SanIsidro

sanisidrocultura.org

Panduan pemirsa UFC Fight Night: Bisakah Jared Cannonier memenuhi harapan yang tinggi kali ini?


Sudah waktunya bagi Jared Cannonier untuk menunjukkan kepada kita siapa dia.

Hanya 10 bulan yang lalu, semuanya ditata untuk Cannonier (13-5). Dia 3-0 sebagai kelas menengah UFC, dan juara bertahan divisinya, Israel Adesanya, mengatakan namanya — bukan sebaliknya. Adesanya ingin melawan Cannonier. Perebutan gelar pada dasarnya sudah dekat.

Hingga Cannonier kalah dari Robert Whittaker dalam lima ronde main event di bulan Oktober.

Dan begitulah kisah Cannonier, yang menghadapi Kelvin Gastelum (17-7) di UFC Fight Night, Sabtu di Las Vegas. Sangat mudah untuk bersemangat tentang Cannonier. Ketika dia menang, dia terlihat spektakuler melakukannya. Dia tampaknya memiliki semua yang tidak berwujud. Dia atletis, kuat, berpengetahuan luas dan pesaing yang cerdas.

Tetapi jika Anda mempelajari karirnya, cukup adil untuk mengatakan bahwa dia gagal dalam ujian terbesarnya. Ketika dia berada di kelas berat ringan, dia tidak bisa mengalahkan Jan Blachowicz (juara saat ini). Dia juga tidak bisa mengalahkan Dominick Reyes (mantan penantang gelar) atau Glover Teixeira (penantang gelar berikutnya).

Ketika ia turun ke kelas menengah pada tahun 2018, ia memulai larinya dengan tiga penyelesaian berturut-turut — meskipun, patut disebutkan bahwa tiga lawan yang ia kalahkan (David Branch, Anderson Silva dan Jack Hermansson) adalah kombinasi 3-8 sejak awal 2018. Begitu Cannonier bertemu dengan mantan juara di Whittaker, dia mengalami kekalahan pertamanya di kelas berat.

Ada alasan mengapa Cannonier adalah kelas menengah nomor 3 UFC. Dan ada alasan mengapa Adesanya bersemangat tentang pertarungan potensial melawannya. Dia bisa menjadi dominan; dia telah menunjukkan kemampuan itu. Dia adalah tugas yang sangat berbahaya bagi siapa pun pada malam tertentu. Dia akan menjadi penantang gelar yang sangat menarik.

Dan tembakan gelar itu ada di sana untuk diambil, tetapi Cannonier harus memenangkan jenis pertarungan yang ada di depannya pada hari Sabtu. Dia harus membuktikan bahwa dia bisa menyingkirkan lawan elit, yaitu Gastelum. Jika Cannonier melakukan itu, saya yakin kita akan melihatnya dalam pertarungan perebutan gelar pada 2022, dan saya yakin olahraga ini akan sangat bersemangat untuk itu.

Kartu utama UFC Fight Night ada di ESPN dan ESPN+ pada hari Sabtu pukul 10 malam ET, dengan babak penyisihan di ESPN2 dan ESPN+ pada pukul 7 malam


Dengan angka

2: Petarung dengan KO di tiga kelas berat UFC. Cannonier adalah salah satunya, mencetak KO di kelas berat dan kelas ringan sebelum melakukannya di kelas menengah. Yang lainnya adalah Conor McGregor (kelas bulu, ringan, kelas welter).

5: Bonus pertarungan malam diberikan kepada Gastelum, mengikatnya untuk posisi keempat terbanyak di antara kelas menengah aktif.

84,6%: Tingkat penyelesaian untuk Cannonier (sembilan KO dan dua penyerahan dalam 13 kemenangan). Gastelum juga memiliki 11 penyelesaian UFC (enam KO, lima penyerahan), tetapi ia memiliki 17 kemenangan, menempatkan tingkat penyelesaiannya pada 65%.

1-4: Rekor Gastelum sejak April 2019, ketika ia kalah dari Israel Adesanya dalam pertarungan gelar sementara. Sebelum itu, Gastelum telah 10-3 di UFC dengan satu tidak ada kontes.

6: Knockdown di UFC oleh Gastelum, menempatkannya di peringkat kelima di antara 185-pon aktif.

Sumber: Statistik & Informasi ESPN dan Statistik UFC

Lima lawan lima

Hasil terbaru Jared Cannonier
Kalah: Robert Whittaker (UD, 24 Oktober 2020; tonton di ESPN+)
Menang: Jack Hermansson (TKO2, 28 September 2019; tonton di ESPN+)
Menang: Anderson Silva (TKO1, 11 Mei 2019; tonton di ESPN+)
Menang: David Branch (TKO2, 3 November 2018)
Kalah: Dominick Reyes (TKO1, 19 Mei 2018)

Hasil terbaru Kelvin Gastelum
Kalah: Robert Whittaker (UD, 17 April 2021; tonton di ESPN+)
Menang: Ian Heinisch (UD, 13 Februari 2021; tonton di ESPN+)
Kalah: Jack Hermansson (Sub1, 19 Juli 2020; tonton di ESPN+)
Kalah: Darren Till (SD, 2 November 2019; tonton di ESPN+)
Kalah: Israel Adesanya (UD, 13 April 2019; tonton di ESPN+)

Dan pemenangnya adalah …

“Menarik karena mereka bertolak belakang, menurut saya,” kata James Krause, pelatih MMA Glory. “Yang saya suka dari Cannonier adalah kekuatannya sepertinya selalu membawa, karena dia pernah berurusan dengan kelas berat di masa lalu. Dia sangat atletis, sangat eksplosif. Kecepatan tangan yang bagus. Dan Gastelum, saya benar-benar tidak melihatnya sebagai super atletis. Saya jangan melihatnya sebagai super cepat. Tapi satu hal dia, dia sangat cepat. Waktunya luar biasa. Dia menggabungkan kombinasi dengan sangat baik.”

Lihat bagaimana Krause dan pakar lainnya merinci acara utama dan memprediksi pemenangnya.


Cara menonton perkelahian

Tonton kartu utama di ESPN dan pendahuluan di ESPN2; semua pertarungan ada di ESPN+. Unduh Aplikasi ESPN | TontonESPN | Jadwal TV

Tidak memiliki ESPN atau ESPN2? Dapatkan akses instan.

Tidak memiliki ESPN+? Dapatkan disini.

Ada juga FightCenter, yang menawarkan pembaruan langsung untuk setiap kartu UFC.


Kartu pertarungan hari Sabtu

ESPN/ESPN+, 10 malam ET
Kelas Menengah: Jared Cannonier vs. Kelvin Gastelum
Ringan: Clay Guida vs. Mark O. Madsen
Kelas Berat: Chase Sherman vs. Parker Porter
Kelas bantam putra: Saidyokub Kakhramonov vs. Trevin Jones
Ringan: Vinc Pichel vs. Austin Hubbard
Kelas Terbang: Alexandre Pantoja vs. Brandon Royval
ESPN2/ESPN+, 19:00 ET
Kelas bulu putra: Austin Lingo vs. Luis Saldana
Kelas bantam putra: Brian Kelleher vs. Domingo Pilarte
Kelas bantam putri: Bea Malecki vs. Josiane Nunes
Kelas Berat Ringan: William Knight vs. Fabio Cherant
Ringan: Roosevelt Roberts vs. Ignacio Bahamondes
Kelas Welter: Sasha Palatnikov vs. Ramiz Brahimaj


Empat hal lagi yang perlu diketahui (dari ESPN Stats & Information)

1. Acara co-main menampilkan salah satu petarung UFC yang paling berpengalaman. Clay Guida (36-17), yang menghadapi Mark O. Madsen dari kelas ringan yang tak terkalahkan, akan memasuki Octagon untuk ke-31 kalinya, memecahkan dasi dengan Rafael Dos Anjos untuk pertarungan ketujuh terbanyak dalam sejarah UFC. Guida yang berusia 39 tahun, yang merupakan juara kelas ringan Strikeforce perdana 15 tahun lalu, memegang rekor kelas ringan UFC untuk waktu kontrol terbanyak (1:53:17) dan waktu posisi teratas (1:24:02).

2. Bea Malecki (4-0) akan memiliki satu-satunya rekor tak terkalahkan lainnya saat dia menghadapi pendatang baru UFC Josiane Nunes dalam pertarungan pendahuluan. Dengan kemenangan, Malecki akan menjadi petarung kedelapan yang memulai karir UFC dengan tiga kemenangan di kelas bantam wanita (bergabung dengan mantan juara Ronda Rousey dan Holly Holm).

3. Pertarungan kelas terbang teratas dimulai dengan kartu utama, saat Alexandre Pantoja, No. 7 dalam peringkat 125 pon pria ESPN, menghadapi Brandon Royval peringkat kesembilan. Bagi Royval, ini adalah penampilan pertamanya sejak mengalami cedera bahu saat kalah TKO November lalu dari Brandon Moreno, yang kemudian menjadi juara.

4. William Knight, yang menghadapi kelas berat ringan Fabio Cherant, adalah favorit taruhan terbesar di kartu, di -290 di Caesars Sportsbook pada hari Senin. Jika peluang itu bertahan, ini akan menjadi acara pertama sejak UFC 262 pada Mei tanpa favorit -250 atau lebih besar. Ada sembilan acara sejak itu.

Jeff Wagenheim dari ESPN berkontribusi pada pratinjau pertarungan ini.

.

Source link

Please follow and like us: