SanIsidro

sanisidrocultura.org

Kemenangan menakjubkan Ugas di UD mendorong Pacquiao lebih dekat ke masa pensiun


Manny Pacquiao (kanan) dari Filipina bertarung melawan Yordenis Ugas dari Kuba selama pertandingan tinju Kejuaraan Kelas Welter WBA di T-Mobile Arena di Las Vegas, Nevada pada 21 Agustus 2021. – Yordenis Ugas dari Kuba mengalahkan Manny Pacquiao untuk mempertahankan mahkota kelas welter WBA-nya pada hari Sabtu, menang dengan keputusan bulat setelah pertempuran 12 ronde yang memar di T-Cell Arena. (Foto oleh PATRICK T. FALLON / AFP)

Manny Pacquiao mendapatkan lawan pengganti yang konon dibuat khusus untuknya. Tapi pada Sabtu malam, dia menemukan gaya bertarung lamanya tidak lagi cocok. Hasilnya adalah pergolakan yang sangat sedikit diantisipasi, yang bisa mengakhiri karir tinjunya — dan mungkin juga ambisi politiknya.

Yordenis Ugas mengejutkan dunia tinju ketika dia meraih kemenangan keputusan mutlak klinis untuk mempertahankan gelar tremendous kelas welter Asosiasi Tinju Dunia di T-Cellular Arena di sini.

“Saya seorang pejuang,” kata Ugas setelah pertarungan. “Saya sudah melakukan ini sejak saya berusia enam tahun. Saya tahu jauh di lubuk hati dia tidak akan mengalahkan saya malam ini.”

Para juri melihatnya sedikit lebih dekat: Dave Moretti (116-112), Patricia Morse Jarman (115-113) dan Steve Weisfeld (116-112) semuanya mencetak gol untuk petinju Kuba itu, yang pada usia 35 tahun adalah petarung yang lebih muda. cincin.

Tetapi perbedaan antara Manny Pacquiao yang lama dan Manny Pacquiao yang lebih tua jauh lebih lebar.

Yatim piatu oleh gerakan tak terbaca yang menjadikannya salah satu yang terhebat yang pernah ada, Pacquiao gagal melewati pertahanan Ugas, yang, sesuai dengan sifatnya dan laporan pengintaian yang disusun oleh sepak pojok Filipina, berdiri di depan pria berusia 42 tahun itu. ikon cincin sepanjang malam.

Perangkap terbesar

Sifat Ugas itu, yang seharusnya menjadi sesuatu yang memungkinkan Pacquiao untuk memisahkannya selama pertarungan, menjadi jebakan terbesar yang dibuat oleh mantan atlet Olimpiade itu.

Petenis Kuba itu memikat Pacquiao, melancarkan serangan balik skor dan menangkis beberapa kombinasi untuk akhirnya menjatuhkan pemain Filipina yang agresif itu di akhir pertandingan.

Dan begitu saja, pertanyaan yang berhasil dihindari Pacquiao selama beberapa tahun terakhir menatapnya sekali lagi: Apakah ini untuk Pacquiao?

Satu-satunya juara delapan divisi olahraga itu mengisyaratkan bahwa, memang, mungkin sudah waktunya untuk berhenti.

“Saya telah melakukan banyak hal untuk tinju dan tinju telah melakukan banyak hal untuk saya,” kata Pacquiao selama presser pasca-pertarungan diadakan di atas ring yang sama yang mungkin telah melihat pertarungan perpisahannya.

“Di masa depan Anda mungkin tidak melihat Manny Pacquiao bertarung di atas ring,” tambahnya.

Pelatihnya, Freddie Roach, sedikit lebih terbuka.

“Saya benci mengatakannya, tapi ini bisa saja terjadi,” kata Roach, yang kemudian menambahkan bahwa keputusan pada akhirnya akan berada di tangan Pacquiao.

Pacquiao seharusnya melawan Errol Spence Jr. yang lebih berbahaya pada hari Sabtu, tetapi bintang Amerika itu merobek retinanya dan terlambat untuk kartunya, memungkinkan Ugas untuk mengisi kekosongan.

Spence telah mengatakan dia akan bersedia untuk melawan pemenang pertandingan dan pembuat odds telah memperkirakan bahwa itu adalah Pacquiao. Dengan kekalahan yang mengecewakan, pertarungan melawan Spence—atau pertarungan apa pun dalam hal ini—akan sulit dilakukan. Dan bahkan jika uang itu cukup untuk memikat nama besar—Pacquiao tetap menjadi daya tarik besar dalam olahraga ini—senator Filipina mungkin tidak lagi sanggup melakukannya.

“Terkadang Anda harus memikirkan respons tubuh Anda,” katanya. Pacquiao mengungkapkan bahwa kedua kakinya kram di awal ronde kedua.

“Saya tidak ingin menggunakan ini sebagai alasan tetapi sebelum saya bisa mengatasi kram bahkan untuk 12 ronde sekarang saya tidak bisa bergerak,” tambahnya.

Apa yang masih harus dilihat sekarang adalah bagaimana pertarungan akan mempengaruhi rencana politiknya.

Sementara Pacquiao belum membuat pengumuman terbuka, sudah menjadi rahasia umum bahwa dia mengincar pencalonan presiden dalam pemilihan nasional Filipina tahun depan.

“Saya ingin meninggalkan warisan untuk semua orang di dalam dan di luar ring. Saya bukan politik tapi saya pegawai negeri. Saya bahkan menghabiskan uang saya sendiri untuk membantu orang-orang,” kata Pacquiao.

“Saya ingin kembali ke Filipina, ada banyak hal yang ingin saya capai,” kata Pacquiao. “Saya ingin membantu orang-orang saya terutama sekarang dengan pandemi yang sedang terjadi. Itulah misi saya untuk menginspirasi orang-orang di dalam atau di luar ring.”

Selama satu hari pelatihan, Pacquiao bergegas kembali ke rumahnya di Los Angeles dari gym Wild Card untuk mengikuti kelas online untuk masternya di bidang Administrasi Publik. Dia tersenyum pada wartawan Filipina dan berkata: “Saya akan membuat yang tidak mungkin menjadi mungkin.”

Tetapi banyak dari pencalonannya untuk kepresidenan berlabuh pada kemenangan melawan Ugas pada hari Sabtu. Pengumuman dari pelana kemenangan akan menjadi cara yang sempurna untuk memulai upayanya untuk posisi tertinggi di negeri itu.

Kekalahan itu mungkin telah merusak ambisi presidennya. Pacquiao, bagaimanapun, mengatakan tidak ada yang terjadi pada pertarungan akan mempengaruhi keinginannya untuk membantu rekan senegaranya. Dia mengatakan akan mengumumkannya bulan depan.

Ugas mengaku bersyukur mendapat kesempatan masuk sebagai pengganti Spence.

“Saya berterima kasih padanya karena memberi saya kesempatan untuk melawannya malam ini. Dia adalah petarung dan legenda yang hebat,” katanya.

Dan untuk beberapa ronde pertama, dia tampak seperti petarung yang diliputi oleh cahaya terang Kota Sin.

Namun Pacquiao gagal memanfaatkannya. Meskipun keunggulannya dalam agresi, kombinasinya tetap terkendali dengan pukulan keras dari Ugas, yang perlahan-lahan melakukan pemanasan dan mulai mengambil kendali di ronde keempat.

Pukulan kuat pemain Kuba itu tidak hanya membuat Pacquiao mundur beberapa kali, tetapi juga mengurangi stamina pria Filipina itu.

“Pikiran dan hati saya 100 persen. Tapi kaki saya kencang dan sakit selama 12 ronde,” kata Pacquiao.

Ketegangan itu menghilangkan pantulan dan gerakan lateralnya yang terkenal. Dan dengan hilangnya pergeseran sisi-ke-sisi, begitu pula sudut-sudutnya. Pacquiao menghabiskan ronde terakhir dengan mencoba memberikan injury dari depan Ugas, yang dengan bijak menggunakan jab kuat dan counter akuratnya untuk menumpulkan setiap ledakan pemula dari Pacman, yang menghabiskan terlalu banyak waktu mencari celah yang tidak datang.

Ugas melemparkan 405 pukulan menurut CompuBox, mendarat 151. Pacquiao mengungguli Kuba dan meluncurkan 815 pukulan tetapi hanya terhubung 130 kali.

“Dia pantas menang malam ini. Saya melakukan yang terbaik tetapi itu tidak cukup baik,” kata Pacquiao.

Ketidakaktifannya selama lebih dari dua tahun—atau mungkin usia lanjut—terbukti dalam banyak hal yang tidak bisa dia lakukan lagi Sabtu lalu. Dan 17.438 penonton langsung bisa merasakannya juga.

Mereka berhenti meneriakkan “Manny, Manny” saat pertarungan berlangsung, sesuatu yang biasanya dilakukan penonton pro-Pacquiao ketika mereka merasakan Pacquiao akan melakukan pembunuhan. Sebaliknya, sorakan mereka terdengar lebih seperti dimaksudkan untuk menghibur petinju legendaris itu.

Jika pertarungan hari Sabtu menjadi yang terakhir baginya, Pacquiao dapat memiliki sedikit keluhan tentang kekalahan kedelapan dalam karirnya yang telah mencakup 72 pertarungan selama 26 tahun sejak 1995.

“Maaf saya kalah malam ini,” kata Pacquiao.

Ugas, peraih medali perunggu di Olimpiade Beijing 2008, memperbaiki rekornya menjadi 27-4.

“Sekarang rencananya adalah menyatukan gelar,” kata Ugas di atas ring melalui seorang penerjemah. “Semua orang bilang dia juara, sekarang mereka tahu siapa juara sebenarnya.”

—DENGAN LAPORAN DARI AFP

Baca Selanjutnya

Jangan sampai ketinggalan berita dan informasi terbaru.

Berlangganan INQUIRER As well as untuk mendapatkan akses ke The Philippine Everyday Inquirer & 70+ judul lainnya, bagikan hingga 5 gadget, dengarkan berita, unduh sedini 4 pagi & bagikan artikel di media sosial. Hubungi 896 6000.



Supply link

Please follow and like us: