SanIsidro

sanisidrocultura.org

Manny Pacquiao mungkin akan selesai setelah kalah dari Yordenis Ugas, tetapi warisannya adalah salah satu dari jenisnya


LAS VEGAS — Manny Pacquiao duduk di atas ring di depan media, kacamata hitam menutupi wajahnya yang baru dijahit. Bayangan membantu Pacquiao menghindari deteksi matanya yang babak belur, tetapi dia tidak bisa menghindari pertanyaan yang dia tahu sedang dihadapinya pertanyaan yang mungkin tidak bisa dia jawab sendiri.

Apakah ini akhirnya?

Yordenis Ugas mungkin telah membantu memberikan kejelasan pada jawabannya, saat ia meraih kemenangan yang jelas atas Pacquiao Sabtu malam. Dua tahun lalu, itu adalah cerita yang berbeda melawan Keith Thurman, ketika Pacquiao memenangkan gelar dunia keempatnya di 147 pound.

Tapi melawan Ugas, Pacquiao lambat, baik dengan kaki dan tangannya. Dia tampak tua. Pukulan itu tidak memiliki kekuatan. Gerakan yang membuat Pacquiao menjadi legenda telah hilang. Bagaimana mungkin dia tidak setelah 77 pertarungan professional? Bagaimana tidak ketika dia menatap ulang tahunnya yang ke-43?

Pada akhirnya, waktu selalu menang, dan Pacquiao mengambil waktu sejenak untuk merenungkan beratnya apa yang telah terjadi. Dia meminta maaf kepada para penggemar atas penampilannya dan karena kalah. Pacquiao mengatakan kakinya kaku, bahwa persiapan dalam waktu singkat adalah sebuah tantangan.

“Dalam hati saya, saya ingin melanjutkan [to] bertarung,” kata Pacquiao pada konferensi pers pasca-pertarungan. “Tapi saya juga harus mempertimbangkan tubuh saya.”

“Ketika hidup kita selesai di dunia ini, kita tidak bisa mengambil apa-apa,” tambahnya. “Dalam olahraga ini, ini adalah gairah saya, inilah mengapa saya masih berjuang di sini pada usia 42 tahun. Saya menikmatinya, tetapi terkadang Anda harus memikirkan masa hidup tubuh Anda.”

Keputusan akhir tentang masa depan pertarungannya, kata Pacquiao, akan datang di lain hari. Faktanya, banyak keputusan besar menunggu Pacquiao, yang sedang mempertimbangkan pencalonan presiden di Filipina, di mana dia sudah menjadi senator. Namun, untuk saat ini, pikirannya terfokus pada tinju, olahraga yang telah ia dedikasikan sebagian besar hidupnya.

Terlepas dari hasil Sabtu, jika ini memang untuk karir tinju Pacquiao, warisannya aman, seperti yang sudah lama terjadi. Pacquiao telah memerintah di puncak olahraga dengan karir yang telah berlangsung selama empat dekade. Dia telah menjadi juara di delapan kelas berat.

bermain

2:13

Manny Pacquiao memberi tahu Bernardo Osuna bahwa dia sedang mempertimbangkan pensiun setelah kalah dari Yordenis Ugas melalui keputusan bulat.

Kemenangan mani atas Marco Antonio Barrera menandai kedatangannya sebagai celebrity bonafide pada tahun 2003. Dia mengalahkan Barrera lagi empat tahun kemudian untuk pergi bersama dengan dua kemenangan atas Erik Morales yang hebat. Dua kemenangan lagi melawan Juan Manuel Marquez dan dua lainnya melawan Timothy Bradley Jr. — semuanya adalah hall of Famers saat ini atau masa depan.

Itu hanya petarung yang dia miliki berkali-kali. Ada kehancuran Miguel Cotto pada tahun 2009, tidak diragukan lagi puncak Pacquiao. KO satu pukulan dari Ricky Hatton. Dan kemenangan yang menghancurkan tulang atas Antonio Margarito. Satu kemenangan, di atas segalanya, berkuasa untuk Pacquiao bertahun-tahun kemudian.

“De La Hoya,” kata Pacquiao kepada ESPN pada hari Kamis, merujuk pada kekalahan Oscar De La Hoya tahun 2008 yang benar-benar membuatnya menjadi superstar. “Karena [I went up in weight] dari 135 hingga 147, [which is] benar-benar sulit untuk dicapai.”

Anda dapat mengatakan bahwa hampir semua yang dilakukan Pacquiao di dalam ring tinju. Terlepas dari semua penghargaannya, kejuaraan dan kemenangan tanda tangannya, Pacquiao akan selalu diukur melawan satu orang dan satu orang saja: Floyd Mayweather.

“Aku merasa sangat bersalah [about] bertarung dengan Mayweather, karena saya pikir para penggemar tidak puas,” kata Pacquiao tentang penampilannya melawan Mayweather. “Kami ingin [satisfy the] harapan para penggemar.”

“Ini dia,” kata Pacquiao, mengangkat tangannya tinggi-tinggi untuk menggambarkan harapan itu. “Tapi pertarungannya seperti ini,” tambahnya, menurunkan tangannya ke pangkuannya. “Saya merasa tidak enak karena kekhawatiran saya bukan hanya untuk diri saya sendiri perhatian saya hanya untuk para penggemar. Karena tinju adalah hasrat saya, saya senang melakukan ini untuk para penggemar.”

bermain

:40

Yordenis Ugas mengejutkan Manny Pacquiao di Las Vegas untuk mempertahankan gelarnya di depan penonton di T-Mobile Arena.

Kekalahan 2015 dari Mayweather adalah perbedaan utama ketika membandingkan warisan mereka. Ada juga sifat pertarungan yang tidak kompetitif. Orang bisa berargumen bahwa Pacquiao tidak berada di puncak kekuatannya, dan meskipun dua tahun lebih tua pada saat itu, Mayweather adalah petarung yang lebih segar. Pertimbangkan juga rotator cuff yang robek yang dilakukan Pacquiao saat memasuki pertarungan.

Namun, pertarungan mereka di tahun 2015 memecahkan rekor pendapatan, dan itu meningkatkan profil Pacquiao lebih tinggi lagi. Dan sementara Mayweather memenangkan pertarungan itu, untuk beberapa waktu, ada argumen yang dibuat bahwa umur panjang Pacquiao akan memungkinkan dia untuk membangun resume keseluruhan yang lebih baik daripada Mayweather pada saat karirnya berakhir.

Untuk semua orang yang mencoret Pacquiao setelah pertarungan itu, inilah catatan yang dia lakukan setelah pertarungan penting itu: kemenangan TKO atas Lucas Matthysse — satu-satunya penyelesaian Pacquiao sejak pertarungan Cotto — dan kemenangan atas Jessie Vargas, Thurman dan Bradley . Pacquiao mencetak knockdown di ketiga pertarungan, membuktikan bahwa dia masih mempertahankan kekuatannya selama tahap akhir karirnya.

Setelah pertarungan ketiga dengan Bradley, Pacquiao mengatakan di atas ring bahwa dia pensiun. Itu pada bulan April 2016. Namun pada Sabtu malam ini lebih dari lima tahun kemudian, dia ada di sana.

Dan dua tahun setelah Mayweather pensiun dengan skor 50- dengan pertarungan baru melawan Conor McGregor, Pacquiao mengalahkan Thurman, yang pada saat itu adalah juara kelas welter yang tak terkalahkan dengan kekuatan nyata.

Tapi kali ini, setelah kalah dari Ugas, sepertinya akhir benar-benar harus datang berikutnya.

Jika ini benar-benar untuknya, olahraga tinju akan kehilangan Pacquiao, seorang petarung yang telah berevolusi dalam banyak hal selama bertahun-tahun. Ketika dia melambungkan diri ke puncak daftar pound-for-pound di awal 2000-an, Pacquiao menyerang lawannya dari kiri dan kanan. Bukan hanya kebrutalan yang dia tunjukkan di atas ring itu adalah cara dia menyandingkan kekerasan itu dengan sikap santai dan senyum abadi di luarnya.

Kecepatan tangan yang menyilaukan. Cara dia meluncur di sekitar ring untuk melancarkan serangan dua tinjunya dengan kombinasi lima, enam, dan tujuh pukulan. Keberanian yang dia tunjukkan melawan Morales di pertemuan pertama mereka. Cara dia bangkit dari kekalahan KO yang mengejutkan dari Marquez. Pacquiao telah identik dengan tinju untuk sebagian besar dari 20 tahun terakhir.

Mungkin belum pernah ada petarung yang begitu dipuja di seluruh dunia. Bahkan Muhammad Ali dan Mike Tyson memiliki banyak pencela selama masa jayanya. Tapi tidak dengan Pacquiao, seorang pria dengan senyum keemasan di satu saat dan pukulan keras di saat berikutnya.

Jadi jika ini adalah akhirnya, selamat tinggal, Manny Pacquiao. Anda membuat tinju menyenangkan. Anda membuat tinju hebat. Anda membuat tinju menginspirasi.

.

Source link

Please follow and like us: