SanIsidro

sanisidrocultura.org

Kecewa menjaring emas Camacho-Quinn dalam lari gawang 100m


TOKYO — Jasmine Camacho-Quinn dari Puerto Rico mengungguli petenis Amerika Keni Harrison dalam lari gawang 100 meter putri Senin, membuat Amerika Serikat keluar dari kolom kemenangan pada pertemuan lintasan Olimpiade untuk sesi berikutnya.

Camacho-Quinn finis dalam 12,37 detik untuk kemenangan ,15 detik — ledakan dalam balapan yang begitu singkat — atas pemegang rekor dunia, Harrison. Megan Tapper dari Jamaika finis ketiga.

Puerto Rico, wilayah AS yang bersaing di bawah benderanya sendiri di Olimpiade, memiliki satu medali emas trek lebih banyak daripada tim terdalam di Olimpiade saat pertemuan mendekati titik tengahnya.

Waktu terbaik Camacho-Quinn datang ke Olimpiade adalah 12,38. Dia berlari 12,26 di semifinal yang menempati urutan keempat dalam daftar sepanjang masa.

Harrison adalah yang pertama dalam daftar sepanjang masa itu. Rekor dunianya adalah 12.2.

Penumpukan tanda itu pada tahun 2016 berjalan dengan canggung. Dia selesai keempat di uji coba Olimpiade dan ditolak perjalanan ke Rio de Janeiro. Beberapa minggu kemudian, dia melakukan perjalanan ke London dan memecahkan rekor dunia, lalu kembali ke rumah untuk menyaksikan Amerika menyapu medali Olimpiade.

Tak satu pun dari orang Amerika itu, Brianna Rollins-McNeal, Nia Ali atau Kristi Castlin, berada di Tokyo, tetapi ini terasa seperti sebuah peristiwa bagi AS untuk akhirnya memutuskan rangkaian tanpa medali emasnya.

Mereka telah memenangkan tiga dari empat rintangan 100 meter putri terakhir di Olimpiade, termasuk kejutan 2008 oleh Dawn Harper setelah semua make-up diarahkan ke Lolo Jones.

Itu berbicara tentang kedalaman rintangan Amerika.

Ternyata, Puerto Rico juga memanfaatkan bakat itu. Camacho-Quinn, yang saudaranya, Robert, bermain di NFL, lahir di Carolina Selatan dan kuliah di Kentucky. Dia memenuhi syarat untuk mencalonkan diri untuk Puerto Rico karena dari sanalah ibunya berasal.

Dalam lompat jauh putra, Miltiadis Tentoglou dari Yunani mengalahkan Juan Miguel Echevarria dari Kuba untuk medali emas dengan lompatan kemenangan pada upaya terakhir.

8,41 meter Tentoglou di babak terakhir menyamai rekor terbaik Echevarria tetapi dia menang dalam hitungan mundur karena dia memiliki lompatan terbaik berikutnya yang lebih baik.

Echevarria, melompat terakhir, kehilangan ritme saat berlari dan berhenti di depan papan, berlutut di tanah dan menabrak landasan dengan tangannya.

Linked Push berkontribusi pada laporan ini.

.

Resource backlink

Please follow and like us: