SanIsidro

sanisidrocultura.org

Ilkin hebat Steelers, 63, meninggal setelah melawan ALS


PITTSBURGH — Mantan tekel ofensif Pittsburgh Steelers dan penyiar lama Tunch Ilkin meninggal pada Sabtu, tim mengkonfirmasi. Dia berusia 63 tahun.

Ilkin, yang mengungkapkan bahwa ia telah didiagnosis dengan ALS (amyotrophic lateral sclerosis, juga dikenal sebagai penyakit Lou Gehrig) pada Oktober 2020, baru-baru ini dirawat di rumah sakit karena pneumonia.

Dia mengumumkan pada bulan Juni bahwa dia pensiun dari tugas penyiaran Steelers untuk fokus pada perawatannya.

Seorang gelandang Pro Bowl dua kali, Ilkin diumumkan sebagai bagian dari kelas 2021 beranggotakan empat orang yang akan dilantik di Steelers’ Corridor of Honor akhir tahun ini.

“Kami berduka atas meninggalnya Tunch Ilkin. Dia adalah seorang pria beriman yang mendedikasikan seluruh hidupnya untuk menjadi seorang Kristen yang taat dan pria keluarga,” kata presiden Steelers Artwork Rooney II dalam sebuah pernyataan. “Semangatnya terhadap permainan sepak bola terlihat jelas dalam kehidupan sehari-harinya. Sebagai pemain, ia berjuang melewati masa-masa sulit saat tertembak dan cedera, tetapi terus memberikan pengaruh sebagai pemimpin lini ofensif kami dan membuat dua pemain Professional Mangkuk.”

Ilkin bermain untuk Steelers 1980-92 dan kemudian bergabung kembali dengan tim di stan siaran selama 23 tahun sebagai analis warna.

“Hari ini kami kehilangan sosok yang luar biasa dengan meninggalnya Tunch Ilkin,” kata pelatih Steelers, Mike Tomlin . tweeted. “Tunch itu istimewa, seseorang yang memengaruhi semua orang yang berhubungan dengannya, termasuk saya sendiri. Dia mencintai keluarganya, menjalankan imannya, dan melayani orang lain adalah hasratnya. Doa saya untuk keluarganya.”

Pokok di Pittsburgh dan komunitas Steelers, Ilkin, pemain NFL pertama yang lahir di Turki, sangat terlibat dalam gerejanya, The Bible Chapel, South Hills, dan menjadi sukarelawan di Light of Existence Rescue Mission.

“Setelah karir bermainnya, Tunch terus membuat dampak di komunitas kami dalam banyak hal,” bunyi pernyataan Rooney. “Usaha dan dedikasinya pada Cahaya Kehidupan tak tertandingi, dan keinginannya untuk selalu membantu orang lain membuat semua orang menghargainya.”

Ilkin adalah perlengkapan di fasilitas pelatihan tim selama musim, menyaring masuk dan keluar dari ruang ganti untuk berbicara dengan para pemain. Energi dan antusiasmenya terhadap organisasi dan permainan sangat menular.

“Hari ini kami kehilangan banyak orang, tetapi Tuhan mendapatkan malaikat yang luar biasa,” kata Cam Heyward, pemain bertahan Steelers saat ini di Instagram. “Cinta, keyakinan, keterusterangan, dan kekuatanmu akan dikenang selamanya. Aku cukup beruntung bisa berbicara dan mengenalmu. Semoga tenang saudaraku.”

Setelah prognosis ALS Ilkin, kota Pittsburgh mengakui 21 Desember 2020 sebagai Hari Tunch Ilkin.

Ilkin meninggalkan seorang istri, Karen, dan anak-anak Tanner, Natalie dan Clay dari pernikahannya dengan istri pertamanya, Sharon, yang meninggal pada 2012 setelah bertahun-tahun hidup dengan kanker payudara.

Involved Push berkontribusi pada laporan ini.

.

Supply connection

Please follow and like us: