SanIsidro

sanisidrocultura.org

Pelari Belarusia di Olimpiade menolak untuk pulang, untuk mencari suaka di Jerman atau Austria


Atlet Belarusia Krystsina Tsimanouskaya berbicara dengan seorang petugas polisi di bandara internasional Haneda di Tokyo, Jepang, 1 Agustus 2021. (REUTERS)

TOKYO — Seorang sprinter Belarusia mengatakan dia berencana untuk menghindari naik pesawat pulang dari Tokyo setelah dibawa ke bandara bertentangan dengan keinginannya pada hari Minggu menyusul keluhannya tentang pelatih nasional di Olimpiade.

Krystsina Tsimanouskaya, yang akan bertanding di nomor 200 meter putri pada hari Senin, mengatakan kepada Reuters bahwa dia telah meminta perlindungan dari polisi Jepang di bandara Haneda Tokyo sehingga dia tidak perlu naik ke pesawat.

“Saya tidak akan kembali ke Belarus,” katanya kepada Reuters dalam pesan melalui Telegram.

Tsimanouskaya, 24, mengatakan staf pelatih datang ke kamarnya pada hari Minggu dan menyuruhnya untuk berkemas. Dia mengatakan dia dibawa ke bandara oleh perwakilan dari tim Olimpiade Belarusia.

Komite Olimpiade Belarusia mengatakan dalam sebuah pernyataan bahwa pelatih telah memutuskan untuk menarik Tsimanouskaya dari Olimpiade atas saran dokter tentang “keadaan emosional dan psikologisnya.”

Panitia tidak segera menanggapi permintaan komentar tambahan.

Atlet Belarusia Krystsina Tsimanouskaya terlihat di bandara internasional Haneda di Tokyo, Jepang

Atlet Belarusia Krystsina Tsimanouskaya terlihat di bandara internasional Haneda di Tokyo, Jepang 1 Agustus 2021. (REUTERS)

Seorang fotografer Reuters melihat atlet tersebut berdiri di samping polisi di bandara.

“Saya pikir saya aman,” kata Tsimanouskaya. “Saya bersama polisi.”

Seorang petugas polisi di bandara Haneda mengatakan mereka bersama seorang atlet Olimpiade wanita dari Belarus di Terminal 3.

Sebuah sumber di Yayasan Solidaritas Olahraga Belarusia, yang mendukung para atlet yang dipenjara atau absen karena pandangan politik mereka, mengatakan Tsimanouskaya berencana meminta suaka di Jerman atau Austria pada Senin.

Dalam sebuah movie yang diterbitkan di Telegram oleh Yayasan Solidaritas Olahraga Belarusia, Tsimanouskaya meminta Komite Olimpiade Internasional untuk terlibat dalam kasusnya.

Seorang juru bicara IOC mengatakan badan pengatur telah melihat laporan media dan sedang menyelidikinya. Juru bicara itu mengatakan telah meminta klarifikasi dari komite Olimpiade Belarusia.

Belarus, bekas negara Soviet, dijalankan dengan cengkeraman ketat oleh Presiden Alexander Lukashenko. Berkuasa sejak 1994, ia menghadapi gelombang protes tahun lalu, yang diikuti oleh beberapa atlet.

‘kelalaian’ pelatih

Tsimanouskaya berlari di nomor 100 meter putri pada hari Jumat dan dijadwalkan untuk berlari di nomor 200 meter pada hari Senin, bersama dengan estafet 4×400 meter pada hari Kamis.

Dia mengatakan dia telah dikeluarkan dari tim karena “fakta bahwa saya berbicara di Instagram saya tentang kelalaian pelatih kami.”

Tsimanouskaya telah mengeluh di Instagram bahwa dia masuk dalam estafet 4×400 m setelah beberapa anggota tim ditemukan tidak memenuhi syarat untuk bersaing di Olimpiade karena mereka tidak menjalani tes doping dalam jumlah yang cukup.

“Beberapa gadis kami tidak terbang ke sini untuk berkompetisi dalam estafet 4×400 m karena mereka tidak memiliki cukup tes doping,” kata Tsimanouskaya kepada Reuters dari bandara.

“Dan pelatih menambahkan saya ke estafet tanpa sepengetahuan saya. Saya berbicara tentang ini secara terbuka. Pelatih kepala mendatangi saya dan mengatakan ada perintah dari atas untuk mengeluarkan saya.”

Tsimanouskaya menambahkan bahwa dia telah menghubungi anggota diaspora Belarusia di Jepang untuk menjemputnya di bandara.

Pemimpin oposisi Belarusia yang diasingkan Sviatlana Tsikhanouskaya mendesak IOC untuk menangani kasus atlet tersebut.

“Berterima kasih kepada #IOC atas reaksi cepat terhadap situasi dengan atlet Belarusia Krystsina Tsymanouskaya. Dia memiliki hak atas perlindungan internasional & untuk melanjutkan partisipasi di @Olimpiade,” cuit Tsikhanouskaya.

“Penting juga untuk menyelidiki pelanggaran NOC Belarus terhadap hak-hak atlet.”

Atlet dipenjara

Presiden Lukashenko dihadapkan dengan protes jalanan massal tahun lalu atas apa yang disebut lawannya sebagai pemilu curang, dan memerintahkan tindakan keras terhadap pengunjuk rasa. Lukashenko membantah tuduhan kecurangan suara.

Tidak seperti biasanya di negara di mana atlet elit sering mengandalkan dana pemerintah, beberapa atlet terkemuka Belarusia bergabung dalam protes. Beberapa dipenjara, termasuk pemain bola basket Olimpiade Yelena Leuchanka dan decathlete Andrei Krauchanka.

Yang lain kehilangan pekerjaan negara mereka atau dikeluarkan dari tim nasional karena mendukung oposisi.

Selama Perang Dingin, sejumlah olahragawan dan tokoh budaya membelot dari Uni Soviet dan negara-negara satelitnya selama kompetisi atau tur di luar negeri. Tetapi kebebasan bepergian yang datang dengan jatuhnya Uni Soviet pada tahun 1991 melihat kebutuhan akan tindakan dramatis seperti itu berkurang.

/ATM

Baca Selanjutnya

Jangan sampai ketinggalan berita dan informasi terbaru.

Berlangganan INQUIRER Additionally untuk mendapatkan akses ke The Philippine Each day Inquirer & 70+ judul lainnya, bagikan hingga 5 gadget, dengarkan berita, unduh sedini 4 pagi & bagikan artikel di media sosial. Hubungi 896 6000.

Untuk umpan balik, keluhan, atau pertanyaan, hubungi kami.



Resource url

Please follow and like us: