SanIsidro

sanisidrocultura.org

Messi, PSG yakin akan kejayaan Liga Champions, yang dimulai di Brugge


Itu adalah momen yang tidak pernah kita duga akan terjadi. Setelah 149 pertandingan, 120 gol, 41 assist, dan empat kemenangan terakhir bersama Barcelona, ​​​​Lionel Messi kembali ke Liga Champions untuk ke-18 kalinya, tetapi dengan klub lain. Musik UEFA yang terkenal akan sama, tapi itu saja.

Pada hari Rabu di Belgia, PSG akan memulai maestro Argentina mereka untuk pertama kalinya sejak kedatangannya di klub dan untuk pertama kalinya, Mauricio Pochettino akan melepaskan tiga pemain depan bertabur bintang Messi, Neymar dan Kylian Mbappe.

Perjalanan ke Club Brugge selalu dianggap oleh Pochettino dan stafnya sebagai pertandingan di mana peraih enam kali Ballon d’Or itu harus melakukan get started pertamanya. Messi bermain 25 menit di Reims sebelum jeda internasional, dengan debut klub itu disiarkan di 208 negara di seluruh dunia dan ditonton oleh jutaan orang. Dia melewatkan pertandingan kandang melawan Clermont pada hari Sabtu karena pertandingan terakhir di kualifikasi Piala Dunia Amerika Selatan dan kembalinya ke Prancis, jadi sejarah akan selalu mencatat bahwa awal pertamanya untuk Paris datang di “Venice of the North.”

– Panduan pemirsa ESPN+: LaLiga, Bundesliga, MLS, Piala FA, lainnya
– Streaming ESPN FC Setiap Hari di ESPN+ (khusus AS)
– Tidak punya ESPN? Dapatkan akses instan

Ini juga merupakan kesempatan bagi Messi untuk menghidupkan kembali kisah cintanya dengan kompetisi klub terbesar di dunia. Bukan hanya turnamen di mana dia menikmati beberapa momen paling ikoniknya — gol penentu di remaining vs. Manchester United di 2009, operate-and-purpose melawan Real Madrid di 2011, guy of the match lagi di final vs. Person United tahun itu — tapi itu juga kompetisi yang sangat ingin dia menangkan lagi, setelah tidak mengangkat trofi sejak 2015. Setengah dekade terakhir penuh kekecewaan dan patah hati bagi Messi dan Barcelona akankah usahanya meraih gelar kelima, sejajar dengan rival lamanya Cristiano Ronaldo, akan lebih sukses di Paris?

Secara pribadi, Messi dikatakan sangat bersemangat dengan prospek tim barunya musim ini. Sebagai permulaan, ini mungkin skuat terbaik yang pernah dimainkan Messi sejak masa kejayaan Pep Guardiola di Barcelona. Beberapa musim terakhir, dia dihantui oleh beberapa kerugian besar: Liverpool remontada di Anfield, kekalahan 8-2 melawan Bayern Munich di Lisbon pada 2020, dan masterclass Mbappe dalam kemenangan 4-1 PSG atas Barcelona asuhan Messi di kandang musim lalu. Akan ada pertandingan yang jauh lebih sulit dari yang satu ini — termasuk tiga pertandingan grup berikutnya, melawan Manchester City dan RB Leipzig (dua kali) — tetapi ini adalah cara yang baik untuk memulai kampanye. PSG mengunjungi stadion Jan-Breydel Club Brugge di mana PSG menang 5- pada 2019 berkat, khususnya, hat-trick luar biasa selama 18 menit oleh Mbappe setelah ia masuk dari bangku cadangan di babak kedua.

Rabu, jelas, akan menjadi momen yang luar biasa, kesempatan bagi Pochettino untuk menunjukkan salah satu lini serang terbaik yang pernah ada di pertandingan ini dan, bisa dibilang, pertama kalinya PSG memulai kompetisi sebagai tim favorit. Di atas kertas, tentu saja, Messi telah membawa tim ini ke level berikutnya, tetapi apakah itu cukup? Pasukan percaya begitu.

Sementara Bayern Munich, Manchester Metropolis dan Chelsea akan menjadi pesaing besar, perekrutan di musim panas (Georginio Wijnaldum, Messi, Gianluigi Donnarumma, Achraf Hakimi, Nuno Mendes, Sergio Ramos), fakta bahwa Kylian Mbappe akhirnya bertahan meski Serious Tawaran astronomis Madrid dan kegembiraan Neymar untuk bersatu kembali dengan Messi telah meningkatkan kepercayaan di Paris. Ada juga perpaduan pengalaman (Ramos, Messi) dan talenta muda, kekuatan yang mendalam dan fakta bahwa mereka adalah satu-satunya tim yang mencapai semifinal dalam dua musim terakhir — tidak mudah mengingat ketangguhan sang juara bertahan. Liga di luar babak sistem gugur.

Dan tentu saja, Messi, lebih dari Neymar atau Mbappe, adalah X-Variable. Dengan dia di tim, segala sesuatu mungkin terjadi, setiap tujuan dapat dicapai dan setiap pertandingan dapat dimenangkan.

Namun, Pochettino tidak akan memiliki skuad penuh untuk dipanggil pada pertengahan pekan Ramos dan Marco Verratti cedera, sementara gelandang bertahan important Idrissa Gueye diskors. Ini bukan masalah baru bagi mantan pelatih Tottenham: dia dipaksa untuk merotasi dan mencampur pemain banyak sejauh musim ini, yang tidak biasa untuk klub besar seperti Manchester Metropolis, Bayern Munich atau Chelsea. Dengan concentrate on skuad yang sepenuhnya match dan tersedia antara sekarang dan Matchday 2, ketika PSG menjamu Guy Metropolis, saat itulah kita akhirnya akan melihat tentang PSG ini, formasi apa yang disukai Pochettino, di mana Messi paling cocok, bagaimana lini depan tiga mungkin klik dan apakah mereka memiliki keseimbangan yang tepat antara pertahanan dan serangan yang sering kali sulit untuk dikelola oleh tim papan atas.

Sementara Pochettino berada di bawah tekanan besar untuk memberikan, untuk Messi, kesenangan dimulai sekarang. Setelah musim panas terbaik dalam hidupnya bersama Argentina dan Copa America, setelah kepindahan sensasional ke Paris dan menetap di sana bersama keluarganya, inilah saatnya baginya untuk benar-benar memulai musimnya bersama PSG.

.

Source hyperlink

Please follow and like us: