SanIsidro

sanisidrocultura.org

Pelarian besar


Ray Parks Jr. (kanan, dengan bola) memiliki momen-momen hebat di awal Sport 1 untuk TNT. —FOTO KEADILAN GAMBAR PBA

Barangay Ginebra menemukan lubang di pertahanan TNT di dalam cat pada saat-saat paling penting pada Minggu malam, dan Gin Kings, yang hanya beberapa detik lagi dari kekalahan, mengambil start awal yang penting dalam playoff gelar Piala Filipina PBA setelah perpanjangan waktu 100-94 menang.

The Kings menempa perpanjangan waktu dengan permainan apik untuk rookie Arvin Tolentino, dan kemudian menyelesaikan Tropang Giga di sesi tambahan dengan permainan hebat di kedua ujungnya, dengan Japeth Aguilar dunk dengan waktu tersisa di bawah 20 detik tidak melakukan apa pun selain mengingatkan musuh bagaimana keadaan mereka. selesai dengan perkembangan menuju Video game 2.

“Saya tidak berpikir hati saya bisa menerima ini. Itu luar biasa bolak-balik, ”kata pelatih Ginebra Tim Cone, yang sedang dalam seri keenamnya bersama Kings dan ingin menang untuk keempat kalinya setelah gelar dalam tiga konferensi yang sarat impor.

Seluruh unit awal Cone mencetak dua digit, termasuk Tolentino, yang mengumpulkan 14 poin dalam 32 menit.

“Tidak ada orang yang akan mengalahkan (TNT),” kata Cone tentang serangan skor seimbang. “Semua orang melangkah maju dan itulah yang Anda butuhkan untuk bermain melawan tim itu.”

LA Tenorio adalah orang yang menemukan Tolentino dengan lima detik tersisa dalam regulasi untuk menyelesaikan semuanya di 92. Dia juga memiliki help untuk Aljon Mariano dengan 51 detik tersisa dalam perpanjangan waktu untuk memimpin 98-94 yang secara praktis menghilangkan angin kencang. Layar Tropang Giga.

Aguilar kemudian melakukan dunk itu — sesuatu yang akan diingat oleh Tropang Giga sebelum tidur — untuk menyoroti malam ofensif yang gemilang.

“Itu adalah pertandingan yang sangat sulit, seperti di Meralco (seri semifinal),” kata Aguilar dalam wawancara yang disiarkan televisi. Kami hanya bekerja keras untuk meraih kemenangan.

Kekalahan ini akan menjadi kekalahan yang cukup sulit bagi Tropang Giga, yang unggul 91-90 dengan 12,2 detik tersisa dan Bobby Ray Parks melakukan dua lemparan bebas setelah dilanggar oleh Stanley Pringle.

Tapi Taman, yang merupakan 3-untuk-3 sempurna sebelum itu, membagi amal dan memberi Ginebra hanya pembukaan yang dibutuhkan.

TIM CONE

TNT tidak pernah sama dalam perpanjangan waktu, mencetak gol hanya setelah 3:40 pertama dan tidak pernah lagi menemukan lingkaran setelah itu.

Tetap saja, Cone memberi pujian pada tempatnya.

“Saya tahu mereka tidak akan senang dengan kekalahan itu, tapi mereka harus bangga dengan cara mereka bermain,” kata Cone tentang TNT, yang memenangkan dua pertandingan terakhir melawan Phoenix Super LPG untuk membuat seri gelar.

Aguilar kemudian memimpin Kings dengan 25 poin dengan 16 rebound, 24 Pringle, tujuh papan dan tujuh aid, dan Tenorio mengakhiri dengan 12 poin dan 10 umpan dalam pekerjaan quarterbacking yang brilian.

Scottie Thompson, pahlawan bagi Raja-raja dalam kemenangan merebut slot seri gelar atas Meralco, mencetak 15 poin dengan sembilan rebound dan lima assist, karena upaya Ginebra secara keseluruhan akan terus membuat staf pelatih TNT menebak siapa yang akan mereka lakukan. harus terus awasi di pertandingan berikutnya.

Sport 2 akan diadakan pada hari Rabu juga di Angeles University Foundation yang didukung oleh Clever 5G, dan Tropang Giga harus melupakan ini jika mereka ingin menghindari jatuh ke lubang -2, yang bisa terbukti terlalu dalam untuk dilawan. sebuah tim seperti para Raja.

Taman memimpin Tropang Giga dengan 20 poin dengan RR Pogoy menyumbang 19. INQ

Baca Selanjutnya

Jangan lewatkan berita dan informasi terbaru.

Berlangganan INQUIRER Moreover untuk mendapatkan akses ke The Philippine Daily Inquirer & 70+ judul lainnya, berbagi hingga 5 gadget, mendengarkan berita, mengunduh paling cepat pukul 4 pagi & berbagi artikel di media sosial. Hubungi 896 6000.

Untuk umpan balik, keluhan, atau pertanyaan, hubungi kami.



Supply link

Please follow and like us: