SanIsidro

sanisidrocultura.org

Dressel established WR Ledecky mendominasi 800 gratis


TOKYO — Perenang Caeleb Dressel cukup tak terkalahkan ketika dia memiliki jalur untuk dirinya sendiri.

Tapi beri dia defisit lebih dari 8 detik?

Yah, itu terlalu banyak untuk diatasi bahkan oleh perenang terhebat di dunia dengan dua putaran di kolam.

Pada pagi hari dengan emosi yang campur aduk dan balapan yang kacau di Tokyo Aquatics Centre, Dressel mencetak rekor dunia dalam nomor 100 meter gaya kupu-kupu, tetapi pada dasarnya gagal bahkan sebelum ia terjun ke kolam renang pada estafet campuran yang baru pada hari Sabtu.

Jadi, pergilah peluangnya untuk bergabung dengan klub yang sangat eksklusif. Usahanya untuk memenangkan enam medali emas berantakan dengan bencana estafet AS lainnya. Amerika terlalu jauh di belakang dalam gaya ganti campuran 4×100 meter ketika perenang top rated mereka mengambil alih, jadi yang terbaik yang bisa dilakukan Dressel adalah membawa AS ke posisi kelima dalam acara yang menampilkan dua pria dan dua wanita di setiap tim. Inggris menetapkan rekor dunia untuk memenangkan emas.

“Tempat kelima tidak dapat diterima untuk United states Swimming,” kata Dressel. “Itu menyengat.”

Itu adalah capper yang mengecewakan untuk pagi emas bagi Amerika, yang bintang renang terbesarnya naik ke puncak podium medali.

Setelah Dressel memenangkan medali emas ketiganya, Katie Ledecky menutup program Olimpiadenya yang melelahkan dengan kemenangan ketiga berturut-turut di nomor 800 gaya bebas.

Ledecky didorong keras oleh saingan Australia Ariarne Titmus, tetapi petenis Amerika itu bertahan dalam perlombaan yang belum pernah dia kalahkan sejak 2010.

Ledecky selesai dengan dua emas, dua perak dan finis kelima di Olimpiade Tokyo – tidak sesukses dia lima tahun lalu di Rio de Janeiro, tapi tidak buruk sama sekali.

Ledecky menjadi perenang wanita pertama yang merebut enam medali emas individu dalam karirnya dengan satu lagi gelar Olimpiade di 800 gratis, menang dengan waktu 8 menit, 12,57 detik.

Titmus menutup dengan kuat untuk merebut perak di 8:13.83, sedangkan perunggu pergi ke Italia Simona Quadarella di 8:18.35.

“Aku bisa melihatnya sepanjang jalan,” kata Ledecky tentang Titmus. “Saya mencoba untuk mengawasinya dan mencoba sedikit demi sedikit setiap 50. Saya tahu dia hanya akan bersembunyi di sana sepanjang waktu.”

Ledecky kehilangan dua pertarungan individu pertamanya dengan Titmus, tetapi akhirnya mengalahkan Terminator dalam pertarungan terakhir mereka.

“Saya tahu saya harus memiliki sedikit celah,” kata Ledecky, “karena jika kami bersaing ketat di 100 terakhir, saya tahu dia memiliki penyelesaian itu.”

Dressel memimpin dari awal dengan cepat dan menahan pukulan Kristof Milak dari Hungaria dalam waktu 49,45 detik, memecahkan rekor 49,50 yang ditetapkan petenis Amerika itu di kejuaraan dunia 2019.

Milak, pemenang fly 200, mendapatkan perak dengan 49,68 terik. Perunggu jatuh ke tangan Noe Ponti dari Swiss.

Ketika dia melihat “WR” di samping namanya, Dressel tersenyum dan bergandengan tangan dengan Milak di jalur di sebelahnya. Mereka mengangkat tangan mereka bersama-sama sebelum Dressel melenturkan lengan kirinya dan memompanya ke udara.

“Dia akan mengeluarkan saya dari pekerjaan suatu hari nanti, jadi saya hanya mencoba bertahan selama saya bisa,” kata Dressel. “Kristof mengeksekusi dengan sempurna. Kami berdua berenang persis seperti yang kami butuhkan.”

Para wanita Australia menambahkan emas lain.

Kaylee McKeown menyelesaikan sapuan nomor gaya punggung dengan kemenangan dalam gaya kupu-kupu 200. Waktu kemenangannya adalah 2:04.68.

Perak jatuh ke tangan Kylie Masse dari Kanada pada 2:05.42, dengan Australia lainnya, Emily Seebohm, merebut perunggu pada 2:06.17.

Rhyan White dan Phoebe Bacon dari Amerika finis keempat dan kelima.

Ini adalah Olimpiade besar bagi para wanita Australia. Mereka telah memenangkan enam dari tujuh medali emas tim mereka di kolam renang.

Dalam kekecewaan lain untuk Amerika, Simone Manuel gagal maju ke remaining 500 gratis, satu-satunya acara individu dalam permainan ini.

Wanita kulit hitam Amerika pertama yang memenangkan medali emas renang individu mencatat waktu terbaik ke-11 di semifinal dan tersingkir, menutup tahun percobaan di mana dia didiagnosis dengan sindrom overtraining.

Dressel melaju dengan mudah di semifinal gaya bebas putra dengan waktu final teratas (21,42).

Campuran medley adalah cerita lain.

Untuk kedua kalinya di Olimpiade ini, AS gagal memenangkan medali estafet, bergabung dengan finis keempat di gaya bebas 4×200 putra. Sebelum Tokyo, Amerika tidak pernah gagal finis di tiga besar estafet Olimpiade yang mereka ikuti.

Orang Amerika mencoba strategi yang berbeda dari orang lain, dengan Dressel di gaya bebas sementara tujuh tim lainnya semuanya ditutup dengan seorang wanita.

Orang-orang Amerika itu goyah ketika Lydia Jacoby – satu-satunya wanita yang berenang dengan gaya dada – kacamatanya terlepas saat menyelam ke dalam air.

Pemain berusia 17 tahun itu berjuang untuk menyelesaikan pada 1:05.09, kacamatanya menjuntai dari mulutnya saat sisa lapangan menjauh.

“Saya tidak pernah benar-benar mengalami hal itu sebelumnya,” kata Jacoby, yang memakai satu topi sementara kebanyakan perenang memakai dua untuk mencegah masalah seperti itu. “Saya benar-benar sedikit panik. Giliran saya adalah tempat yang paling sulit karena saya tidak bisa melihat tembok.”

Rekan satu timnya memuji usahanya.

“Siapa pun yang berenang dengan kacamata di mulutnya seperti dia [knows] dia melakukannya dengan luar biasa,” kata Ryan Murphy, yang mengambil gaya punggung pembuka.

Ketika Torri Huske yang berusia 18 tahun mengoper ke Dressel setelah kaki kupu-kupu, Amerika berada 8,01 detik di belakang pemimpin dan di tempat terakhir.

Dressel dengan marah mencoba memotong celah besar itu. Kaki 46,99-nya lebih baik daripada waktu kemenangannya di nomor 100 individu bebas, tetapi itu tidak cukup untuk mengejar semua tim di depannya.

“Semua orang berenang sebaik mungkin pada saat itu,” kata Dressel. “Kami dikalahkan oleh tim yang lebih baik.”

Tim Inggris Kathleen Dawson, Adam Peaty, James Person dan Anna Hopkin merebut emas dengan rekor dunia 3:37,58. Perak diraih China dengan waktu 3:38.86, sedangkan Australia merebut perunggu dengan waktu 3:38.95.

Dressel menyentuh di 3:40.58, juga finis di belakang Italia.

Dia berharap untuk menyapu bersih enam nomornya, yang akan membuatnya menjadi perenang keempat dan atlet kelima secara keseluruhan yang memenangkan enam medali emas di satu Olimpiade.

Ikon renang Michael Phelps melakukannya dua kali, merebut enam medali emas di Olimpiade Athena 2004 sebelum membuat rekor dengan delapan medali emas di Beijing empat tahun kemudian.

Untuk Dressel, yang memiliki dua balapan lagi di hari terakhir renang, lima emas sekarang adalah yang terbaik yang bisa dia lakukan.

.

Resource website link

Please follow and like us: