SanIsidro

sanisidrocultura.org

Oscar Valdez mempertahankan gelar dengan perjuangan keras melawan Robson Conceicao


Oscar Valdez menghadapi badai kontroversi setelah zat terlarang phentermine ditemukan dalam sistem tubuhnya.

Dia disebut penipu oleh rekan-rekan petarungnya. Dia membuat marah para penggemar yang marah karena dia diizinkan untuk melanjutkan pertarungan meskipun ada pelanggaran Asosiasi Anti-Doping Sukarela. Dan ada juga awan gelap WBC, yang memungkinkannya mempertahankan gelarnya.

Ketika tiba saatnya untuk pertarungan itu sendiri, Valdez bangkit setelah awal yang lambat dan mengalahkan Robson Conceicao melalui keputusan bulat untuk mempertahankan gelar 130-ponnya pada hari Jumat di kota kelahirannya yang diadopsi di Tucson, Arizona.

Skornya adalah 117-110, 115-112 dan 115-112. ESPN memberi skor 114-113 untuk Conceicao.

“Saya telah melalui minggu yang sulit,” kata Valdez, junior kelas ringan nomor 1 ESPN. “… Aku sudah cukup melaluinya. Kita semua menginginkan pemenang Jamel Herring-Shakur Stevenson. Ayo kita lakukan.”

Valdez (30-0, 23 KO), 30, dari Nogales, Sonora, Meksiko, sekarang menantikan pertarungan perebutan gelar 23 Oktober di Atlanta, tetapi ia nyaris tidak lolos dengan sabuknya melawan Conceicao (16-1, 8 KO) , 32, dari Salvador, Bahia, Brasil. Wajah Valdez rusak parah, dengan luka, memar, dan bengkak menutupinya.

Atlet Olimpiade dua kali itu, yang kalah dari Conceicao di babak amatir, mengklaim lawannya “berlari,” namun pemain Brasil itu mengalahkannya, baik dalam total koneksi maupun pukulan kuat (masing-masing 141 banding 83 dan 103 lawan 64).

“Dalam pikiran saya, saya memenangkan pertarungan,” kata Conceicao melalui manajernya, Sergio Bartelli. “Seluruh dunia menyaksikan kemenangan saya… Saya memenangkan pertarungan ini.”

Baca cerita lengkapnya di sini…

Putaran 12: Putaran 12 yang sangat dekat, tetapi Valdez mengesampingkannya di sini. Jauh lebih agresif di babak itu. Conceicao pamer ke bel terakhir. Babak 12: 10-9, Valdez. Final: 114-113, Conceicao.

Putaran 11: Conceicao dengan Babak 11 yang sangat kuat. Valdez membuka peluang. Conceicao terus menembakkan tangan kanan dan mendarat. Valdez memukul Conceicao di bagian belakang kepala, namun tidak ada poin yang diambil. 10-9, Conceicao. 105-103, Conceicao.

Putaran 10: Valdez meningkatkan tekanan sekarang, tapi dia akhirnya terluka dan berdarah dari tulang pipi kiri tepat di bawah mata. Pertarungan siapa pun menuju ke putaran kejuaraan. 10-9, Valdez. 95-94, Conceicao.

Putaran 9: Satu poin dikurangi dari Conceicao karena memukul di belakang kepala. Keputusan wasit yang sangat dipertanyakan, benar-benar membuat keputusan melawan Conceicao. Conceicao melakukan pekerjaan yang lebih baik di babak itu. 9-9. 86-84, Conceicao.

Putaran 8: Sekarang Conceicao yang tidak memiliki jawaban; cardio mengecewakannya. Valdez juga menghukumnya dengan tembakan ke tubuh. Saya telah memberi Valdez tiga ronde berturut-turut. Conceicao sekarang adalah orang yang perlu mengubah lintasan pertarungan ini. 10-9, Valdez. 77-75, Conceicao.

Putaran 7: Valdez terus menekan maju dengan tembakan besar yang memenuhi sasaran mereka. Conceicao tampaknya lelah dan tidak lagi menjaga jarak Valdez. Pertarungan aksi yang bagus. Akan menjadi drama di tengah jalan. 10-9, Valdez. 68-65, Conceicao.

Putaran 6: Putaran terbaik Valdez malam ini. Jauh lebih banyak tekanan, beberapa kerja tubuh yang baik dan beberapa pukulan besar. Conceicao benar-benar mendaratkan pukulan keras menjelang akhir, tetapi Valdez memenangkan ronde pertama pertarungannya. 10-9, Valdez. 59-54, Conceicao.

Putaran 5: Wajah Valdez mulai rusak sekarang; banyak jaringan parut di sana. Kepercayaan diri Conceicao melonjak. Sekarang dia mulai menjadi badut Valdez — melakukan apapun yang dia mau di sana. 10-9, Conceicao. 50-45, Conceicao.

Putaran 4: Conceicao memukul Valdez dengan pukulan kanan monster dan terus bekerja. Sangat percaya diri di balik jab itu. Valdez perlu mendaratkan sesuatu yang besar untuk mengubah lintasan pertarungan ini. 10-9, Conceicao. 40-36, Conceicao.

Putaran 3: Valdez mendaratkan pukulan besar di awal ronde, tetapi Conceicao membalas dan kembali bekerja, melakukan banyak one-twos yang membuat Valdez tetap di akhir jabnya. 10-9, Conceicao. 30-27, Conceicao.

Ronde 2: Conceicao dalam kontrol total melalui dua, tapi itu masih awal. Pendekatan yang sangat sabar, namun agresif. Menembakkan tangan kanan menembus penjaga, dan wajah Valdez sudah bengkak dan merah. 10-9, Conceicao. 20-18, Conceicao.

Ronde 1: Conceicao menghubungkan seikat tangan kanan ke tubuh dan melakukan pekerjaan yang sangat bagus dalam mengendalikan jangkauan, menggunakan ketinggian dan jangkauannya yang superior. 10-9, Conceicao.


Hasil lebih:

Lopez mendominasi, mengecewakan Flores

Luis Alberto Lopez mencetak gol kemenangan melawan Gabriel Flores Jr. dalam 10 ronde fitur bersama, sebuah pukulan keras dari bel ke bel prospek tak terkalahkan — dan favorit 13-1. Ketiga juri menilai pertarungan untuk Lopez: 98-92, 100-90 dan 100-90.

Lopez (23-2, 12 KO) tak kenal lelah dan terus menggiring Flores ke putaran demi putaran. Sebelum ronde ke-10 dan final, pelatih dan ayah Flores, Gabriel Flores Sr., memberi tahu putranya bahwa dia akan menghentikan pertarungan. 130-pon memohon dan memohon; ayahnya menyetujui. Dengan sekitar 10 detik tersisa di ronde, dengan Flores yang semakin banyak menerima hukuman, Flores Sr. memberi tahu pengawas komisi untuk menghentikan pertarungan, tetapi wasit tidak pernah melihatnya di apron.

“Saya benar-benar mengharapkan pertarungan dihentikan; saya melihat wasit,” kata Lopez melalui seorang penerjemah.

Mata kiri Flores bengkak parah akibat banyaknya pukulan keras yang dilakukan dengan tekanan tanpa henti. Dia tidak punya jawaban dan ditutup pada dua dari tiga kartu.

“Dia mempermalukan saya,” kata Flores yang emosional, wajahnya terlihat sangat buruk. “Dia membuat tubuhku naik. Aku sangat kecewa pada diriku sendiri. Tidak ada alasan. Tidak ada yang ingin tahu apa yang terjadi. Entah Anda menang atau kalah.”

Pemain berusia 21 tahun dari Stockton telah dibangun secara perlahan oleh Top Rank, tetapi ke mana dia pergi dari sini tidak jelas. Flores (20-1, 7 KO) datang dari TKO ronde keenam dari Jayson Velez.

Lopez terhubung pada 142 pukulan listrik ke hanya 68 dari Flores. Lopez, 28, dari Meksiko, dengan berat 126 pon, juga memiliki kemenangan atas Andy Vences.


Nakatani mempertahankan gelar dengan kemenangan TKO

Junto Nakatani, kelas terbang No. 3 ESPN, mempertahankan gelarnya dengan TKO ronde keempat dari Angel Acosta. Pertarungan dihentikan atas saran dari dokter di sisi ring setelah Acosta mengalami patah tulang hidung di Ronde 2. Darah mengalir ke mulutnya, tetapi Acosta terus menekan. Dia bahkan mengejutkan sang juara menjelang akhir Putaran 2.

Tapi Nakatani terus memberikan pukulan ke hidung, menciptakan semakin banyak darah yang disemprotkan ke mana-mana di atas ring. Acosta bertarung dengan gagah berani, tetapi perebutan gelarnya akhirnya terhenti di 32 detik Ronde 4.

“Saya menangkapnya di ronde pertama tepat di hidung,” kata Nakatani melalui seorang penerjemah. “… Saya tahu [it was broken]. … Saya ingin menyatukan gelar.”

Nakatani (22-0, 17 KO) baru pertama kali bertarung di luar negara asalnya, Jepang. Petenis berusia 23 tahun itu membuat pertahanan pertama dari gelar 112 pound yang dimenangkannya pada November dengan KO delapan ronde dari Giemel Magramo.

Acosta (22-3, 21 KO) adalah juara dengan berat 108 pound dan membuat tiga pertahanan yang sukses sebelum menderita KO ronde ke-12 dari Elwin Soto pada Juni 2019. Petenis Puerto Rico berusia 30 tahun itu berada di peringkat No. 9 oleh ESPN di 112 pon.


Zayas menang tapi tidak bersinar melawan Sanchez

Xander Zayas tetap tak terkalahkan dalam pertarungan pertamanya di kelas menengah junior tetapi membuktikan bahwa dia masih harus banyak belajar.

Petenis Puerto Rico berusia 19 tahun itu mengalahkan Jose Luis Sanchez melalui keputusan mutlak — 60-53, 60-54 dan 60-53 — dalam ujian terberatnya hingga saat ini dan memberikan pukulan terus-menerus untuk sebagian besar pertarungan enam ronde, tapi dia juga menunjukkan beberapa kekurangan yang perlu diperbaiki di gym.

Zayas (10-0, 7 KO) adalah mesin ofensif dan menunjukkan variasi pukulan dan agresi yang baik, tetapi ia juga menerima pukulan yang adil sepanjang pertarungan. Di Babak 3, Zayas melakukan pukulan hook kiri besar yang menjatuhkan Sanchez, tapi wasit gagal melakukan knockdown.

“Suasana sedikit mengganggu saya di ronde-ronde selanjutnya,” kata Zayas setelah pertarungan. “Kami tahu akan panas di sini di Arizona. Kami juga tahu bahwa Sanchez adalah lawan yang tangguh. Dia berasal dari keluarga pejuang yang tangguh, dan dia seorang pejuang Meksiko yang bangga. Saya tahu dia akan datang untuk bertarung. Kami melakukan pekerjaan, saya mendengarkan sudut saya, meninjunya, dan mendapatkan keputusan bulat. Itu hal yang paling penting.”

Sanchez (11-2-1, 4 KO) bermain imbang dengan mantan penantang gelar Adrian Granados. Pria berusia 28 tahun yang berasal dari Albuquerque, New Mexico, itu mengalami pendarahan hebat di akhir pertarungan.


Delgado menghancurkan Zamudio dalam dua ronde

Lindolfo Delgado, seorang atlet Olimpiade 2016, mencetak gol penghentian Miguel Zamudio di ronde kedua untuk meningkatkan skor menjadi 13-0 (12 KO).

Petenis Meksiko berusia 26 tahun itu memukul Zamudio sejak bel pembukaan dan mencetak knockdown di Ronde 2 dengan tangan kanan. Zamudio (45-18-1, 28 KO) mengalahkan hitungannya tetapi dihentikan dengan kakinya 50 detik memasuki ronde.

Zamudio, 30, hanya memenangkan satu pertarungan dalam enam pertarungan terakhirnya. Delgado, prospek 140-pon, ditandatangani dengan Top Rank awal tahun ini.


Giron mencetak KO terlambat atas Garza

Rene Tellez Giron mendobrak Eduardo Garza sebelum mencetak KO di Ronde 7, hasil dari hook kiri yang brutal ke tubuh.

Giron (16-1, 10 KO) melakukan pukulan pendek ke kanan, pukulan sekali pakai yang dimaksudkan untuk menjatuhkan tangan Garza, sebelum melepaskan tembakan hati, membuat Garza jatuh ke matras dengan kesakitan. Petarung Meksiko berusia 22 tahun itu mencetak kejutan mengejutkan dari Carlos Balderas pada 2019 setelah kekalahan profesional pertamanya awal tahun itu, kekalahan mutlak dari prospek mengesankan Michel Rivera. Tiba-tiba, Giron adalah petarung yang harus diperhatikan dengan berat 130 pound.

Garza (15-5-1, 8 KO), 32 tahun, penduduk asli Dover, Delaware, kini kalah tiga kali berturut-turut.


Aguilar menghentikan Portillo untuk tetap tak terkalahkan

Omar Aguilar, 22, meningkat menjadi 22-0 (21 KO) dengan KO ronde kedua dari Carlos Manuel Portillo. Petinju kurus 140-pon mencetak knockdown di detik-detik penutupan Putaran 1 dan kemudian menghabisinya dengan dua knockdown lagi di saat-saat pembukaan putaran kedua.

Setelah knockdown ketiga, Portillo lebih memilih mata kanannya saat berada di atas kanvas saat wasit mencapai hitungan 10. Pukulan kiri yang kompak menyebabkan kerusakan pada mata dan membuat Aguilar menang dalam pertarungan pertamanya di luar negara asalnya, Meksiko.

Portillo (22-4, 17 KO), 28, yang berasal dari Paraguay, kalah untuk keempat kalinya dalam lima pertarungan terakhirnya.

.

Source link

Please follow and like us: