SanIsidro

sanisidrocultura.org

Kembalinya Ronaldo ke Person United mengejutkan dunia sepak bola. Inilah alasannya


Dan, dia kembali. Mungkin sama menariknya dengan fakta bahwa Cristiano Ronaldo telah kembali ke Manchester United adalah bagaimana hal itu terjadi. Kembali pada bulan Mei, banyak dari kita berspekulasi tentang bagaimana itu bisa masuk akal.

Juventus tidak benar-benar menawarinya, tetapi dengan proyeksi kerugian lebih dari €300 juta selama dua tahun, mereka menjelaskan bahwa jika dia ingin pergi dan jika mereka menerima bayaran yang sama dengan nilai sisa diamortisasi (€ 28 juta … permainan sekarang milik akuntan sebanyak siapa pun), mereka tidak akan menghalangi jalannya. Dia memiliki satu tahun tersisa di kontraknya, memperpanjangnya akan sangat sulit dan klub ingin membangun kembali melalui pemuda.

– Guy United mengkonfirmasi kembalinya Ronaldo yang sensasional
– Ronaldo kembali di Manchester! Bagaimana media sosial bereaksi
– Ikon yang kembali ke tim yang membuat mereka terkenal

Sementara itu, Manchester United memiliki dana untuk mengontraknya — dan membayar upahnya yang besar dan kuat — dan Ole Gunnar Solskjaer menyukai gagasan pencetak gol veteran yang bisa menambah semangat serangan serta menjadi panutan bagi pemain muda. Sedemikian rupa sehingga klub telah menandatangani Edinson Cavani dengan kontrak satu tahun yang akan segera berakhir.

Jika Ronaldo ingin meninggalkan Juventus, Gentleman United adalah tujuan yang logis dan kepergian Cavani akan membantu mengimbangi sebagian gajinya (setidaknya sepertiga).

Kecuali itu tidak terjadi. Pada 10 Mei, United menggunakan opsi mereka untuk memberi Cavani satu tahun lagi, secara efektif menutup pintu pada langkah awal untuk Ronaldo … atau begitulah yang kami pikir. Karena, tiba-tiba, kami menemukan Ronaldo ingin pindah.

Ada petunjuk, meskipun mereka tidak mulai masuk sampai kurang dari dua minggu yang lalu. Edu Aguirre, seorang jurnalis yang sangat dekat dengan Ronaldo (sehingga feed Instagram-nya memuat foto-foto mereka saat liburan bersama) mengatakan bahwa Real Madrid ingin membawanya kembali. Ini memicu penolakan publik yang jarang melalui Twitter dari manajer mereka, Carlo Ancelotti, dan submitting panjang dari Ronaldo sendiri, di mana dia berbicara tentang betapa fokusnya dia dan bagaimana dia tidak bisa “membiarkan orang terus bermain-primary dengannya.” [his] nama.” (Berbicara tentang nama, dia menyebutkan nama timnya saat itu, Juventus, sebanyak nol kali.)

Kemudian, awal pekan ini, Genuine Madrid mengajukan tawaran €160 juta untuk Kylian Mbappe dari Paris St Germain dan, segera setelah itu, cerita mulai beredar yang menghubungkan Ronaldo untuk pindah ke Manchester Metropolis atau, berpotensi, ke PSG jika Mbappe ingin pindah. (Di PSG, dia tentu saja akan bekerja sama dengan Lionel Messi, yang setara dengan tim ganda Roger Federer-Rafael Nadal atau Magic Johnson bergabung dengan Larry Bird.)

Pada Kamis pagi, semuanya menjadi sangat nyata. Agen Ronaldo, Jorge Mendes, pergi ke Turin untuk memberi tahu Juventus bahwa Ronaldo ingin pergi, menambahkan bahwa dia hampir menyelesaikan kesepakatan dengan Manchester Town. Juventus menerima ini dan memutar garis bahwa mungkin pembangunan kembali akan datang satu tahun lebih awal. Mereka mengingatkan Mendes bahwa mereka akan membutuhkan tawaran € 28m dari Metropolis, dan dia mengatakan kepada mereka untuk mengharapkan tawaran dalam 24 jam ke depan. Mendes kemudian berharap pada Cessna dan terbang ke Paris, di mana ia menghabiskan sore itu.

Kami tidak tahu apakah dia bertemu dengan PSG begitu dia mendarat untuk melihat apakah itu pilihan, apakah mereka memutuskan untuk membiarkan Mbappe pergi. Mereka dengan sopan mengatakan Ronaldo tidak ada dalam rencana mereka, tetapi kemudian mereka juga mengatakan bahwa Mbappe tidak tersedia dan bahwa mereka tidak memiliki rencana untuk bernegosiasi dengan Authentic Madrid meskipun, pada saat itu, mereka sedang berbicara dengan klub Spanyol.

Ketika fakta berubah, rencana berubah dan Mendes, yang telah menjadi salah satu agen top dunia selama dua dekade, memahami hal ini lebih baik daripada kebanyakan orang. Dia melakukan perjalanan ke Paris untuk menutupi pangkalannya dan, pada hari Kamis, ketika dia menjangkau Manchester United, dia menutupi pangkalan lain. Ini bahkan ketika dia masih berhubungan dengan Manchester Metropolis dan menunggu mereka mengirim tawaran resmi ke Juventus.

Saat makan siang di Eropa pada hari Jumat, suasana telah berubah. Dalam konferensi persnya sebelum menghadapi Arsenal, manajer Guy City Pep Guardiola mengatakan: “Cristiano akan memutuskan di mana ingin bermain, bukan Manchester Town atau saya sendiri … saat ini tampaknya masih jauh.” Rasanya seperti pernyataan “ambil atau tinggalkan”. Mungkin halangannya melebihi biaya yang diminta Juventus untuk dibayar: menurut laporan, City tidak siap untuk menawar lebih dari €15 juta. Mungkin karena kontrak Ronaldo: di Juventus ia mendapatkan €31 juta setelah pajak, yang berarti £48,36 juta kotor ($66,5 juta) atau lebih dari £900,000 seminggu, hampir dua setengah kali lebih banyak dari orang lain di Leading. Liga.

Beberapa menit kemudian dan beberapa mil jauhnya, Ole Gunnar Solskjaer, manajer Manchester United, membuka pintu dalam tugas media pra-pertandingannya sendiri: “Saya tidak berpikir Cristiano akan meninggalkan Juventus. Jika dia ingin pindah dari Juventus, dia tahu kita di sini … mari kita lihat apa yang terjadi dengan Cristiano.”

bermain

:30

Manajer Manchester United Ole Gunnar Solskjaer menyarankan Cristiano Ronaldo akan kembali ketika berbicara dengan anak-anak pada April 2019.

Ketika seorang manajer membicarakan hal ini secara terbuka – terutama pria yang berhati-hati seperti Solskjaer – Anda tahu sesuatu akan segera terjadi. Dalam beberapa menit, Town memberi tahu media bahwa mereka keluar dari undian Ronaldo dan tentu saja, beberapa jam kemudian, Akun resmi United mentweet ini.

Akan ada waktu untuk menganalisis dan menilai apakah itu langkah yang tepat, untuk Cristiano dan untuk United, tetapi saat ini, Anda tercengang oleh mekanisme bagaimana hal itu terjadi.

Pertama dan terpenting adalah waktu itu sendiri. Mengapa Cristiano menunggu selama ini? Bukannya terjadi sesuatu dalam sepekan terakhir yang tiba-tiba membuat Ronaldo ingin hengkang dari Juventus. Situasi keuangan klub tidak tiba-tiba memburuk pada pertengahan Agustus. Ronaldo tidak tiba-tiba bertemu Max Allegri setelah dua tahun dan berpikir, “Tidak, saya tidak benar-benar ingin bermain untuk orang ini.” Bukannya Juve telah berjanji kepadanya bahwa mereka akan mendapatkan pemain pendukung bertabur bintang untuknya dan, sebagai hasilnya, dia ingin melompat: dia tahu betul bahwa, selain Manuel Locatelli, tidak akan ada pendatang baru yang signifikan.

Faktanya, rasanya seperti ini berkaitan dengan peluang di tempat lain seperti halnya dengan keinginan untuk pergi.

Hanya ada empat tujuan yang layak dalam hal siapa yang mampu membelinya: True Madrid, PSG, Guy Town dan Male United. Madrid ingin Mbappe, PSG ingin mempertahankan Mbappe. Mendes tahu bahwa sementara Mbappe sangat bagus, dia tidak bisa bermain untuk dua tim sekaligus dan siapa pun yang tidak mendaratkan Mbappe mungkin tertarik pada Ronaldo. Demikian pula, Man City, setelah kehilangan Harry Kane, adalah pilihan.

Guy United? Mereka ada di sana selama ini, dan fakta bahwa mereka tidak pindah untuknya lebih awal ketika itu mungkin lebih masuk akal, dari segi olahraga, tidak berarti banyak. Moi adalah bagian dari sepak bola dan, mungkin, mampu mencetak gol yang dikaitkan dengan City memainkan peran. Dan itulah bagian luar biasa lainnya dari kisah ini, karena Ronaldo bukanlah tipe pemain yang Anda harapkan untuk dibeli Anda mengharapkan dia dirayu dan dirayu oleh klub, Anda mengharapkan perang penawaran untuk perhatiannya. Sebagai gantinya, kami membuat Mendes pergi dari pintu ke pintu.

Ini adalah salah satu pemain terbesar dalam sejarah permainan. Dia mungkin berusia 36 tahun, tetapi dia mencetak lebih banyak gol liga musim lalu (29) daripada semua kecuali dua pemain (Robert Lewandowski, dengan 41 untuk Bayern Munich, dan Lionel Messi, dengan 30 untuk Barcelona) di Liga Lima Besar Eropa. Dan dia memenangkan Sepatu Emas di Kejuaraan Eropa bukan enam tahun yang lalu, tetapi enam minggu yang lalu. Siapa pun yang pernah bekerja dengannya — bahkan mereka yang tidak menyukainya — memuji kebugaran dan profesionalismenya.

Namun di sinilah kita. Dia akhirnya pindah hampir sebagai renungan, di minggu terakhir jendela transfer, dengan agennya bekerja 24/7.

Ini bukan kritik terhadap Ronaldo. Itu pertanda bahwa, bagi banyak klub, kenyataan (dari varietas pasca-COVID) menggigit. Agen yang pernah bisa memanipulasi klub dan pemain seolah-olah mereka adalah tentara mainan kecil di peta tidak bisa melakukannya semudah dulu.

– Panduan pemirsa ESPN+: LaLiga, Bundesliga, MLS, Piala FA, lainnya
– Streaming ESPN FC Setiap Hari di ESPN+ (khusus AS)
– Tidak punya ESPN? Dapatkan akses instan

Rekan saya Paolo Rental melontarkan gagasan bahwa mungkin zaman “kekuatan pemain” dan superstar yang selalu mendapatkan apa yang diinginkannya mungkin sudah berakhir, atau setidaknya ditunda. Lionel Messi ingin bertahan di Barcelona (dan, konon, mereka ingin mempertahankannya): dia tidak mendapatkan apa yang diinginkannya. Harry Kane ingin pindah dari Tottenham ke Person Metropolis: dia tidak mendapatkan apa yang diinginkannya. Gianluigi Donnarumma menginginkan kenaikan gaji besar-besaran dari Milan atau pindah ke Juventus: dia tidak mendapatkan apa yang diinginkannya dan sekarang mendukung Keylor Navas di PSG, menghasilkan sedikit lebih banyak dari yang ditawarkan oleh Milan.

Dan sekarang Ronaldo. Dia mendapatkan kepindahannya, ya, tetapi hanya pada akhir musim panas dan setelah beberapa upaya luar biasa dari agennya.

Mungkin berlebihan untuk menyarankan bahwa kita telah menjauh dari era megabintang individu yang mahakuasa. Yang mengatakan, Male Town memiliki banyak pemain hebat, tetapi tidak ada celebrity yang mendominasi (kecuali Anda menghitung Guardiola) dan mereka hampir memenangkan empat kali lipat musim lalu. Anda dapat membuat argumen serupa untuk Chelsea, memenangkan Liga Champions dengan pemain depan yang bergiliran, atau Liverpool, di mana sulit untuk menentukan individu yang menonjol. Atletico Madrid, tentu saja, memenangkan La Liga tanpa daftar A yang membawa mereka, dan jika Antonio Conte ada di sini, dia akan memberi tahu Anda bahwa Inter memenangkan Serie A melalui kekuatan kolektif (dan pelatihannya yang brilian, tentu saja).

Bagaimana dengan PSG-nya? Ya, mereka memang memiliki dua megabintang A-list di Neymar dan Mbappe, dan tidak, mereka tidak memenangkan liga. Apapun masalahnya dan tidak peduli upaya yang dilakukan, Ronaldo sekarang dapat, setelah 12 tahun, menulis lebih banyak bab dalam sejarah Manchester United.

.

Source connection

Please follow and like us: