SanIsidro

sanisidrocultura.org

Menulis Ulang Narasi


Jerrold Mangliwan berharap tugasnya di Paralimpiade akan lebih membuka pikiran masyarakat tentang penyandang disabilitas. KOMISI OLAHRAGA FILIPINA

Wajah Jerrold Pete Mangliwan berbinar ketika ditanya tentang apa yang ingin ia capai di Paralympic Games di Tokyo.

Ada begitu banyak dalam daftarnya: Menyabet medali di etalase world-wide. Membuat sahabat lamanya Harold Ilagan—pria yang mendorongnya ke balap kursi roda—bangga. Dan kemudian ada yang semakin baik dalam peluncuran di lomba 100 meter pria T52, di mana dia biasanya berjuang.

Namun menurut pembalap kursi roda trek berusia 41 tahun itu, satu hal yang sangat ingin dia capai adalah menggunakan Paralimpiade Tokyo sebagai platform untuk menulis ulang narasi seputar penyandang disabilitas (PWD).

“Saya memiliki banyak pengalaman sebagai penyandang disabilitas,” kata Mangliwan kepada Inquirer sebelum berangkat ke Tokyo. “[As someone with an impairment], Anda pasti akan menghadapi banyak tantangan.”

“Seperti yang kita semua tahu, secara fisik, kita tertantang. Sebagian besar waktu, lingkungan [we are in] tidak begitu ramah terhadap penyandang disabilitas. Dan kemudian bagaimana orang memperlakukan kami, ”katanya.

“Saya ingin menunjukkan kepada semua orang bahwa apa yang biasanya mereka pikirkan tentang kami (PWD) harus berubah,” kata atlet kelahiran Kalinga itu.

Pelanggaran jalur

Mangliwan lolos ke closing lomba 400 meter T52 pada hari Jumat di Stadion Nasional Jepang. Dia didiskualifikasi selama perlombaan medali, bagaimanapun, setelah melakukan pelanggaran pelanggaran jalur.

Namun, dia masih memiliki lebih banyak acara untuk menunjukkan keahliannya—mengkhotbahkan keyakinannya.

Mangliwan, yang berlaga di Para Video games Rio de Janeiro, akan berburu medali dalam lomba 1500m hari Minggu ini, dan kontes 100m yang ditakutinya pada hari Jumat minggu depan.

“Saya benar-benar ingin mengubah keadaan,” kata veteran tim nasional 16 tahun, peraih medali emas ganda selama ASEAN Para Games 2015 di Singapura. “Saya tidak mengatakan bahwa tidak ada yang berjalan baik untuk sektor kami, tetapi saya berbicara dari realitas kami. Saya hidup melalui mereka sendiri. ”

Perlombaan 100m adalah duri bagi sisi Mangliwan sebagian besar karena kegemarannya untuk memulai dengan lambat. Di nomor 400m, Mangliwan kembali harus mengejar ketertinggalannya di babak penyisihan.

“Jerrold biasanya memulai dengan lambat, kelemahan yang harus kami perbaiki dan kembangkan,” kata pelatih Joel Deriada setelah Mangliwan menempati posisi ketujuh secara keseluruhan di babak kualifikasi untuk mengamankan tempat di ultimate delapan orang.

Mangliwan, yang juga berhasil meraih medali pada Paralimpiade Rio De Janeiro 2016, mencatat waktu satu menit dan 3,41 detik untuk berakhir di urutan keempat pada dua seri pertama.

Juara bertahan Martin Raymond dari Amerika Serikat, keturunan Filipina dan Irlandia lolos dengan catatan waktu tercepat kedua 57,70 detik, di belakang petenis kualifikasi teratas Tomoki Sato dari Jepang (57,33). Raymond adalah juara bertahan acara tersebut.

“Dia (Mangliwan) tertinggal di awal balapan, tapi bisa pulih di tengah jalan,” kata Deriada yang menyaksikan langsung balapan melalui movie streaming usai dikandangkan di Manila usai dinyatakan positif COVID-19 sebelum balapan. delegasi berangkat ke ibukota Jepang.

Pemenang emas

Sato akhirnya memenangkan medali emas di 55,39 detik, pipping Raymond (55,59) di finish.

Mangliwan mencatatkan personalized very best resmi 1:02.17 di World Para Athletics Grand Prix di Nottwil, Swiss Mei lalu. Ia mencatatkan waktu tercepatnya pada 1:00.97 dalam memenangkan perak di ajang yang sama selama APG 2015 yang diadakan di Singapura. Tapi itu tidak diakui karena pertemuan itu tidak disetujui oleh Komite Paralimpiade Internasional, menurut Deriada.

Perenang Ernie Gawilan, sementara itu, gagal mengklaim tempat di remaining 200m gaya ganti perorangan putra SM7 setelah finis di urutan kesembilan secara keseluruhan di babak penyisihan.

Hanya delapan perenang yang melaju ke closing, tetapi Gawilan akan menjadi alternatif jika salah satu dari kualifikasi mundur.

Meski tersingkir lebih awal, Gawilan mencatatkan rekor pribadi terbaik 2:50,49, lebih cepat dari catatan waktu 2:52 yang ia buat dalam merebut medali emas Asian Para Online games 2018 di Indonesia.

Baca Selanjutnya

Jangan sampai ketinggalan berita dan informasi terbaru.

Berlangganan INQUIRER Furthermore untuk mendapatkan akses ke The Philippine Each day Inquirer & 70+ judul lainnya, bagikan hingga 5 gadget, dengarkan berita, unduh sedini 4 pagi & bagikan artikel di media sosial. Hubungi 896 6000.

Untuk umpan balik, keluhan, atau pertanyaan, hubungi kami.



Resource link

Please follow and like us: