SanIsidro

sanisidrocultura.org

Para main rues: PH Paralympians menghadapi peluang panjang bahkan sebelum terbang ke Tokyo


Atlet Swiss Marcel Hug (tengah) berlaga di remaining nomor 1500 meter (T54) putra Paralimpiade Tokyo 2020. Sementara Paralimpiade di seluruh dunia harus menghadapi pandemi, hal-hal sangat sulit bagi taruhan Filipina, yang pusat pelatihannya diubah menjadi area karantina publik. —AFP

Presiden Komite Paralimpiade Filipina Mike Barredo telah mengikuti Paralimpiade enam kali berturut-turut masing-masing dari mereka menawarkan serangkaian rintangan yang berbeda yang dia dan para atletnya butuhkan untuk dilewati.

Tetapi komplikasi yang disajikan oleh Paralimpiade Tokyo 2021 yang sedang berlangsung, dari persiapan para atlet negara hingga partisipasi mereka, sama sekali tidak biasa dan sejauh ini paling menegangkan karena ancaman pandemi COVID-19 yang ada di mana-mana.

“Kami praktis tidak ada latihan pada tahun 2020 karena pandemi karena para atlet nasional kami terpaksa meninggalkan Kompleks Philsports tempat mereka tinggal,” kata Barredo saat istirahat Tim Filipina di Olimpiade, Selasa. “Tapi kami memahami kenyataan ini. Itu adalah apa adanya.”

Atlet para Filipina, termasuk enam yang lolos ke Olimpiade Tokyo, praktis absen dari pelatihan karena krisis kesehatan international yang memaksa pemerintah pusat untuk mengubah Kompleks Philsports di Kota Pasig sebagai spot karantina umum bagi pasien yang dinyatakan positif COVID -19.

“Atlet nasional kami yang berbadan sehat memiliki masalah dalam menemukan fasilitas untuk berlatih untuk Olimpiade Tokyo, tetapi itu sangat sulit bagi para atlet kami,” kata Barredo, penerima Paralympic Buy pada tahun 2013, penghargaan tertinggi yang dikaitkan dengan seseorang. Gerakan Paralimpiade dapat dicapai.

“Kami tidak hanya membutuhkan tempat pelatihan yang dapat diakses, tetapi juga akomodasi yang dapat diakses untuk mereka,” tambah Barredo.

Komisi Olahraga Filipina (PSC) datang untuk menyelamatkan dengan menyediakan atlet yang memenuhi syarat — perenang Ernie Gawilan dan Gary Bejino, pembalap kursi roda Jerrold Mangliwan, powerlifter Acele Guion, taekwondo jin Allain Ganapin dan pelempar cakram Jeanette Aceveda — pelatihan gelembung sebelum Olimpiade.

“Kami tidak bisa mengatakan apa-apa selain berterima kasih kepada PSC atas dukungan habis-habisan yang telah mereka berikan kepada para atlet kami, termasuk latihan gelembung terpisah mereka sebelum berangkat ke Tokyo,” kata Barredo, juga wakil presiden Komite Paralimpiade Asia.

Namun kesulitan tidak berhenti di situ.

Sebelum memulai perjalanan mereka ke ibu kota Jepang lebih dari seminggu yang lalu, Guion dan pelatihnya Antonio Taguibao dilarang terbang setelah dinyatakan positif COVID-19 begitu pula chef de mission Francis Diaz dan pelatih atletik Joel Deriada.

Seminggu kemudian, dua anggota lagi dari kontingen kecil mereka terinfeksi—Aceveda dan pelatihnya Bernard Buen—setelah menjalani tes, membuat orang Filipina tunanetra pertama itu kehilangan kesempatan untuk melihat aksi dalam pertemuan terbesar atlet para terbaik dunia.

“Saya benar-benar merasa kasihan padanya karena ini adalah kecacatan yang kami bagi. Ini akan menjadi inspirasi bagi tunanetra Filipina bahwa terlepas dari semua tantangan, seseorang dapat bersaing di Paralimpiade,” kata Barredo.

“Itu bisa menjadi haknya untuk menjadi yang pertama,” tambahnya, menjelaskan bahwa Aceveda berjanji untuk kembali ke Paralimpiade Paris 2024.

Kampanye Filipina dilanjutkan pada hari Kamis dengan Bejino bertujuan untuk lolos ke remaining 400 meter gaya bebas S6 putra dan balap Mangliwan di nomor 100m T52 putra, di mana ia meraih emas di Asean Para Games 2015 di Singapura.

Selain persiapan singkat para atlet dan malapetaka yang ditimbulkan COVID-19 pada atlet dan ofisial mereka, Barredo mengatakan pembatalan tuan rumah Asean Para Video games 2020 di negara itu dan ancaman bahwa Paralimpiade dapat ditunda untuk selamanya. berkontribusi pada tantangan.

“Ini adalah situasi yang sangat menjengkelkan yang di luar kendali kami. Kami hanya harus menjaga sikap positif dan memainkan tangan Anda,” kata Barredo. INQ

Baca Selanjutnya

Jangan sampai ketinggalan berita dan informasi terbaru.

Berlangganan INQUIRER Moreover untuk mendapatkan akses ke The Philippine Day by day Inquirer & 70+ judul lainnya, bagikan hingga 5 gadget, dengarkan berita, unduh sedini 4 pagi & bagikan artikel di media sosial. Hubungi 896 6000.

Untuk umpan balik, keluhan, atau pertanyaan, hubungi kami.



Source backlink

Please follow and like us: