SanIsidro

sanisidrocultura.org

One: Joshua Pacio menunjukkan keserbagunaan dalam laga ketiga vs Saruta


FILE–Joshua Pacio vs Yosuke Saruta. Foto oleh Tristan Tamayo/INQUIRER.web

MANILA, Filipina—Salah satu tujuan Joshua Pacio adalah menjadi petarung serba bisa.

Pacio akan menunjukkan seberapa jauh dia telah melangkah ketika dia berhadapan dengan lawan yang sudah dikenalnya, Yosuke Saruta, dalam ajang One particular: Revolution pada 24 September di Singapore Indoor Stadium.

“Kami fokus pada semua aspek permainan saya. Ingatlah bahwa tujuan kami adalah menjadi atlet yang berkemampuan tinggi, sehingga mencakup segala hal mulai dari menyerang hingga bergulat hingga gulat dan bertahan,” kata Pacio, yang akan mempertahankan sabuk kelas jeraminya.

“Saya menjadi Joshua Pacio yang lebih percaya diri sekarang dan saya yakin lebih siap. Kami sudah bertukar pedang dua kali dan dalam pertemuan itu, kami telah mengukur satu sama lain dengan cukup baik.”

Pacio dan Saruta membagi dua pertemuan pertama mereka.

Petenis veteran Jepang itu memenangkan pertemuan pertama dengan keputusan ganda pada Januari 2019 sebelum Pacio menyamakan skor dalam pertandingan ulang tiga bulan kemudian dengan KO ronde keempat untuk merebut kembali sabuk juara.

Sudah 20 bulan sejak Pacio terakhir bertarung, itulah mengapa bintang Team Lakay ini bersiap untuk kembali.

“Saya sangat bersemangat untuk kembali ke dalam A single Circle. Sudah satu setengah tahun sejak penampilan terakhir saya dan saya sangat merindukan perasaan berada di dalam Circle dan mempertahankan sabuk juara,” kata Pacio, yang mengalahkan Alex Silva dengan split final decision pada Januari 2020.

“Yang menambah kegembiraan saya adalah bahwa keinginan saya dikabulkan, dengan Saruta menduduki puncak daftar pesaing dan dia benar-benar pantas untuk menghadapi saya lagi untuk ketiga kalinya.”

Pacio, 25, yang sembilan tahun lebih muda dari Saruta, juga mengatakan bahwa dia sekarang menjadi petarung yang lebih sabar, tidak seperti sebelumnya ketika dia menggunakan KO.

“Sejujurnya, saya telah belajar bahwa saya seharusnya tidak mencari kemenangan KO karena itu secara alami muncul dengan sendirinya ketika sebuah peluang terbuka. Sebaliknya, saya hanya harus mengikuti rencana permainan, fokus menjalankannya, dan hanya menunjukkan apa yang saya mampu, ”katanya.

“Inilah mengapa kami berjuang dan menjadi lebih baik setiap hari. Kita semua ingin memiliki sabuk ini dan menjadi juara. Ini menjadi motivasi besar bagi kami semua untuk menjadi seniman bela diri yang lebih baik dan inspirasi bagi para penggemar kami.”

Dapatkan berita olahraga terpanas langsung ke kotak masuk Anda

Baca Selanjutnya

Jangan sampai ketinggalan berita dan informasi terbaru.

Berlangganan INQUIRER Moreover untuk mendapatkan akses ke The Philippine Daily Inquirer & 70+ judul lainnya, bagikan hingga 5 gadget, dengarkan berita, unduh sedini 4 pagi & bagikan artikel di media sosial. Hubungi 896 6000.

Untuk umpan balik, keluhan, atau pertanyaan, hubungi kami.



Source hyperlink

Please follow and like us: