SanIsidro

sanisidrocultura.org

FSU QB McKenzie Milton membuktikan dia bisa melakukan lebih dari sekedar bermain lagi — dia bisa menang


TALLAHASSEE, Florida — Hampir satu jam setelah McKenzie Milton bermain di pertandingan pertamanya dalam lebih dari 1.000 hari, sekelompok kecil anggota keluarga dan teman-teman menunggunya di tempat parkir di luar fasilitas sepak bola Negara Bagian Florida pada Minggu larut malam. , hanya diterangi oleh lampu dari lapangan latihan tetangga.

Milton akhirnya muncul, dengan alat pijat portabel di tangan, dan berjalan menuju keluarganya. Dia memeluk saudaranya Michael. Kemudian, dia melihat ayahnya.

“Selamat Ulang Tahun, Ayah,” kata Milton, matanya berlinang air mata. “Aku mencintaimu.”

Berikutnya adalah Dr. Bruce Levy, salah satu ahli bedah ortopedi yang membantu Milton kembali ke lapangan. “Ini adalah pekerjaan Anda di luar sana, Dok!” Milton memberitahunya.

Satu per satu, Milton memeluk semua orang yang menunggu sampai hampir jam 1 pagi untuk melihatnya — sebagian dari sekitar 70 orang yang keluar untuk melihatnya bersiap untuk Seminole.

Mereka kagum pada comeback ajaib yang sekarang telah selesai.

Milton, 34 bulan pulih dari cedera parah yang hampir memaksa kaki kanannya diamputasi, turun dari bangku cadangan dan bermain seolah-olah dia tidak melewatkan waktu sama sekali — melakukan 5-for-7 selama 48 yard untuk memimpin Florida Condition kembali dari defisit 10 poin dan memaksa perpanjangan waktu melawan favorit Notre Dame sebelum Seminole kalah 41-38. Meskipun akhir yang memilukan, ada optimisme di udara, sesuatu yang telah hilang akhir-akhir ini di Negara Bagian Florida. Itu karena apa yang dilihat penggemar dan orang lain di depan mereka.

“Itu emosional, nyata. Saya terus berpikir, ‘Apakah ini benar-benar terjadi?'” kata Levy, salah satu ahli bedah ortopedi yang membantu Milton kembali ke lapangan setelah quarterback menderita kerusakan arteri dan saraf di kaki kanannya, lutut terkilir. dan ligamen robek dalam pertandingan pada 23 November 2018.

Levy datang ke Tallahassee bersama seluruh keluarganya. Dia harus berada di sini. Lagi pula, dia berjanji kepada Milton bahwa dia akan berada di sana secara langsung ketika dia bermain lagi. Levy memperingatkannya sejak awal bahwa tidak mungkin bermain sepak bola karena cederanya sangat parah.

“Kami melakukan percakapan itu pada hari pertama saya bertemu dengannya,” kenang Levy. “Saya berkata, ‘Bahkan jika Anda secara ajaib kembali dan melakukan apa yang belum pernah dilakukan siapa pun sebelumnya, Anda harus bertanya pada diri sendiri, apakah Anda mau?’ Apa yang menakjubkan adalah tidak pernah ada tanda-tanda keraguan. Dia berkata, ‘Dok, saya tahu saya bermain sepak bola lagi. Saya hanya tahu itu.'”

Levy menjelaskan bahwa dia hanya satu dari banyak yang berperan dalam comeback, daftar ahli bedah di Tampa yang menyelamatkan kaki Milton pada malam cedera, tim ahli bedah yang bekerja dengan Levy di Mayo Clinic di Minnesota, dan Milton’s dokter dan pelatih di UCF, di mana quarterback menghabiskan lima tahun sebelum pindah ke Negara Bagian Florida.

Pada tahun 2019, ketika infeksi parah mengancam kaki Milton untuk kedua kalinya, ahli bedah ortopedi UCF Dr. Michael Jablonski dan para dokter di Tampa datang untuk menyelamatkan sekali lagi. Sementara itu, kepala pelatih sepak bola UCF Mary Vander Heiden memimpin rehabilitasi harian Milton selama dua tahun, bahkan pergi ke rumahnya untuk melakukan latihan ketika Milton tidak ingin pergi ke fasilitas tersebut.

Jablonski dan Vander Heiden juga berada di Tallahassee. Vander Heiden mungkin memiliki pemandangan terbaik Minggu malam, saat dia menunggu di pinggir lapangan berharap saat itu tiba.

Milton menghabiskan offseason terakhir ini di kompetisi quarterback, percaya dia cukup baik untuk memulai lagi, satu-satunya alasan dia meninggalkan UCF. Meskipun Jordan Travis mendapat anggukan awal melawan Notre Dame, Milton tetap siap, sering mengenakan helmnya di pinggir lapangan, mungkin pesan bawah sadar kepada staf pelatih untuk memberinya kesempatan.

Ketika Travis kehilangan helmnya karena pukulan keras di kuarter keempat, staf tidak punya pilihan. Travis harus keluar untuk bermain. Di degree klub di mana keluarga Milton dan 70 teman mereka berkumpul bersama, mereka menyaksikan dengan antisipasi yang menegangkan saat No. 10 berlari ke lapangan untuk bersorak riuh dengan sisa waktu 8:48. Ayahnya, Mark, dan ibunya, Teresa, tahu putra mereka siap untuk ini.

McKenzie Milton mengambil snap dan menembakkan anak panah 22 lawn ke Ja’Khi Douglas. Kerumunan meletus. Negara Bagian Florida bisa saja mengembalikan Travis ke dalam permainan, tetapi Milton tetap bertahan sepanjang perjalanan. Tujuh permainan kemudian, Florida Point out mencetak gol dan Milton merayakannya dengan rekan satu timnya, seperti yang selalu terjadi.

“Banyak orang tidak tahu posisi itu dan apa yang bertanggung jawab untuk pergi ke sana dan bersiap untuk mengeksekusi pada tingkat yang sama,” kata pelatih Negara Bagian Florida Mike Norvell. “McKenzie melakukannya dan melakukannya pada amount yang sangat tinggi. Sangat mengesankan untuk dilihat.”

Vander Heiden dan Levy hanya fokus pada kaki kanan Milton, yang memakai penyangga besar, memastikan gerakannya terlihat bagus dan dengan gugup mengawasi saat dia menerima pukulan atau dipecat.

Milton kembali untuk travel berikutnya, sebagai Seminole membuntuti oleh 3 dengan 4:09 tersisa.

Seorang teman keluarga menoleh ke ayah Milton dan berkata, “Mungkin kita akan mengalahkan Rudy Notre Dame.”

Itu hampir terjadi. Meskipun upaya McKenzie, tidak ada kemenangan comeback. Tapi kembalinya itu sendiri adalah sebuah kemenangan: Untuk Milton dan Florida Point out, dan UCF dan sepak bola perguruan tinggi, semua orang yang terlibat dalam kepulangannya dan para pendukung yang telah dia sentuh di seluruh negeri, dari Orlando, Florida, ke negara asalnya, Hawaii. Kepulangannya akan ditampilkan dalam jurnal olahraga dan medis untuk tahun-tahun mendatang.

“Dia tidak pernah ragu, dan itu adalah hal yang paling penting,” kata Mark Milton. “Kami tidak pernah berhenti mendorongnya untuk mewujudkan mimpi apa pun yang dia miliki. Kami menyuruhnya untuk mengejarnya.”

Tekad itu tidak mudah didapat. Levy menggambarkan rasa sakit fisik yang harus ditanggung Milton hanya untuk mencapai rentang gerak penuh di lututnya, sesuatu yang harus dilakukan sebelum quarterback bisa dibersihkan untuk kembali. “Saya tidak memiliki pasien dengan jenis cedera ini yang telah saya rekonstruksi yang memiliki gerakan mendekati penuh,” kata Levy.

Ketika Levy melihat foto Milton menyentuh pantatnya, menyelesaikan tugas, dia hanya tersenyum. Di setiap belokan, Milton telah menerbangkan setiap tolok ukur.

“Aku ingat hari ketika kita membersihkannya [last year] dan saya melihat setiap laporan, dari lompat tiga kali, lompatan silang, ketinggian vertikal, pengujian isokinetik — semua yang dapat Anda bayangkan kami menguji atlet untuk kembali, “kata Levy. “Dia tidak hanya lulus, dia lulus dengan terbang warna. [They were] angka yang luar biasa, dan saya berkata kepadanya, ‘Saya tidak punya alasan untuk menahan Anda. Anda telah melakukan semua yang kami minta Anda lakukan. Sekarang tinggal masalah apakah Anda ingin melakukan ini?'”

Bangsa melihat mengapa Milton ingin Minggu malam. Karena dia pandai dalam hal itu. Karena dia tahu bagaimana membuat drama. Karena dia tahu bagaimana membuat para pemain di sekitarnya menjadi lebih baik. Karena dia memiliki api kompetitif yang menular. Karena dia memiliki kemauan yang kuat, hati yang kuat dan pikiran yang kuat. Karena dia seorang pemenang.

Itu mungkin tidak tercermin di papan skor, tetapi semua orang di dalam Stadion Doak Campbell melihatnya. Seperti yang dikatakan seorang penggemar, “Kami hanya perlu bermain Milton lebih banyak.”

Milton mengatakan dia hanya bersyukur dia bermain, titik. Dia tidak tahu apakah dia akan terlibat dalam permainan, dan begitu pula orang tuanya. Mungkin itu sebabnya dia tidak punya waktu untuk memproses emosinya. “Saya hanya merasa seperti itu tiga tahun lalu dan saya hanya bermain bola,” katanya.

Apa yang terjadi selanjutnya terserah pelatihnya. Florida Condition, yang memiliki waktu seminggu untuk mempersiapkan pertandingan berikutnya melawan musuh FCS Jacksonville State pada hari Sabtu, tidak menjawab pertanyaan tentang siapa yang akan memulai sebagai quarterback.

Tapi pertanyaan-pertanyaan itu bisa menunggu hari lain. Yang terbesar — “Bisakah Milton bermain lagi?” — dijawab hari Minggu.

Dia bisa melakukan lebih dari sekadar bermain. Dia bisa menang.

.

Source website link

Please follow and like us: