SanIsidro

sanisidrocultura.org

Novak Djokovic berada di ambang pintu sejarah


NEW YORK — Novak Djokovic baru saja menahan servis untuk memimpin 5- pada established kelima ketika dia mengeluarkan teriakan mirip Kobe Bryant sambil mengepalkan tinjunya.

Yang bisa dilakukan Alexander Zverev hanyalah memasukkan raketnya ke dalam mulutnya dan menggigitnya dengan frustrasi. Di sisi lain, Djokovic nyaris bisa mencicipi sejarah.

Djokovic tinggal satu kemenangan lagi untuk berjalan di atas tanah keramat tenis. Kemenangan atas unggulan kedua Daniil Medvedev pada Minggu akan menjadikannya orang pertama sejak Rod Laver pada 1969 yang memenangkan kalender Grand Slam. Satu kemenangan lagi dan pemain terbaik di dunia memisahkan dirinya dari Roger Federer dan Rafael Nadal dengan kemenangan Grand Slam ke-21.

Kemenangan lain dan Djokovic bisa dibilang mempertaruhkan klaimnya sebagai pemain tenis pria terhebat sepanjang masa. Tidak ada argumen dari Zverev, yang melihat mengapa Djokovic berada di ambang pintu sejarah.

“Saya akan memperlakukan pertandingan ini sebagai pertandingan terakhir saya,” kata Djokovic tentang final bersejarah hari Minggu. “Karena ini mungkin salah satu yang paling penting dalam karir saya. Mungkin tidak, saya tidak tahu.”

Dalam waktu yang dibutuhkan Stefanos Tsitsipas untuk menyelesaikan istirahat kamar mandi, Djokovic mengubah semifinal yang penuh ketegangan menjadi kemenangan established kelima, memenangkan lima sport pertama set terakhir dalam 19 menit sebelum menutup 4-6, 6- 2, 6-4, 4-6, 6-2 atas unggulan keempat asal Jerman itu.

“Tidak ada yang mengira siapa pun akan melakukannya lagi, apa yang dilakukan Rod Laver,” kata Zverev. “Saya yakin dia akan melakukannya. Dia memecahkan setiap rekor yang ada.

“Jika Anda melihat statistik, jika Anda melihat [at] permainan tenis murni, dia yang terhebat sepanjang masa. Tidak ada seorang pun di sana bersamanya. Sebagian besar minggu [as] No. 1 dunia, sebagian besar gelar Masters 1000s, kemungkinan besar akan menjadi Grand Slam terbanyak di penghujung hari. Dan dia memiliki peluang untuk memenangkan keempatnya di tahun yang sama. Bagaimana Anda bersaing dengan itu?”

Zverev memberi Medvedev pandangan sekilas tentang jarak yang harus ditempuh seseorang untuk mengalahkan Djokovic. Pada kedudukan 5-4 di set ketiga, Zverev dan Djokovic terlibat dalam reli 53 bola yang benar-benar konyol. Bukan hanya reli terpanjang di AS Terbuka, itu adalah yang terpanjang dalam pertandingan besar yang dimainkan Djokovic tahun ini. Zverev harus mencetak gol penentu kemenangan lintas lapangan untuk mengakhiri poin yang melelahkan, yang berlangsung selama satu menit 18 detik.

bermain

1:21

Alexander Zverev mengalahkan Novak Djokovic untuk memenangkan reli terpanjang AS Terbuka tahun ini.

Masalah bagi Zverev adalah Djokovic masih memenangkan game dan established tersebut. Untuk pujiannya, Zverev melawan dan memenangkan yang keempat. Namun seperti gaya khasnya, Djokovic kembali menghukum lawannya saat pertandingan berlangsung. Dia adalah salah satu pemain paling dekat dalam olahraga ini. 32 kemenangannya dalam lima setter di slam adalah yang terbanyak oleh pemain mana pun dalam sejarah.

Djokovic hampir selalu menyimpan permainan terbaiknya untuk yang terakhir, meningkatkan levelnya di established kelima untuk mengalahkan Zverev.

“Secara mental, dia adalah pemain terbaik yang pernah memainkan permainan ini,” kata Zverev. Secara psychological di saat-saat paling penting, saya lebih suka bermain melawan siapa pun selain dia.”

Djokovic, bagaimanapun, tidak hanya bermain lawan di sisi lain net. Dengan Laver mengawasi di atas bahunya di tribun, Djokovic juga berduel sejarah.

Serena Williams melihat tawarannya untuk pukulan kalender tergelincir di semifinal di sini untuk Roberta Vinci pada tahun 2015. Memasuki Terbuka itu, Williams mencoba untuk menghindari berbicara tentang sejarah.

“Saya menang tahun itu,” kata Djokovic tentang salah satu dari tiga gelar AS Terbukanya. “Saya sedang berbicara dengan Serena. Dia sangat emosional tentang semua yang sedang terjadi. Saya dapat memahami apa yang dia alami sekarang. Saya mengerti sekarang … Saya mengerti mengapa dia ingin menghindari semua pertanyaan tentang itu karena pada akhirnya, Anda harus pergi ke lapangan dan memberikannya.”

Mungkin tepat sebelum Djokovic menyelesaikan konferensi pers larut malamnya, dia mengutip salah satu kutipan hebat dari Bryant. Djokovic telah lama mengagumi Bryant, dan dia ingat kalimat terkenal Bryant dari Final NBA 2009 ketika Los Angeles Lakers unggul 2- di Orlando Magic.

“Ini wawancaranya yang terkenal di mana dia berkata, ‘Mengapa saya harus bahagia sekarang? Pekerjaan belum selesai,'” kata Djokovic. “… Itu semacam sikap yang saya miliki. Pekerjaan belum selesai.”

.

Supply hyperlink

Please follow and like us: