SanIsidro

sanisidrocultura.org

Meksiko mengatasi sakit hati, nyanyian penundaan untuk mencapai final Piala Emas


Sudah 21 tahun sejak Meksiko menghadapi Kanada di babak sistem gugur Piala Emas. Pada tahun 2000, Meksiko kalah 2-1 setelah gol emas yang dicetak oleh Richard Hastings yang mengatur panggung untuk gelar Piala Emas pertama (dan satu-satunya) Kanada hingga saat ini.

El Tri bertekad untuk tidak mengulangi sejarah tetapi membutuhkan gol pada menit ke-98 dari salah satu veteran paling berpengalaman, gelandang Hector Herrera, untuk mencegah tim Kanada tangguh yang menguji keberanian juara bertahan Piala Emas.

Pada malam yang penuh emosi di mana terjadi beberapa pertengkaran antara pemain di kedua sisi, para penggemar kembali menyanyikan nyanyian anti-homosexual yang menyebabkan penghentian permainan, dan gelandang Meksiko Jonathan dos Santos memulai pertandingan meskipun mengetahui tentang kematian ayahnya sesaat sebelum kickoff, El Tri pindah ke rekor 10 Piala Emas final dengan kemenangan 2-1.

Setelah ayahnya Geraldo Francisco dos Santos (lebih dikenal sebagai Zizinho) meninggal pada Kamis sore, Dos Santos memilih untuk bermain dan digunakan selama 60 menit sebelum digantikan oleh Erick Gutierrez. “Zizinho adalah orang yang hebat,” kata bek Hector Moreno setelah pertandingan. “Saya harap keluarganya baik-baik saja, dan dari sini, kami menyampaikan belasungkawa yang paling tulus.”

Ketika Orbelin Pineda mengeksekusi penalti melewati Maxime Crepeau di babak pertama untuk membuka skor, tim Meksiko memeluk Dos Santos sebagai pengakuan atas sakit hatinya. Untuk pertandingan semifinal yang panjang, tampaknya seluruh tim — bukan hanya Dos Santos — bermain dengan sepenuh hati.

Setelah mengalahkan lawan-lawannya di awal dengan serangan ofensif yang mirip dengan bagaimana mengalahkan Honduras di pertandingan sebelumnya, Meksiko berada di bawah tekanan ketika Kanada menemukan cara untuk menggunakan agresivitas mereka melawan mereka, akhirnya menerobos dengan gol luar biasa dari Tajon Buchanan pada sebuah serangan balik. -menyerang pada menit ke-57.

– Streaming ESPN FC Setiap Hari di ESPN+ (khusus AS)
– Tidak punya ESPN? Dapatkan akses instan

“Saya pikir Anda melihat ketabahan Kanada itu, ketahanan Kanada itu,” kata manajer Kanada John Herdman dalam konferensi pers pascapertandingan. “Kami bisa bermain dan berhadapan dengan yang terbaik di CONCACAF.”

Gol Buchanan adalah yang pertama diizinkan oleh pertahanan Meksiko di Piala Emas, menghentikan rekor 417 menit tanpa kebobolan. Meskipun merebut pertandingan di awal babak kedua, Kanada hampir menempatkan diri di belakang lagi dengan luka yang ditimbulkan sendiri hanya lima menit setelah equalizer. Mark-Anthony Kaye mengecoh Jesus Corona di tepi kotak penalti, memberi hadiah El Tri tendangan penalti kedua mereka di pertandingan itu setelah wasit Daneon Parchment mengkonfirmasi panggilan tersebut melalui VAR.

Meskipun upaya luar biasa Pineda di babak pertama, bek Carlos Salcedo yang mengambil tanggung jawab, tetapi tembakan bintang Tigres itu diblok oleh Crepeau untuk menjaga permainan tetap 1-1.

“Para pemain memutuskan di lapangan,” kata manajer Meksiko Gerardo Martino tentang mengapa Salcedo mengambil penalti. “Salcedo mendapat semua dukungan dari rekan satu timnya dan dari [the coaching staff]. Dia memiliki kepercayaan diri untuk mengambil tembakan dan itu diselamatkan. Itu relevan dengan permainan, tetapi saya tidak memiliki komentar tentang pengambil tendangan.”

Tidak lama setelah blunder Salcedo, supporters Meksiko di NRG Stadium Houston yang menjadi pusat perhatian untuk alasan yang salah sekali lagi. FA Meksiko telah dikenai sanksi dan didenda oleh FIFA bulan lalu, tetapi kemunculan kedua dari nyanyian anti-gay yang terkenal mendorong Parchment untuk menerapkan protokol anti-diskriminasi CONCACAF dan menghentikan pertandingan pada menit ke-88.

Penghentian secara tidak sengaja membuat kedua tim bersiap untuk babak terakhir, satu diselingi oleh tekel keras di kedua sisi dan sejumlah pergantian terakhir dari manajer yang berusaha untuk menang.

Rodolfo Pizarro hampir membuat Meksiko unggul dengan sundulan di dalam kotak enam garden pada waktu tambahan, tetapi kemudian striker – tambahan akhir untuk daftar Meksiko setelah cedera Hirving Lozano di babak penyisihan grup – datang dengan umpan kunci untuk menemukan Herrera di bagian atas kotak 18 property di menit-menit akhir.

“Kami memiliki empat peluang bersih setelah [Canada tied it], itu lebih dari cukup untuk berpikir kami pantas memenangkan pertandingan. Saya ingin mendominasi setiap pertandingan selama 90 menit, tetapi Anda tidak selalu bisa melakukan itu.”

Setelah Herrera menghancurkan bola melewati Crepeau untuk mencetak gol kemenangan, dia berlari ke pinggir lapangan untuk memeluk Dos Santos. Ibu Herrera, Maria, meninggal pada bulan Maret karena komplikasi dari COVID-19 dan gelandang Atletico Madrid telah terikat untuk berbagi kesedihan dengan rekan satu timnya.

Akhir pekan yang akan datang ini – hampir sebulan setelah kekalahan 3-2 mereka di remaining Liga Bangsa-Bangsa CONCACAF pada 6 Juni – Meksiko akan menghadapi Amerika Serikat untuk mencari gelar Piala Emas kesembilan mereka. Meskipun awal yang goyah dan kurangnya otoritas di turnamen sejauh ini, El Tri telah menemukan cara untuk berhasil meskipun mengalami kesulitan dan sekarang memiliki kesempatan untuk membalas dendam atas saingan mereka.

.

Resource url

Please follow and like us: