SanIsidro

sanisidrocultura.org

Olympians kembali ke rumah, dapatkan penghargaan dari pemerintah


Foto dari PSC

Presiden Duterte pada hari Senin bertemu melalui konferensi video dengan empat petinju negara itu yang berpartisipasi dalam Olimpiade Tokyo, tiga di antaranya membawa pulang medali—dua perak dan satu perunggu.

“Bukan kejadian sehari-hari kami menerima kehormatan seperti itu dari warga negara Republik Filipina. Anda pergi ke Tokyo untuk bertarung dan saya katakan bahwa Anda melakukan yang terbaik dan orang-orang Filipina menghargainya, terutama [for your] membawa kehormatan bagi negara,” kata Duterte.

“Pulanglah ke provinsi Anda dan bagikan kemuliaan Anda dengan teman dan keluarga Anda,” katanya kepada Carlo Paalam, Nesthy Petecio, Eumir Marcial, dan Irish Magno.

Presiden mengatakan, selain insentif berdasarkan undang-undang, pihaknya akan memberikan masing-masing Rp2 juta kepada Paalam dan Petecio, yang mengantongi medali perak, dan Rp1 juta kepada Marcial, yang meraih perunggu.

“Kamu sudah bisa menikah. Anda sudah punya uang untuk itu,” kata Duterte bercanda.

Para peraih medali juga akan menerima Ordo Lapu-Lapu karena telah membawa kehormatan bagi negara, tambahnya. Adapun atlet lain yang merupakan bagian dari delegasi Olimpiade, mereka akan mendapatkan masing-masing P200,000 di samping kutipan presiden.

Kredit sebagian

Dalam briefing di hari sebelumnya, Malacañang mendapat pujian atas penampilan terbaik negaranya sejauh ini di Olimpiade. Selain dua medali perak dan satu perunggu, Filipina juga mengantongi emas pertamanya melalui angkat besi Hidilyn Diaz.

Bahkan ketika juru bicara kepresidenan Harry Roque berterima kasih kepada para atlet, pelatih, pelatih, dan mentor mereka atas penampilan mereka, dia menunjukkan bahwa bukan kebetulan Filipina mendapatkan medali emas pertamanya di bawah kepemimpinan Duterte.

“Angka-angka itu akan mendukung saya. Presiden kita benar-benar berinvestasi pada atlet kita. Untuk pertama kalinya, kami memberikan rekor dukungan finansial kepada para atlet kami dan kami telah melihat buah dari investasi semacam itu,” katanya.

Dari alokasi anggaran Komisi Olahraga Filipina 2020 sebesar P945 juta, P500 juta digunakan untuk persiapan dan pelatihan atlet untuk Olimpiade Tokyo dan Asean Para games.

Komisi tersebut memiliki anggaran yang jauh lebih besar sebesar P5,36 miliar pada tahun 2019, tetapi sebagian besar, atau P5 miliar, adalah untuk tuan rumah Asian Video games Tenggara sementara P100 juta dialokasikan untuk pelatihan dan persiapan atlet lokal.

Terlepas dari alokasi yang besar, Diaz memposting di media sosial pada tahun 2019 seruan untuk dukungan keuangan dari sektor swasta untuk mencapai tujuannya memenangkan medali emas di Olimpiade. Ini setelah Istana memasukkannya ke dalam matriks orang-orang yang diduga berencana menggulingkan Presiden.

Tak lama setelah kemenangan Diaz, Roque juga mengakui bahwa para atlet tidak menerima dukungan keuangan yang cukup dari pemerintah dan menyamakan tunjangan mereka dengan upah minimum amount.

Di Dewan Perwakilan Rakyat, “RUU Hidilyn Diaz” membebaskan “dari setiap dan semua pajak” insentif, penghargaan, dan reward yang diberikan kepada atlet nasional dan pelatih mereka yang menang dalam kompetisi olahraga internasional adalah langkah yang lebih dekat untuk menjadi undang-undang.

Komite cara dan sarana pada hari Senin menyetujui RUU pengganti yang mengkonsolidasikan empat langkah dan berusaha untuk mengubah Undang-Undang Republik No. 10699, atau Undang-Undang Manfaat dan Insentif Atlet dan Pelatih Nasional.

Ini mengusulkan bahwa penghargaan, bonus dan bentuk-bentuk lain dari emoluments untuk atlet nasional dan pelatih yang bergabung atau menang dalam kompetisi olahraga internasional dibebaskan dari semua pajak, biaya dan biaya.

Ini juga mengatur bahwa sumbangan untuk insentif dan penghargaan “dianggap sebagai pengurangan yang diperbolehkan dari pendapatan kotor untuk tujuan menghitung pendapatan kena pajak dari donor.”

RUU itu akan mencakup semua reward dan penghargaan lain yang diberikan kepada Diaz dan atlet serta pelatih lain yang memenangkan medali di Olimpiade.

Butuh waktu kurang dari dua minggu bagi panel DPR untuk mengkonsolidasikan dan menyetujui langkah pengganti yang sekarang akan menjalani pembahasan pleno.

Hal ini diharapkan akan segera disetujui pada pembacaan kedua dan ketiga sebagai ukuran yang terutama disponsori oleh Pembicara Lord Allan Velasco.

—DENGAN LAPORAN JULIE M. AURELIO DAN INQUIRER RISET INQ

Baca Selanjutnya

Jangan sampai ketinggalan berita dan informasi terbaru.

Berlangganan INQUIRER As well as untuk mendapatkan akses ke The Philippine Each day Inquirer & 70+ judul lainnya, bagikan hingga 5 gadget, dengarkan berita, unduh sedini 4 pagi & bagikan artikel di media sosial. Hubungi 896 6000.

Untuk umpan balik, keluhan, atau pertanyaan, hubungi kami.



Supply link

Please follow and like us: