SanIsidro

sanisidrocultura.org

Naomi Osaka menyalakan api saat ‘permainan harapan’ Tokyo dibuka


Olimpiade Tokyo 2020 – Upacara Pembukaan Olimpiade Tokyo 2020 – Stadion Olimpiade, Tokyo, Jepang – 23 Juli 2021. Naomi Osaka dari Jepang memegang obor Olimpiade setelah menyalakan kuali Olimpiade pada upacara pembukaan REUTERS/Mike Blake

TOKYO — Bintang tenis Jepang Naomi Osaka pada hari Jumat menyalakan kuali Olimpiade untuk menandai dimulainya secara resmi Tokyo 2020, dalam upacara pembukaan yang dikotori kemewahan dan dibayangi oleh pandemi tetapi dirayakan sebagai momen harapan world.

Penyelenggara juga memberikan penghormatan kepada pekerja medis saat atlet dari seluruh dunia berparade ke stadion yang hampir kosong, senyum mereka tersembunyi di balik topeng untuk pertama kalinya.

Biasanya pertunjukan bertabur bintang yang penuh dengan selebritas, upacara itu sederhana, dengan kurang dari 1.000 orang yang hadir, aturan jarak sosial yang ketat dan tanda-tanda yang meminta penonton untuk “diam di sekitar location.”

“Dengan dunia dalam situasi yang sulit karena pandemi virus corona, saya ingin menyampaikan rasa hormat dan terima kasih saya kepada para tenaga medis dan semua orang yang bekerja keras setiap hari untuk mengatasi kesulitan tersebut,” kata Ketua Panitia Penyelenggara , Seiko Hashimoto.

Upacara mencapai puncaknya dengan perpaduan teater kabuki tradisional – dengan riasan dan kostum yang rumit – dan improvisasi piano jazz, di atas panggung dengan kuali api Olimpiade.

Setelah diturunkan dari legenda bisbol ke anak-anak, obor itu diserahkan ke Osaka, yang berjalan ke dasar panggung, yang terbelah untuk mengungkapkan satu established tangga saat kuali dibuka seperti bunga.

Dia kemudian menaiki tangga dan menyalakan kuali saat kembang api menerangi langit secara singkat.

Olimpiade Tokyo 2020 - Upacara Pembukaan Olimpiade Tokyo 2020 - Stadion Olimpiade, Tokyo, Jepang - 23 Juli 2021. Kembang api selama upacara pembukaan terlihat di atas Stadion Olimpiade dari dek observasi Shibuya Sky REUTERS/Kim Kyung-Hoon

Kembang api selama upacara pembukaan terlihat di atas Stadion Olimpiade dari dek observasi Shibuya Sky REUTERS/Kim Kyung-Hoon

Pada parade, sebagian besar negara diwakili oleh pembawa bendera pria dan wanita di Olimpiade terlebih dahulu, tetapi tidak semua orang mengambil tindakan pandemi. Tim dari Kirgistan, Tajikistan, dan pembawa bendera Pakistan berparade tanpa topeng berbeda dengan protokol dan mayoritas atlet lainnya.

Anggota delegasi Kanada mengenakan tambalan warna pelangi, simbol komunitas LGBT, di jaket mereka. Ibu negara AS Jill Biden bertepuk tangan kepada orang Amerika seperti yang dilakukan Presiden Prancis Emmanuel Macron untuk tim Prancis.

Sumpah Olimpiade, yang diucapkan oleh para atlet di akhir parade, telah diperbarui untuk Olimpiade Tokyo, dengan para atlet yang bersumpah untuk berkomitmen pada inklusi, kesetaraan, dan non-diskriminasi untuk pertama kalinya di Olimpiade.

Cincin Olimpiade

Pembukaan ini juga menampilkan kembang api berwarna nila dan putih, warna lambang Tokyo 2020, dan memberi anggukan pada tradisi Jepang yang diwakili oleh cincin Olimpiade kayu raksasa yang terkait dengan Olimpiade 1964 yang juga diselenggarakan oleh Tokyo.

Jumlah atlet yang jauh lebih kecil berbaris dalam parade tim, dengan banyak yang terbang tepat sebelum kompetisi mereka dan akan segera pergi untuk menghindari infeksi.

Delegasi mencoba yang terbaik untuk menghidupkan suasana. Uganda, mengenakan kostum tradisional yang cerah, melakukan beberapa gerakan tarian, sementara delegasi Argentina melompat-lompat saat masuk.

Tanpa penggemar

Ditunda selama satu tahun, penyelenggara terpaksa mengambil langkah yang belum pernah terjadi sebelumnya untuk mengadakan Olimpiade tanpa penggemar karena virus corona baru meningkat lagi, merenggut nyawa di seluruh dunia.

Pembukaan itu merangkum perjalanan Jepang ke Olimpiade dan tantangan yang dihadapi dunia sejak pemilihan ibu kota Jepang sebagai tuan rumah pada 2013.

Olimpiade Tokyo 2020 - Upacara Pembukaan Olimpiade Tokyo 2020 - Stadion Olimpiade, Tokyo, Jepang - 23 Juli 2021. Pemandangan umum pertunjukan kembang api dengan cincin Olimpiade terlihat di dalam stadion selama upacara pembukaan REUTERS/Dylan Martinez

Pemandangan umum pertunjukan kembang api dengan cincin Olimpiade terlihat di dalam stadion saat upacara pembukaan REUTERS/Dylan Martinez

Online video pembukaan menunjukkan bagaimana virus corona menyerang pada tahun 2020, dengan penguncian yang memaksa penundaan yang belum pernah terjadi sebelumnya hanya empat bulan sebelum Olimpiade dibuka, memicu periode persiapan roller-coaster dalam isolasi bagi para atlet.

Mengheningkan cipta diadakan “untuk semua keluarga dan teman-teman yang telah hilang,” terutama karena COVID-19, dan disebutkan tentang para atlet Israel yang terbunuh di Olimpiade Munich 1972.

Dampak pandemi

Kaisar Jepang Naruhito dan Presiden Komite Olimpiade Internasional (IOC) Thomas Bach, keduanya bertopeng, menyemangati para atlet setelah membungkuk satu sama lain sebelum duduk menjaga jarak.

“Hari ini adalah momen harapan. Ya itu sangat berbeda dari apa yang kita semua bayangkan. Tapi akhirnya kita semua di sini bersama-sama,” kata Bach dalam pidato pembukaan.

“Kamu berjuang. Anda bertahan. Anda tidak pernah menyerah. Hari ini Anda mewujudkan impian Olimpiade Anda,” katanya kepada para atlet.

Tidak seperti kakeknya yang membuka Olimpiade 1964 dengan kata Jepang yang berarti “selamat”, Naruhito memilih kata yang lebih netral dalam bahasa Jepang yang lebih dekat dengan “memperingati”.

Upacara itu ditandai dengan ketidakhadiran besar-besaran, termasuk mantan Perdana Menteri Shinzo Abe, yang merayu Olimpiade ke Tokyo. Sponsor utama juga menjauh, menyoroti penentangan yang kuat terhadap acara di Jepang yang kelelahan karena COVID.

Ratusan orang memprotes di sekitar location sambil meneriakkan “Hentikan Olimpiade”.

Hanya sepertiga dari negara tuan rumah yang memiliki bahkan satu dosis vaksin, memicu kekhawatiran Olimpiade bisa menjadi acara penyebar tremendous.

Baca Selanjutnya

Jangan sampai ketinggalan berita dan informasi terbaru.

Berlangganan INQUIRER Plus untuk mendapatkan akses ke The Philippine Everyday Inquirer & 70+ judul lainnya, bagikan hingga 5 gadget, dengarkan berita, unduh sedini 4 pagi & bagikan artikel di media sosial. Hubungi 896 6000.



Resource hyperlink

Please follow and like us: