SanIsidro

sanisidrocultura.org

Meningkatnya pentingnya kesehatan mental dalam kriket di tengah pandemi – Sport360 Information


Sembilan tahun yang lalu, saya menulis sebuah artikel di Fiscal Times yang mengungkapkan pandangan dan kekhawatiran saya tentang dampak penyakit kesehatan mental di kalangan olahragawan, terutama pemain kriket. Pada tahun-tahun sejak itu, kesehatan mental dan dampaknya terhadap orang-orang olahraga belum hilang, terutama di era Covid yang belum pernah terjadi sebelumnya ini, di mana kehadirannya tampaknya telah diperkuat, dan sayangnya pemain kriket tampaknya termasuk yang terkena dampak terburuk.

Kesadaran kesehatan psychological dan upaya untuk mengatasinya sedang meningkat, baru-baru ini dengan dua olahragawan yang sangat terkenal seperti Simone Biles dan Naomi Osaka sama-sama menekankan kesulitan dan perjuangan mereka seputar kesehatan mental.

Perjalanan ke kedalaman batas-batas gelap pikiran ini telah lebih terbuka sejak awal pandemi dengan banyak penguncian di seluruh dunia, dengan orang-orang harus menanggung apa yang pada dasarnya adalah penahanan yang dipaksakan di rumah mereka sendiri. Meskipun ini mungkin telah mencegah atau memperpanjang infeksi lebih lanjut, dampak mentalnya tidak diragukan lagi merupakan bencana besar bagi sebagian orang – termasuk saya sendiri.

Setelah menderita depresi dan kecemasan sebagian besar kehidupan dewasa saya, saya pikir ini akan menjadi jalan-jalan di taman, beberapa minggu dikurung di rumah bersama keluarga. Namun rasanya sangat berbeda dengan apa pun yang saya alami sebelumnya, perasaan nyata hidup dalam mimpi buruk, dan mimpi yang sepertinya tidak bisa Anda bangun. Saya mendapat dukungan dari keluarga dan teman-teman saya, meskipun sebagian besar waktu virtual.

Sementara dunia sebagian besar terhenti, ada orang-orang yang bekerja di belakang layar untuk mengembalikan olahraga ke jalan – dengan cara yang paling aman dan paling aman. Bagaimana olahraga dapat menerapkan strategi realistis untuk keselamatan dan stabilitas di tengah ketidakpastian?

Kriket dan sepak bola di Inggris termasuk yang pertama dimulai kembali – meskipun di stadion kosong tak bernyawa. Jumlah interaksi kerumunan di kriket untungnya telah meningkat sejak itu, karena aturan Covid dan kampanye vaksinasi berkelanjutan yang sukses yang diatur oleh pemerintah Inggris.

Meskipun bagi saya, saya masih ingin tahu mengapa para pemain menderita dan bagaimana pandemi memengaruhi kesehatan psychological mereka, kasus terbaru Ben Stokes, saya mengajukan pertanyaan saya kepada Profesor Nick Peirce – Kepala Petugas Medis untuk Inggris dan Wales Papan Kriket.

Apa peran utama Kepala Petugas Medis?

Peran Chief Health-related Officer mencakup membantu mendukung permainan dalam menjalankan sistem dan personel untuk meminimalkan dampak cedera dan penyakit di seluruh permainan. Peran ini juga mengawasi tugas khusus departemen perawatan yang tugasnya mengumpulkan dan memberikan sistem keselamatan dan kesejahteraan proaktif berbasis bukti dan dukungan kesejahteraan.

Dalam waktu Anda dalam peran, apa yang telah berubah mengenai kesejahteraan kesehatan psychological dalam kriket. Bagaimana Anda menggambarkan perbedaan utama dari 10-15 tahun yang lalu ketika pemain seperti Marcus Trescothick dan Michael Yardy membuka kondisi mereka dengan bagaimana Ben Stokes menderita serupa?

Perbedaan utama adalah pengurangan stigma dan keterbukaan budaya. Anda bisa mengatakan dukungan psikologis seharusnya menjadi kata untuk lingkungan yang aman. Hal ini memungkinkan sistem untuk diterapkan dengan CPA (Cricket General performance Academy) yang sekarang membutuhkan bimbingan psikologi klinis dan PCA (Skilled Cricketers’ Association) menawarkan berbagai plan proaktif. Gim ini sekarang memiliki lebih banyak cara untuk mengidentifikasi tanda-tanda peringatan dan sistem istirahat dan rotasi proaktif yang telah diterima secara lebih luas.

Dengan Covid sekarang memengaruhi kehidupan sehari-hari untuk semua orang, bagaimana hal ini memengaruhi pemain dan staf yang terlibat dalam pengaturan?

Ini telah menjadi periode unik yang menantang di mana tekanan standard dari olahraga elit ditambahkan ke ketegangan dan ancaman sosial dan organisasi tingkat rendah yang konstan. Ini termasuk bahaya positif [Covid-19] tes, periode karantina yang berkepanjangan, regu besar, dan diperkuat dengan penghapusan dukungan yang diberikan kepada pemain dan staf dari beberapa kebutuhan psikologis dasar mereka seperti keluarga dan hubungan dengan masyarakat.

Aspek apa yang Anda pertimbangkan saat menyiapkan lingkungan bio-protected – dan menilai manajemen risiko untuk pemain/staf, terkait kesehatan psychological mereka masing-masing?

Kebaruan lingkungan bio-secure/bubble ini telah lama memudar dan kebutuhan untuk memenuhi kebutuhan psikologis pemain, dukungan dan staf operasi harus direncanakan. Ini berarti pulang ke rumah jika memungkinkan, akses ke keluarga mereka dan orang penting lainnya, kesempatan untuk memiliki ruang dan otonomi, termasuk ruang hijau dan terhubung dengan masyarakat di luar gelembung. Kita harus membangun ini serta dasar-dasar seperti kegiatan berisiko rendah apakah itu golfing, bertemu teman, berbelanja atau bersantap di luar ruangan. Harus ada aturan dasar untuk beroperasi, tetapi dengan aspek kepatuhan dan kesejahteraan jangka panjang, hal ini tidak mungkin dilakukan dengan sistem yang kaku. Sebaliknya, itu harus menjadi salah satu yang memungkinkan perilaku yang bertanggung jawab dan dapat fleksibel dengan risiko yang dinilai di lapangan.

Setelah bekerja baik di sepakbola (di Nottingham Forest) dan di kriket, apakah menurut Anda pemain kriket lebih terpengaruh dengan masalah kesehatan mental, dan jika demikian, alasan apa yang akan Anda tunjukkan untuk itu?

Tidak ada keraguan bahwa kriket mencentang banyak kotak yang akan memberikan stres dan dapat menantang ketahanan atau masalah kesejahteraan yang mendasarinya. Namun, saya tidak berpikir masalah kesehatan psychological pemain kriket berbeda atau lebih luas. Mereka telah dipublikasikan lebih luas dan ada transparansi yang lebih besar. Ada banyak masalah kesehatan dalam sepak bola dan seringkali bantuan tertunda atau terselubung, karena saya tahu banyak pesepakbola percaya bahwa ditandai dengan masalah kesehatan psychological akan berdampak pada karir mereka dan transfer selanjutnya.

Akhirnya dengan seri Ashes yang akan datang – pemain telah meminta agar keluarga diizinkan untuk menemani mereka. Apakah ini sesuatu yang Anda coba fasilitasi dengan pemerintah Australia dan Cricket Australia? Terutama dengan banyaknya waktu pemain diharapkan untuk menyendiri di lingkungan bio-secure, dan dengan potensi untuk memengaruhi kesehatan mental mereka, interaksi sosial dan keluarga akan menjadi hal terpenting untuk kesejahteraan psychological mereka.

Ya, pekerjaan sedang berlangsung dan ECB di semua tingkatan bekerja sama dengan Cricket Australia dan pemerintah Australia untuk memfasilitasi apa yang kami yakini sebagai persyaratan penting untuk mendukung kesejahteraan psikologis mereka. Ini termasuk keluarga, pasangan dan orang penting lainnya dan merupakan bagian penting dari perencanaan.

Tahu lebih banyak tentang Aplikasi Activity360



Resource connection

Please follow and like us: