memperbaikinya.”

Dengan enam detik tersisa, Negara Bagian Florida memimpin 17-14, tetapi Negara Bagian Jacksonville berada dalam manner putus asa, mengetahui bahwa itu membutuhkan skor. Quarterback Zerrick Cooper memberikan umpan kepada Damond Philyaw-Johnson, yang berada di belakang pertahanan dan menghindari dua tekel untuk berjalan ke zona akhir untuk skor 59 garden saat waktu habis – mengejutkan pelatih, pemain, dan penggemar Negara Bagian Florida.

Norvell menjelaskan bahwa timnya tidak berbaris dalam pertahanan mencegah, tetapi mencoba untuk mendapatkan tekanan pada quarterback karena Jacksonville Condition memiliki satu timeout tersisa. Akhir defensif Jermaine Johnson II mengatakan Seminole “tidak mengeksekusi bagaimana kita seharusnya” pada permainan terakhir.

Jacksonville Point out akhirnya menanam benderanya di lini tengah dalam perayaan kemenangan.

“Ini memalukan,” kata quarterback Negara Bagian Florida McKenzie Milton. “Kami harus memilikinya. Itulah kami. Kami kalah dari Jacksonville State. Kami -2, jadi yang bisa kami lakukan hanyalah melihat ke depan.”

Negara Bagian Florida membuat kesalahan yang sama yang telah mengganggu tim selama penurunan empat tahun terakhir: terlalu banyak penalti, terlalu banyak umpan yang dijatuhkan, terlalu banyak tugas yang gagal, terlalu banyak tekel yang gagal. Seminole memiliki 11 penalti untuk jarak 114 property, banyak di antaranya mengulur-ulur waktu atau mempersulit penyerang untuk mendapatkan ritme apa pun.

“Jika kami terus menempatkan diri dalam posisi seperti itu, kami mungkin akan kalah di setiap pertandingan,” kata Milton.

Florida Point out telah selesai dengan rekor kekalahan dalam tiga musim berturut-turut — termasuk 3-6 di Tahun 1 di bawah Norvell. Tapi dia dan para pemainnya berbicara optimis tentang musim ini, percaya tim ini akan menunjukkan peningkatan. Setelah membawa Notre Dame ke kawat dalam kerugian lembur pada Minggu malam, tampaknya mudah untuk percaya bahwa kemajuan telah dibuat. Negara Bagian Florida menunjukkan ketabahan dan ketahanan yang telah hilang selama beberapa waktu.

Namun penampilan mereka melawan Jacksonville State menunjukkan momen terendah karena Seminole masih belum ketinggalan. Jika ada, kalah dari sekolah FCS untuk pertama kalinya dalam sejarah sekolah menunjukkan bahwa Negara Bagian Florida masih memiliki jalan panjang sebelum benar-benar memperbaiki semua masalah di dalam software.

“Fokus kami harus pada kami,” kata Norvell. “Kita harus pergi ke sana dan memastikan bahwa kita melakukan hal-hal yang diperlukan untuk mewakili method ini dengan cara yang layak untuk diwakili. Itu perlu menjadi satu-satunya fokus kita. Orang-orang sangat kecewa. semua frustrasi, karena kami sebagai staf.”

Masalahnya adalah bahwa pelatih dan pemain telah mengirim pesan yang sama selama bertahun-tahun sekarang tentang memperbaiki kesalahan dan memastikan tim lebih disiplin pada hari-hari pertandingan. Tetapi ketika masalah yang sama berlanjut dan menjangkau staf pelatih yang berbeda, bagaimana mereka akhirnya bisa diperbaiki?

“Kita semua masih dibeli,” kata Johnson. “Minggu depan, kita harus menyiramnya. Anda harus memiliki respons yang bagus. Itulah yang telah kami bangun. Jika tidak, maka kami hanya palsu. Yang bisa kami lakukan adalah memimpin dengan memberi contoh, semua orang di tim . Letakkan kaki terbaik mereka ke depan dan serang dengan cara yang benar. Kami harus melakukan itu dan kami akan melakukannya.”

.

Resource hyperlink

Please follow and like us: