SanIsidro

sanisidrocultura.org

Pacquiao melawan Ugas untuk menumbuhkan legendanya sambil mengejar kembali gelar yang pernah dia pegang


MANILA, Filipina — Beberapa bulan lalu di Manila, di dalam ruang perang kediaman mewah Manny Pacquiao, seseorang dari lembaga pemikir politiknya menyarankan untuk membuat movie tentang kebangkitannya menjadi seorang legenda.

Monico Puentevella, mantan wakil dan walikota Bacolod Metropolis yang sekarang bertindak sebagai penasihatnya, ingat bahwa senator sendirilah yang menolak gagasan itu.

“Kami tidak membutuhkan movie,” katanya mengutip ucapan Pacquiao. “Ini (pertarungan gelar Sabtu malam) akan terjadi. Kami akan menjadi berita setiap hari.”

Tanpa keraguan. Warisan tinju senator yang bertarung bukanlah satu-satunya hal yang dipertaruhkan saat ia menghadapi lawan yang kurang dikenal dari Kuba yang diyakini banyak orang akan mudah diambil.

Sudah menjadi rahasia umum bahwa Pacquiao bercita-cita untuk jabatan tertinggi di Filipina tahun depan, dan bahwa ia membutuhkan tidak kurang dari kemenangan yang menakjubkan di sini di Las Vegas untuk tidak hanya menumbuhkan legenda besarnya dalam olahraga tetapi juga mempertahankan ambisi politiknya di rumah. .

“Saya akan melakukan yang terbaik untuk para penggemar, untuk kehormatan negara saya,” kata Pacquiao setelah menyelesaikan persyaratan berat di 146 pound pada hari Jumat. “Saya mendedikasikan ini untuk orang-orang Filipina.”

Pertengkaran singkat?

Yordenis Ugas, 35 tahun, pengganti menit terakhir untuk A-lister Errol Spence Jr., kebetulan memiliki gelar tremendous kelas welter Asosiasi Tinju Dunia, yang dicopot dari Pacquiao karena tidak aktif. Dia memiringkan timbangan tepat 147-lb. membatasi.

“Dia lawan yang baik,” kata pelatih Hall of Fame Freddie Roach dari Kuba. “Bukan pemukul terbesar di dunia, tapi dia bagus.”

Roach mengharapkan Ugas bertahan tidak lebih dari enam ronde. “Ini akan cepat,” katanya.

Roach tahu apa yang dia bicarakan, dia dan Pacquiao berbagi karir yang panjang dan gemilang yang melibatkan banyak momen paling mendebarkan dalam olahraga ini.

“Dia adalah legenda legenda. Pacquiao telah melalui segalanya,” kata saingan Pacquiao, Keith Thurman. “Semua yang bisa dilalui seorang petarung, mulai dari tersingkir (sumpah serapah), hingga memenangkan semua gelar dunia ini hingga selalu menjadi orang kecil di 147.”

Melalui semua itu, Pacquiao, satu-satunya juara dunia delapan divisi, akan selalu tampil lebih besar dari kehidupan. Pada upacara penimbangan yang diadakan di depan penonton bertopeng besar, Pacquiao mengatakan dia senang dengan cara pelatihannya.

Pacquiao membawa rekor pertarungan 62-7-2 (dengan 39 KO), melawan Ugas 26-4- dengan 12 KO.

Dengan latar belakang pandemi global dan politik, Pacquiao akan menguji daya tahannya dan memecahkan rekor yang telah ia buat sendiri sebagai juara kelas welter tertua di dunia.

Selama beberapa hari terakhir, segelintir politisi telah tiba untuk menyaksikan pertarungan—dan kemungkinan besar berjanji setia—termasuk Perwakilan Mikee Romero dan Arnie Teves, dan Puentevella.

Kepribadian yang hilang

Namun, andalan Tim Pacquiao — seperti mantan Gubernur Luis “Chavit” Singson, Senator Ronald dela Rosa dan Walikota Navotas Toby Tiangco — belum muncul.

Dan, mengingat ketegangan antara Pacquiao dan Malacañang akhir-akhir ini, tidak mungkin mantan pendukung seperti Presiden Duterte dan Senator Bong Go, yang keduanya menyaksikannya bertarung tiga tahun lalu di Kuala Lumpur, akan muncul juga.

“Setidaknya kami tahu siapa yang bersama kami,” kata Puentevella, yang mengungkapkan bahwa platform utama Pacquiao adalah antikorupsi.

Virus corona juga memainkan peran besar dalam pertarungan yang akan menjadi pertarungan terbesar yang akan diadakan di sini dalam suasana non-gelembung.

Terlepas dari lonjakan kasus COVID-19 yang dialami Amerika Serikat, kota ini mengizinkan orang-orang masuk ke T-Mobile Arena dengan 20.000 kursi.

Setiap orang diminta untuk melakukan tes antigen setiap hari untuk mendapatkan akses ke selebritas dunia. Dengan atau tanpa lonjakan kasus, itu menakutkan mengingat banyaknya orang di Tim Pacquiao. “Hal-hal ini terjadi, mungkin Tuhan punya alasan untuk ini,” kata Pacquiao yang memblokir sebagian dari MGM Grand untuk pembacaan Alkitab malamnya.

Dia percaya, cukup jelas, bahwa takdirnya berada di persimpangan kemuliaan tinju dan kekuatan politik.

Baca Selanjutnya

Jangan sampai ketinggalan berita dan informasi terbaru.

Berlangganan INQUIRER Additionally untuk mendapatkan akses ke The Philippine Daily Inquirer & 70+ judul lainnya, bagikan hingga 5 gadget, dengarkan berita, unduh sedini 4 pagi & bagikan artikel di media sosial. Hubungi 896 6000.



Supply url

Please follow and like us: