SanIsidro

sanisidrocultura.org

Djokovic meraih kalender Slam pertama sejak 1969 di ultimate AS Terbuka


Novak Djokovic dari Serbia bereaksi setelah memenangkan crack position melawan Alexander Zverev dari Jerman (tidak digambarkan) pada set kelima pada hari kedua belas turnamen tenis AS Terbuka 2021 di USTA Billie Jean King Countrywide Tennis Centre. Kredit Wajib: Robert Deutsch-United states Today Sports activities

Novak Djokovic, yang membuat kasusnya untuk dianggap sebagai pemain terbesar dalam sejarah tenis, merebut gelar Grand Slam tunggal putra tahun kalender pertama sejak 1969 di ultimate AS Terbuka hari Minggu.

Petenis peringkat satu dunia Serbia berusia 34 tahun itu menghadapi peringkat kedua Rusia Daniil Medvedev di Stadion Arthur Ashe dalam pertandingan terbesar dalam kariernya yang telah memberinya 20 trofi Slam.

“Saya akan memperlakukan pertandingan ini sebagai pertandingan terakhir saya karena ini bisa dibilang salah satu yang paling penting dalam karir saya,” kata Djokovic.

“Ini akan menjadi pertarungan melawan pria lain yang telah dalam performa luar biasa… Saya tahu apa yang menanti saya.”

Djokovic akan mencoba untuk menyelesaikan sapuan pertama gelar AS, Australia dan Prancis Terbuka dan Wimbledon di tahun yang sama sejak Rod Laver mengelola prestasi itu 52 tahun lalu.

“Kegembiraan ada di sana,” kata Djokovic. “Motivasi ada di sana, tidak diragukan lagi. Mungkin lebih dari sebelumnya. Tapi aku punya satu lagi untuk pergi.”

Legenda Australia berusia 83 tahun, Laver, akan berada di tribun penonton untuk melihat apakah Djokovic dapat menyelesaikan Slam keempat dalam sejarah putra setelah petenis Amerika Don Budge pada tahun 1938 dan Laver pada tahun 1962 dan 1969.

“Pasti dia akan merasakan sedikit tekanan tentang hal itu,” kata Medvedev. “Dari sisi lain, itulah yang akan membuatnya menjadi lebih baik di saat-saat sulit.”

One terakhir Slam secara keseluruhan adalah oleh Steffi Graf pada tahun 1988.

Djokovic juga akan mengejar gelar AS Terbuka keempatnya setelah 2011, 2015 dan 2018.

Sebuah kemenangan akan memberinya 21 gelar utama dan untuk pertama kalinya menempatkannya di puncak pengejaran Slam sepanjang masa, bergerak satu di depan rekor yang dia bagikan dengan Roger Federer dan Rafael Nadal.

Djokovic, 20-10 di last Slam, memimpin Medvedev 5-3 dalam persaingan karir mereka. Medvedev, 25, mengincar gelar Slam pertamanya.

“Saya yakin dia akan memberikan segalanya untuk memenangkan Slam pertamanya,” kata Djokovic. “Di sisi lain, saya akan memberikan semua yang saya miliki untuk memenangkan pertandingan ini.”

‘Nyalakan api’

Medvedev, runner-up AS Terbuka 2019, kehilangan satu-satunya closing Slam lainnya dari Djokovic pada Februari di Australia Terbuka.

“Saya selalu memberikan yang terbaik, tetapi saya merasa seperti tidak meninggalkan hati saya di lapangan di Melbourne. Ada sesuatu yang tidak muncul di pertandingan ini.

“Itulah yang akan saya coba lakukan pada Arthur Ashe. Tidak peduli skornya, saya hanya akan meningkatkan semangat dan mencoba melakukan yang terbaik.”

Djokovic, finalis AS Terbuka tertua sejak Andre Agassi pada usia 35 tahun 2005, akan menjadi juara AS Terbuka tertua sejak Ken Rosewall pada usia 35 tahun 1970.

Djokovic telah memenangkan 27 pertandingan Slam berturut-turut, tiga kali kalah dari rekor beruntun sepanjang masanya dari tahun 2015 dan 2016, ketika ia memenangkan keempat gelar utama berturut-turut.

“Mungkin semua pertandingan besar yang saya menangkan, gelar besar selama bertahun-tahun, telah membangun aura di sekitar saya bahwa para pemain tahu ada semangat yang tidak pernah mati dengan saya, terutama ketika saya bermain Grand Slam,” kata Djokovic. “Mereka tahu bahwa sampai tembakan terakhir, segalanya bisa berbalik.”

Juara Olimpiade Alexander Zverev, yang mengalahkan Djokovic di semifinal Tokyo tetapi kalah darinya di semifinal AS Terbuka, melihat Djokovic menyelesaikan Slam.

“Ini bagus untuk olahraga ini,” kata Zverev. “Tidak ada yang mengira siapa pun akan melakukannya lagi, apa yang dilakukan Rod Laver. Untuk melihat dia memiliki kesempatan pada hari Minggu – saya percaya bahwa dia akan melakukannya – itu bagus.”

‘Terbaik sepanjang masa’

Unggulan keempat Jerman itu akan berhadapan dengan Djokovic dalam pertanyaan terbesar sepanjang masa.

“Jika Anda melihat statistik, jika Anda melihat permainan murni aksi tenis, dia adalah yang terhebat sepanjang masa. Tidak ada seorang pun di sana bersamanya,” kata Zverev.

“Sebagian besar minggu nomor satu dunia, sebagian besar gelar Grasp, kemungkinan besar akan menjadi Grand Slam paling banyak di penghujung hari. Dan dia memiliki peluang untuk memenangkan keempatnya di tahun yang sama. Bagaimana Anda bersaing dengan itu? ”

Zverev melihat Djokovic melakukan apa pun untuk menambah sejarah itu pada hari Minggu.

“Dia memainkan tenis terbaik saat dia membutuhkannya, yang tidak dilakukan banyak pemain. Itu sebabnya dia nomor satu dunia,” kata Zverev.

“Secara psychological dia adalah pemain terbaik yang pernah memainkan permainan. Secara mental, di saat-saat paling penting, saya lebih suka bermain melawan orang lain selain dia.”

CERITA TERKAIT

Dapatkan berita olahraga terpanas langsung ke kotak masuk Anda

Baca Selanjutnya

Jangan sampai ketinggalan berita dan informasi terbaru.

Berlangganan INQUIRER Moreover untuk mendapatkan akses ke The Philippine Every day Inquirer & 70+ judul lainnya, bagikan hingga 5 gadget, dengarkan berita, unduh sedini 4 pagi & bagikan artikel di media sosial. Hubungi 896 6000.



Resource link

Please follow and like us: