SanIsidro

sanisidrocultura.org

Djokovic tidak merenungkan sejarah dengan pencarian Grand Slam yang belum selesai


Novak Djokovic dari Serbia bereaksi setelah memenangkan split point melawan Alexander Zverev dari Jerman pada established kelima pertandingan semifinal AS Terbuka 2021 di USTA Billie Jean King Nationwide Tennis Centre. Robert Deutsch-Usa HARI INI Olahraga

Satu pertandingan dari menyelesaikan Grand Slam tunggal putra tahun kalender pertama dalam 52 tahun, Novak Djokovic tidak terlalu terburu-buru dengan membicarakannya.

Djokovic mengalahkan juara Olimpiade Tokyo Alexander Zverev 4-6, 6-2, 6-4, 4-6, 6-2 pada Jumat untuk mencapai final AS Terbuka, di mana ia akan menghadapi unggulan kedua dari Rusia Daniil Medvedev dengan sejarah tenis dipertaruhkan.

“Saya tahu semua orang ingin berbicara tentang sejarah,” kata Djokovic. “Saya hanya mencoba untuk mengunci apa yang saya tahu bekerja untuk saya.”

Petenis nomor satu dunia Djokovic akan berusaha menyelesaikan kalender Slam pertama sejak Rod Laver pada 1969 dan hanya keempat setelah Laver pada 1962 dan Don Budge pada 1938.

Legenda Australia Laver, 83, berada di tribun penonton untuk menyaksikan Djokovic melanjutkan pencariannya akan sejarah.

Tapi tugas masih belum selesai, jadi pembicaraan tampaknya terlalu dini bagi Djokovic.

“Kenapa aku harus bahagia? Tugasnya belum selesai,” katanya. “Itu adalah sikap yang saya miliki.”

Bintang Serbia berusia 34 tahun itu mengincar gelar AS Terbuka keempatnya dan trofi Grand Slam ke-21 sepanjang kariernya, yang akan memberinya keunggulan satu kali atas Roger Federer dan Rafael Nadal, keduanya absen karena cedera.

Djokovic mempertahankan rutinitasnya yang biasa di antara pertandingan.

“Saya fokus pada pemulihan, kalibrasi semua sistem, mendapatkan energi crucial itu,” katanya.

Djokovic, yang akan menjadi juara AS Terbuka tertua sejak Ken Rosewall pada usia 35 tahun 1970, juga bangga mengasah permainannya dengan sempurna.

“Saya tahu apa kekuatan saya. Saya tetap berpegang pada mereka,” kata Djokovic. “Saya telah bekerja selama bertahun-tahun untuk menyempurnakan permainan saya sehingga permainan saya benar-benar tidak memiliki kekurangan.

“Setiap pemain memiliki beberapa kelemahan dalam permainannya. Selalu ada sesuatu yang bisa Anda tingkatkan. Saya ingin memiliki permainan serba bisa selengkap mungkin sehingga ketika saya memainkan seseorang, saya dapat menyesuaikan diri di permukaan apa pun.

“Saya bisa tampil dengan gaya permainan yang berbeda. Saya secara taktis dapat menerapkan permainan yang saya butuhkan untuk pertandingan tertentu untuk menang.

“Selama bertahun-tahun, bekerja untuk menyempurnakan permainan benar-benar membantu saya menjadi sangat mudah beradaptasi dengan permainan siapa pun dan ke permukaan apa pun.”

Djokovic telah menekankan keserbagunaan dalam latihan untuk mengembangkan permainannya dan bermanfaat bagi tubuhnya untuk kebugaran dan pertempuran dengan Father Time.

“Pekerjaan saya di lapangan dan juga kebugaran, selalu didasarkan pada perhatian yang sama pada setiap aspek kemampuan fisik saya, apakah itu kekuatan, fleksibilitas, kelincahan, kecepatan,” kata Djokovic.

“Saya selalu ingin memiliki segalanya pada tingkat yang memuaskan sehingga saya selalu dapat menemukan elemen yang saya butuhkan pada saat itu.”

Semakin lama semakin baik

Dia tidak keberatan pergi lima established dengan rival yang lebih muda, yakin kebugaran mereka dengan goyah sebelum dia melakukannya.

“Saya suka bermain most effective-of-5, terutama melawan pemain yang lebih muda,” katanya. “Saya pikir pengalaman berada di panggung besar berkali-kali memang membantu. Secara fisik saya merasa bugar seperti siapa pun di luar sana. Jadi saya bisa pergi jauh.

“Semakin lama pertandingan berjalan, saya merasa tidak ada masalah. Saya pikir saya memiliki peluang yang lebih baik.”

Ditanya bagaimana dia ingin dikenang, Djokovic mengatakan dia berharap menjadi sosok yang menginspirasi di lapangan dan menghargainya.

“Saya ingin orang-orang, terutama rekan-rekan saya, sesama pemain tenis, untuk mengingat saya sebagai seseorang yang pertama-tama meninggalkan hatinya di lapangan dan telah menginspirasi mungkin para pemain untuk menjadi lebih baik dan untuk meningkatkan dan lebih percaya pada diri mereka sendiri,” kata Djokovic.

“Juga seseorang yang benar-benar mencoba untuk menghayati nilai-nilai kehidupan yang sebenarnya: menghormati dan bersyukur, menghargai momen, menghargai fakta bahwa saya memainkan olahraga yang benar-benar saya sukai.”

Dapatkan berita olahraga terpanas langsung ke kotak masuk Anda

Baca Selanjutnya

Jangan sampai ketinggalan berita dan informasi terbaru.

Berlangganan INQUIRER Moreover untuk mendapatkan akses ke The Philippine Each day Inquirer & 70+ judul lainnya, bagikan hingga 5 gadget, dengarkan berita, unduh sedini 4 pagi & bagikan artikel di media sosial. Hubungi 896 6000.



Resource url

Please follow and like us: