SanIsidro

sanisidrocultura.org

Memicu demam emas


EJ Obiena, beraksi di sini selama penyisihan, memiliki gunung besar untuk didaki tetapi tetap percaya diri di remaining lompat galah. —FRANCIS TJ OCHOA

Jalan yang ditempuh Nesthy Petecio ke sini tidak pernah mudah. Namun saat menghadapi tantangan berat atau saat ia merasa semangatnya sudah habis, yang dilakukan Petecio hanyalah memindai foto-foto di ponselnya.

“Keluarga saya,” katanya kepada SportsIQ dari Inquirer sebelum terbang ke sini, “Mereka adalah jimat keberuntungan saya.”

Petecio akan membutuhkan motivasi yang meningkat pada hari Selasa ketika dia meraih medali emas dalam kompetisi tinju wanita Olimpiade Tokyo di Kokugikan Gymnasium.

“Ini sangat berarti bagi saya karena itu adalah impian ayah saya, dan juga impian saya,” kata Petecio setelah mencapai closing. “Ini bukan hanya untuk saya. Ini untuk negara saya dan orang Filipina yang berdoa untuk saya.”

Lawannya untuk medali emas kelas bulu adalah Sena Irie yang menonjol dari Jepang, yang keunggulan kota kelahirannya akan ditumpulkan oleh tidak adanya penonton dalam pertarungan 12:05 (waktu Manila), tetapi siapa yang akan bersandar pada keuntungan yang berbeda ketika dia mencoba untuk menyangkal tempat Petecio dalam sejarah olahraga Filipina.

Irie telah memenangkan dua dari tiga pertemuan sebelumnya dengan Petecio, termasuk kemenangan di kualifikasi Olimpiade pada Maret tahun lalu, di Yordania, yang hampir menutup pintu Olimpiade pada pemain Filipina berusia 29 tahun itu.

Tapi Petecio berhasil menemukan jendela ke Olimpiade melalui peringkatnya.

“Kamu menuai apa yang kamu tabur,” katanya. “Kami terus menabur dan menabur di masa lalu dan kami menuai [an Olympic berth].”

Petecio juga kalah dari Irie di Kejuaraan Tinju Konfederasi Asia ASBC 2019 di Thailand. Satu-satunya kemenangannya melawan Irie yang berusia 20 tahun datang selama kejuaraan dunia 2019 di Rusia, di mana ia mengklaim mahkota kelas bulu.

Tetapi taruhannya di sini secara eksponensial lebih tinggi.

Untuk sebuah negara yang menunggu hampir satu abad untuk memenangkan emas, Petecio bisa mengirim pulang Filipina dengan satu lagi. Dan siapa yang tahu? Istirahat yang tepat di sini, lemari besi yang sempurna di sana dan EJ Obiena bisa membuat tiga itu.

Obiena bertarung di lapangan yang dipenuhi bintang di remaining lompat galah yang akan berlangsung di kemudian hari.

“Aku punya kesempatan,” kata Obiena. “Hanya itu yang bisa saya minta.”

Dalam sebuah pertemuan yang telah menghasilkan para Olympian terbaik dalam disiplin mereka dalam sejarah—bahkan Cris Nievarez, yang hanya berhasil mencapai perempat closing scull tunggal putra di sini, menjadi pendayung Filipina paling berprestasi di Olimpiade—Obiena dapat memperkuat standing sebagai yang terhebat yang pernah ada. di bidang yang telah menghasilkan orang-orang seperti Lydia de Vega-Mercado dan Elma Muros-Posadas.

Nesthy Petecio berharap untuk merayakan seperti ini lagi setelah pertarungan medali emasnya dengan Jepang untuk memberi Filipina medali emas kedua di Olimpiade ini. —AFP

Tak satu pun dari legenda atletik Filipina dongeng yang pernah datang sedekat Obiena harus podium di Olimpiade. Tapi jalan menuju emas itu menakutkan.

Obiena tidak hanya akan berhadapan dengan orang-orang seperti pemegang rekor dunia Armand Duplantis dari Swedia dan juara bertahan Olimpiade Thiago Braz dari Brasil, dia juga akan menghadapi pelompat galah teratas yang tergabung dalam klub enam meter itu—seperti Piotr Lisek dari Polandia dan Renaud Lavillenie dari Perancis.

Private ideal Obiena adalah 5,87m, yang berarti dia harus menggali lebih dalam jika dia ingin pukulannya di Olimpiade diperhitungkan.

Obiena yang berusia 25 tahun lolos pada percobaan terakhirnya di 5,75m, mengakui bahwa dia merasa lamban selama babak penyisihan di Stadion Olimpiade Baru.

“Saya harus lebih baik,” Obiena berkata, menambahkan dia dan pelatih legendaris Vitaly Petrov akan mempelajari kesalahannya dan mempersiapkan rencana yang lebih baik untuk last.

Di bawah bayang-bayang dua pemain andalan Tim Filipina, Carlo Paalam juga akan mencoba menambah perolehan medali negara itu.

Paalam akan menjadi underdog besar di perempat ultimate kelas terbang tinju putra ketika ia menantang juara Olimpiade dan dunia Shakhobidin Zoirov dari Uzbekistan untuk satu tempat di empat besar—dan pasti perunggu. INQ

Baca Selanjutnya

Jangan sampai ketinggalan berita dan informasi terbaru.

Berlangganan INQUIRER Furthermore untuk mendapatkan akses ke The Philippine Everyday Inquirer & 70+ judul lainnya, bagikan hingga 5 gadget, dengarkan berita, unduh sedini 4 pagi & bagikan artikel di media sosial. Hubungi 896 6000.

Untuk umpan balik, keluhan, atau pertanyaan, hubungi kami.



Resource backlink

Please follow and like us: