SanIsidro

sanisidrocultura.org

Menjalankan ambisi?


Manny Pacquiao melanjutkan latihan beroktan tinggi bahkan setelah lawan aslinya Errol Spence Jr. tergores karena cedera mata. —FOTO KONTRIBUSI

Ada dinding tak kasat mata yang jelas yang membagi alam semesta paralel tempat Manny Pacquiao berada setiap kali dia berlatih untuk bertarung. Setelah latihannya pada hari Jumat, ada robekan di dinding itu, ketika Manny Pacquiao meminta diri dari wartawan Filipina yang berkumpul di sekelilingnya di backlot Wild Card Health and fitness center setelah latihannya.

“Saya ada kelas jam 6 sore,” kata Pacquiao sambil menuju ke Mercedes Benz hitamnya yang diparkir di tempat utama biasanya. Senator mengacu pada kursus learn on-line untuk administrasi publik.

Dengan berseri-seri, dia menyindir: “Saya akan membuat yang tidak mungkin menjadi mungkin.”

Dia meninggalkan segalanya pada saat itu, seperti yang selalu dia lakukan ketika wartawan yang mampir ke sesi pelatihannya mencoba menarik kutipan pasti darinya mengenai rencana politiknya.

Ada komentar menggoda, senyum penuh pengertian, dan sedikit lainnya.

Dan itu memicu banyak pembicaraan tentang rencananya untuk pemilihan presiden tahun depan, di mana ia dikabarkan akan mencalonkan diri untuk kursi tertinggi di negara itu.

Berdengung

Kemungkinan pencalonannya sebagai presiden telah mendorong politik ke dunia olahraga Pacquiao sedikit lebih dari biasanya. Desas-desus yang beredar di kamp pelatihannya bukan hanya tentang mempersiapkan pertarungan gelarnya pada 21 Agustus melawan Yordenis Ugas yang diunggulkan dan bagaimana pemain Kuba itu menjadi pengganti menit-menit terakhir untuk Errol Spence Jr yang cedera. Ini juga tentang di mana dia berdiri saat itu. datang ke pemilihan presiden Filipina tahun depan.

Saat Tim Pacquiao berangkat ke Las Vegas melalui konvoi multikendaraan, Pacquiao dijadwalkan untuk bertemu dengan pengusaha yang berubah menjadi anggota kongres Mikey Romero dan mantan Rep. Bacolod Monico Puentevella, yang diperkirakan akan terbang untuk menonton pertarungan.

Keduanya dikenal sebagai sekutu politik petinju, dengan Puentevella mengatakan kepada wartawan Filipina yang meliput Olimpiade Tokyo bahwa ia akan bertindak sebagai juru bicara petinju.

Sementara Pacquiao sebagian besar menggoda dengan rencana politiknya, pelatih lamanya, Freddie Roach, lebih vokal, mengatakan itu akan menjadi suguhan tinju untuk menyaksikan kepala negara bertarung di atas ring.

“Aku terkadang menggoda Manny. Saya bertanya kepadanya, ‘apakah Anda akan mencalonkan diri sebagai presiden?’ dia tidak pernah memberi tahu saya ‘ya’ atau ‘tidak’. Dia seperti, dia tersenyum padaku. [I tell him] jika Anda memenangkan pertarungan ini dan Anda menjadi presiden, saya katakan akan sangat keren jika seorang Presiden mempertahankan gelarnya,” kata Roach kepada FightHubTV.

Melawan presiden

Itu terlihat jauh, jauh ke depan, tetapi karena semua orang sudah dalam suasana hati yang ringan, Roach bahkan membayangkan skenario Presiden Pacquiao bertarung di atas ring: “Saya harus mengisi surat pernyataan, karena Anda tidak diizinkan untuk memukul presiden,” katanya.

Roach mengatakan kepada saluran itu bahwa dia berharap Pacquiao menyebutnya sebagai karier setelah dua pertarungan lagi, paling banyak.

“Mudah-mudahan dia sudah menjadi presiden saat itu dan tidak menghabiskan semua uangnya untuk orang miskin,” tambahnya. “Karena saya khawatir Manny terkadang bangkrut karena dia menghabiskan semua uangnya untuk orang miskin.

“Dia membantu mereka sebanyak yang dia bisa, tetapi terkadang kami menghabiskan lebih dari yang kami miliki. Tapi dia senang dengan itu. Dia diberikan kepada orang miskin.”

Pada hari Minggu, putra Pacquiao, Jimwell dan Michael, membagikan 1.000 tas sekolah dengan perlengkapan di sini melalui yayasan eponymous petinju. INQ

Baca Selanjutnya

Jangan sampai ketinggalan berita dan informasi terbaru.

Berlangganan INQUIRER Furthermore untuk mendapatkan akses ke The Philippine Everyday Inquirer & 70+ judul lainnya, bagikan hingga 5 gadget, dengarkan berita, unduh sedini 4 pagi & bagikan artikel di media sosial. Hubungi 896 6000.

Untuk umpan balik, keluhan, atau pertanyaan, hubungi kami.



Supply website link

Please follow and like us: