SanIsidro

sanisidrocultura.org

Momen kebahagiaan terbesar dari Olimpiade Tokyo


TOKYO — Tidak ada anggota keluarga yang mendukung para atlet di tribun. Stadion dan location sebagian besar kosong. Ada protokol dan pembatasan COVID-19 tanpa henti – dan ancaman yang membayangi hasil tes positif untuk virus dan dianggap tidak memenuhi syarat untuk bersaing di Olimpiade Tokyo.

Itu bukan pengalaman Olimpiade yang diimpikan siapa pun sebagai seorang anak.

Tetapi ratusan atlet masuk untuk menjadi sistem pendukung dan pemandu sorak satu sama lain. Ada sedikit keraguan bahwa pertunjukan atletik akan tetap layak mendapatkan medali emas, tetapi sportivitas dan persahabatanlah yang mungkin paling diingat semua orang tentang Pertandingan ini.

Ada banyak pameran selama dua minggu terakhir, tetapi berikut adalah beberapa yang akan kami pikirkan lama setelah upacara penutupan:


Biles sebagai pemain tim pamungkas

Karier legendaris Simone Biles dipenuhi dengan momen-momen yang tak terlupakan dan sorotan yang luar biasa, tetapi gambar dirinya di tribun di Ariake Gymnastics Middle malam demi malam, dengan keras dan antusias menyemangati rekan satu timnya, mungkin menjadi salah satu kenangan yang paling abadi.

Setelah mengalami hambatan psychological yang begitu parah sehingga dia harus mundur dari closing tim setelah hanya satu peristiwa, Simone Biles tidak memikirkan kekecewaan pribadinya dan malah mengalihkan fokusnya ke peran barunya: wanita sensasional.

Dia melakukan hal itu sepanjang sisa kompetisi sebagai rekan satu timnya – Sunisa Lee, Jordan Chiles dan Grace McCallum – melangkah tanpa adanya superstar dan memenangkan medali perak.

Biles yang berusia 24 tahun kemudian mengundurkan diri dari kompetisi all-all-around, serta remaining acara di vault, bar yang tidak rata, dan latihan lantai. Namun, dia terlihat — dan terdengar — di setiap kompetisi bersorak untuk rekan satu timnya, dan bahkan para atlet dari negara lain. Dia sering menjadi yang paling berisik di gedung itu.

“Sangat keren melihat cinta dan dukungannya, dan dia menyemangati kami,” kata MyKayla Skinner, yang menggantikan Biles di lemari besi dan memenangkan medali perak.

“Dan saya tahu dia akan menjadi yang paling keras di sana karena dia seperti, ‘Saya ingin Anda naik podium, saya ingin Anda meraih medali.’ Dia sangat luar biasa dalam beberapa hari terakhir. Dan setelah semua yang dia lalui, sangat keren untuk melihat seberapa kuat dia.”

Ketika Biles membuatnya kembali di balok keseimbangan pada hari terakhir kompetisi, rekan satu timnya dengan keras dan penuh air mata membalas budi saat mereka mendukungnya dari tribun. Chiles sangat emosional saat Biles meraih perunggu.


Teman dulu, saingan kedua

Pemain skateboard Jepang Misugu Okamoto telah memasuki remaining taman di tempat pertama dan sedang mencari untuk mengamankan medali dalam debut Olimpiade olahraga.

Tapi 15 tahun tidak bisa mendaratkan trik terbesarnya dan dia jatuh ke tempat keempat di klasemen. Okamoto yang hancur tergeletak di tanah dan meletakkan tangannya di helmnya sambil terlihat menangis. Dia jelas masih bingung ketika dia mulai berjalan keluar dari mangkuk, dan lawan-lawannya pergi ke sisinya untuk mengangkatnya — secara harfiah dan kiasan.

Mereka menghibur dan memeluknya dalam pelukan kelompok, dan kemudian menggendongnya di pundak mereka. Terlepas dari kekecewaannya, Okamoto tidak bisa menahan senyum.

Okamoto kemudian mengatakan kepada wartawan bahwa dia “penuh penyesalan” atas penampilannya tetapi “bersyukur” untuk rekan-rekan pesaingnya.


Kemenangan medali emas menjadi lebih baik

Babak demi babak sepanjang kompetisi lompat tinggi, Mutaz Essa Barshim dari Qatar dan Gianmarco Tamberi dari Italia terkunci dalam pertarungan sengit yang berlangsung selama lebih dari dua jam. Keduanya melakukan enam lompatan pertama dengan sempurna hingga 2,37 meter.

Tidak ada yang berhasil dalam salah satu dari tiga upaya mereka di 2,39 meter dan seorang pejabat menyatakan langkah selanjutnya dalam menentukan pemenang medali emas adalah lompatan. Setelah mendengar pembaruan, Barshim bertanya, “Bisakah kita memiliki dua emas?”

Segera setelah pejabat itu berkata, “Itu mungkin, ya,” kedua musuh itu terkunci dalam pelukan ucapan selamat dan merayakan kemenangan bersama mereka.

“Sejarah, temanku,” kata Barshim kepada Tamberi.

Keduanya telah dekat selama lebih dari satu dekade – Tamberi bahkan hadir untuk pernikahan Barshim – dan itu membuat momen itu semakin manis bagi kedua pria itu.

“Dia adalah salah satu sahabat saya, tidak hanya di trek, tapi di luar trek,” kata Barshim kemudian. “Kami bekerja sama. Ini adalah mimpi yang menjadi kenyataan. Ini adalah semangat sejati, semangat olahragawan, dan kami di sini menyampaikan pesan ini.”


Perayaan yang memecahkan rekor dunia

Tatjana Schoenmaker dari Afrika Selatan tampil dominan dalam gaya dada 200 meter putri untuk memenangkan medali emas — dan memecahkan rekor dunia. Ketika hasil dan waktu muncul di layar, Schoenmaker sangat senang, dan dia mulai menangis saat masih di kolam.

Lilly King dan Annie Lazor dari Amerika, yang selesai dengan medali perak dan perunggu, segera mengapitnya untuk merayakannya, seperti yang dilakukan rekan setim Schoenmaker Kaylene Corbett. Lazor terdengar berkata, “Sangat menakjubkan — selamat!”

Schoenmaker kemudian mengatakan persahabatan membuat balapan semakin berkesan.

“Saya merasa ini adalah balapan yang spesial, mengetahui bahwa kami bisa merayakan kemenangan satu sama lain,” kata Schoenmaker. “Bahwa kompetisi di kolam renang, dan di luar kolam kita bisa bahagia satu sama lain, saling memotivasi, dan berkata, ‘Semoga berhasil.’

“Kadang-kadang, semua orang ingin fokus, dan Anda tidak ingin mengeluarkan siapa pun dari balapan mereka. Tapi itu bagus bahwa kami bisa mengatakan, ‘Semoga berhasil,’ dan mengetahui bahwa kami akan memberikan segalanya dalam balapan itu. , lalu rayakan bersama.”


Menunjukkan kemanusiaan dalam kekecewaan

Menyelesaikan putaran terakhir di babak semifinal nomor 800 meter, petenis Amerika Isaiah Jewett siap memulai tendangannya untuk menyelesaikan balapan ketika bagian belakang tumitnya tampak mengenai Nijel Amos dari Botswana. Mereka berdua turun.

Impian Olimpiade mereka tampaknya segera berakhir. Kedua pria itu saling membantu, berpelukan, dan berjalan dengan tangan saling merangkul hingga garis finis.

Waktu mereka 54 detik di belakang pemenang panas, tapi Jewett tahu itu bukan saat mereka selesai, tapi bagaimana, itu yang paling penting.

“Terlepas dari seberapa marah Anda, Anda harus menjadi pahlawan pada akhirnya,” kata Jewett. “Karena itulah yang dilakukan para pahlawan — mereka menunjukkan kemanusiaan mereka melalui siapa mereka dan menunjukkan bahwa mereka adalah orang baik.”

Amos akhirnya kembali ke last dengan banding, dan dia finis di urutan kedelapan, tapi bukan itu yang akan dikenangnya atau Jewett selama Olimpiade ini.

.

Resource website link

Please follow and like us: