SanIsidro

sanisidrocultura.org

Pacquiao merasa bahwa Father Time tidak memperlambatnya


Kotak bayangan Manny Pacquiao dengan kegigihan total selama pelatihan Wild Card Fitness center-nya. —FOTO KONTRIBUSI

Tidak ada keraguan bahwa mundurnya Errol Spence Jr. bisa menghilangkan beberapa kilau dari apa yang bisa menjadi pertarungan terakhir dalam karir gemerlap Manny Pacquiao.

Dengan seorang pria baru untuk bertarung dan dengan hampir dua minggu untuk menyesuaikan diri dengan gaya baru, Pacquiao mengatakan bahwa dia tidak melihat masalah dalam hal ini dan memperlakukan pertarungannya dengan Kuba Yordenis Ugas dengan cara yang sama seperti pertarungan super sebelumnya.

Pacquiao, yang belum pernah bertarung sejak mengalahkan Keith Thurman untuk gelar Asosiasi Tinju Dunia (WBA) pada Juli 2019, harus mengkalibrasi ulang latihannya untuk memperhitungkan fakta bahwa ia sekarang akan menghadapi lawan yang menggunakan tangan kanan daripada seorang kidal. .

Senator Filipina, Pacquiao (62-7-2, 39 KO) mengecilkan dampak penyesuaian taktis saat ia mempersiapkan pertarungan ke-72 dalam karir profesionalnya yang dimulai pada 1995.

“Saya hanya butuh dua hari untuk menyesuaikan diri melawan Ugas,” kata Pacquiao. “Saya telah bertarung dengan banyak petarung tangan kanan sebelumnya.

“Akan lebih sulit beralih dari mempersiapkan hander kanan ke kidal. Sebagian besar lawan saya [in the past] tidak kidal, jadi tidak ada yang perlu dikhawatirkan.”

Pertarungan yang diatur ulang dengan tergesa-gesa juga memberi Pacquiao kesempatan untuk menyelesaikan skor.

Pacquiao secara kontroversial dicopot dari gelar WBA-nya dengan alasan “tidak aktif” awal tahun ini meskipun ada gangguan world-wide pada tinju yang disebabkan oleh pandemi.

WBA malah menyerahkan sabuk itu kepada Ugas, sebuah fakta yang membuat Pacquiao marah.

“Saya tidak suka seseorang mengambil sabuk saya tanpa menantang saya di atas ring,” kata Pacquiao. Kami berdua adalah juara, tetapi kita akan melihat siapa yang memegang sabuk setelah hari Sabtu.”

Pacquiao akan memulai sebagai favorit berat untuk merebut kembali gelar dalam apa yang bisa dengan mudah berubah menjadi pertarungan terakhirnya.

Sementara Pacquiao mempertahankan cukup banyak sisa bakat yang membuatnya menjadi petinju paling mendebarkan dalam tinju di puncaknya, Father Time tetap menjadi ancaman yang selalu ada bagi seorang petinju hingga usia 40-an.

“Aku tidak tahu apakah ini akan menjadi yang terakhir [time in the ring], kita akan melihat pertarungan demi pertarungan,” kata Pacquiao.

“Saya merasa muda sekarang. Saya menikmati kamp pelatihan dan saya bersemangat untuk berkorban dan disiplin setiap hari untuk mempersiapkan pertarungan seperti ini.”

Pelatih lama Pacquiao, Freddie Roach, mengatakan tidak ada tanda-tanda penurunan etos kerja ganas anak didiknya di markas pelatihan mereka di Los Angeles.

Roach melihat KO menang

Pacquiao masih menyerang pekerjaan jalan paginya yang melelahkan di perbukitan di atas kota metropolitan California, dan dalam latihan baru-baru ini di gym Roach’s Wild Card, dua kali mengalahkan rekan sparringnya.

“Kami memiliki kamp pelatihan yang baik dan Manny telah bekerja sangat keras untuk pertarungan ini,” kata Roach.

“Menempatkan sparring companion di kanvas adalah motivasi bagi kami semua. Kami akan membawanya ke dalam pertarungan ini.

“Etos kerjanya hari ini sama baiknya dengan 20 tahun yang lalu … Saya berharap pertarungan ini berakhir dengan KO seperti yang dia lihat.”

Di sudut seberang, Ugas diam-diam merencanakan penyergapan meski juga harus menyesuaikan kamp latihannya.

Petenis Kuba berusia 35 tahun (26-4, 12 KO) awalnya akan menghadapi Fabian Maidana pada undercard hari Sabtu, tetapi setuju untuk turun tangan menghadapi Pacquiao setelah pengunduran diri Spence.

“Ini adalah jalan yang panjang bagi saya,” kata Ugas. “Jelas itu adalah pemberitahuan singkat bahwa saya mengetahui bahwa saya melawan Pacquiao, tetapi saya berterima kasih atas kesempatan itu dan saya siap untuk memanfaatkannya.

“Tidak ada alasan menuju pertarungan ini. Saya pernah berada di posisi ini dalam pertarungan singkat sebelumnya, meskipun jelas tidak pernah melawan petarung sekaliber Pacquiao.

“Saya yakin dia tidak bisa menjatuhkan saya. Saya telah bersiap untuk 12 putaran keras. Jika ini adalah pertarungan terakhir Pacquiao, maka dia akan melawan seorang pria yang memberikan yang terbaik.”

Dapatkan berita olahraga terpanas langsung ke kotak masuk Anda

Baca Selanjutnya

Jangan sampai ketinggalan berita dan informasi terbaru.

Berlangganan INQUIRER In addition untuk mendapatkan akses ke The Philippine Each day Inquirer & 70+ judul lainnya, bagikan hingga 5 gadget, dengarkan berita, unduh sedini 4 pagi & bagikan artikel di media sosial. Hubungi 896 6000.

Untuk umpan balik, keluhan, atau pertanyaan, hubungi kami.



Source connection

Please follow and like us: