SanIsidro

sanisidrocultura.org

Dipaksa untuk mendapatkan kembali tembakan gelar yang sah, Zamboanga menderita kekalahan kontroversial


Image COURTESY A person CHAMPIONSHIP

Rasa sakit karena kekalahan, dari akhir kampanye yang tiba-tiba, masih terasa ketika Denice Zamboanga secara digital menjawab pertanyaan wartawan pada Sabtu tengah malam dari kamar hotelnya di Singapura.

“Saya tidak bisa berkata-kata sekarang,” katanya.

Penantang peringkat teratas dibuat untuk menjalankan tantangan di Grand Prix Atomweight hanya untuk menantang juara Angela Lee, hak istimewa yang sudah dia dapatkan di akhir tahun 2020 tetapi hilang bukan karena kesalahannya—Lee hiatus karena dia hamil.

Zamboanga menerima tantangan tersebut tetapi kalah dengan cara yang kontroversial dari pemain Korea Search engine marketing See Ham, salah satu striker paling mematikan di Asia, dalam kartu Empower yang semuanya perempuan di Singapore Indoor Stadium Jumat malam.

“Jika mereka dapat meninjau [the] bertarung dan mereka dapat memutuskan kembali siapa yang benar-benar menang, itu akan sangat bagus,” kata pria Filipina berusia 24 tahun itu, suaranya bergetar.

Zamboanga kalah dari Search engine marketing melalui keputusan split meskipun menunjukkan penampilan yang tegas di semua ronde, menembak untuk satu takedown demi satu dan bahkan menghubungkan beberapa serangan tajam.

Tapi semua itu—bersama dengan double leg takedown yang tegas—tidak meyakinkan dua dari tiga juri tentang pertarungan tersebut.

“Bagi saya, saya benar-benar melakukan yang terbaik—dan segalanya. Bahkan jika kalian (laki-laki) meninjau pertarungan, dia tidak melakukan apa-apa,” kata Zamboanga.

“Saya memiliki kendali. Saya bahkan mengambil (pergi) pukulannya. Saya masih tidak percaya,” tambahnya.

Hasilnya mengangkat alis di media sosial juga, dengan beberapa juru tulis pertarungan asing bahkan memberikan pertarungan kepada Zamboanga, yang memasuki bentrokan dengan rekor professional 8- yang tak bernoda.

Namun, tidak ada keraguan dalam pikiran Seo bahwa dia memenangkan kontes.

“Saya benar-benar tidak mengerti mengapa ini menimbulkan kontroversi,” kata jagoan Korea itu dengan bantuan seorang penerjemah.

“Lihat saja wajah kami,” katanya mengacu pada luka di dahi Zamboanga. “Wajah berbicara hasilnya.”

Kriteria juri

Perlu dicatat, bagaimanapun, bahwa luka di Zamboanga adalah hasil dari benturan kepala yang tidak disengaja dan bukan apa pun yang ditimbulkan oleh Search engine marketing.

Promosi Asia menggunakan aturan seni bela diri world wide, yang menilai pertarungan secara keseluruhan, sebagai lawan dari juri yang menilai pertarungan secara ronde. Kriteria juri One adalah sebagai berikut: hampir KO, kerusakan, serangan dan kontrol tanah, dengan takedown dan agresi yang paling ringan.

“Menurut pendapat saya, saya pikir dia (Zamboanga) harus pergi dan mempelajari aturannya terlebih dahulu,” kata Search engine optimization.

“Karena jika dia tahu aturannya dari awal hingga akhir, saya yakin dia akan setuju saya memenangkan pertarungan,” tambahnya.

Chatri Sityodtong, ONE’s founder dan head honcho yang biasanya dengan cepat membagikan pemikiran pascapertarungannya di Fb, belum mengomentari kontes tersebut.

Dapat diingat bahwa Sityodtong juga menerapkan aturan world-wide selama pertandingan perebutan gelar kelas terbang ketiga antara Geje Eustaquio dari Crew Lakay dan Adriano Moraes pada Januari 2019.

reaksi lee

“Saya membuat Geje memenangkan pertarungan yang sangat dekat sampai saat Adriano mengunci lututnya,” tulisnya dalam postingan yang panjang. “Adriano memenangkan pertarungan di lutut itu (karena sisa pertarungan sangat dekat). Jika Anda melihat kriteria di atas, hampir KO atau penyerahan adalah kriteria yang paling penting (selain KO atau penyerahan yang sebenarnya).”

Lee diharapkan memantau pertarungan dengan cermat. Dia, bagaimanapun, bukan orang yang menambahkan garam ke luka Zamboanga meskipun sejarah mereka berbicara sampah.

“Inilah mengapa penting untuk selalu menghabisi lawan dan tidak pernah menyerahkannya di tangan juri,” tulis Lee di Instagram.

Menariknya, itu adalah kutipan yang hampir sama persis dari Zamboanga, yang tetap berharap bahwa celah di ikat pinggang masih akan menghampirinya.

Zamboanga diharapkan segera kembali ke Thailand, tempat injaknya saat ini, dan menjalani karantina wajib. Tapi isolasi adalah yang terjauh dari pikirannya.

“Saya akan menghabiskan karantina dengan makan banyak donat,” katanya.

Ketika ditanya tentang seberapa cepat dia berharap untuk kembali ke lingkaran One, penduduk asli Kota Quezon itu berkata, “besok.”

Sebelumnya malam itu, Jackie Buntan dari Filipina-Amerika meraih kemenangan pro ketiganya secara beruntun di ajang Muay Thai dengan mengalahkan Daniela Lopez.

Sementara itu, Xiong Jing Nan mempertahankan gelar kelas jeraminya dengan penampilan satu sisi melawan juara dunia jiujitsu multi-waktu Michelle Nicolini.

Baca Selanjutnya

Jangan sampai ketinggalan berita dan informasi terbaru.

Berlangganan INQUIRER Plus untuk mendapatkan akses ke The Philippine Each day Inquirer & 70+ judul lainnya, bagikan hingga 5 gadget, dengarkan berita, unduh sedini 4 pagi & bagikan artikel di media sosial. Hubungi 896 6000.



Supply url

Please follow and like us: