SanIsidro

sanisidrocultura.org

Di hari istirahatnya, Pacquiao pergi ke health club untuk menyempurnakan rutinitas pertandingan melawan Ugas


Manny Pacquiao berlatih dengan pelatih Freddie Roach di gymnasium Wild Card pada hari liburnya. —FOTO KONTRIBUSI

Manny Pacquiao melakukan peregangan, pantulan, dan kotak bayangan pada hari Jumat di Wild Card Fitness center dengan 40 orang yang hadir—semuanya dites negatif untuk virus corona sebelum memasuki space pelatihan.

Satu jam kemudian, semua kamera diminta dimatikan saat dia dan Freddie Roach mengerjakan sarung tangan. Mereka tampaknya memoles urutan tertentu, sesuatu yang melibatkan kombinasi lemparan, meluncur ke samping dan menarik hasil tangkapan besar pada akhirnya.

Sang grasp dan murid—yang berperang tak terhitung jumlahnya bersama-sama di atas ring selama beberapa dekade sekarang—melakukan rutinitas selama delapan ronde penuh. Seringkali, Pacquiao akan meminta maaf setiap kali pukulan salah mendarat di dada empuk Roach.

Dan untuk berpikir bahwa ikon cincin Filipina tidak seharusnya ada di sini.

“Ini seharusnya menjadi hari libur saya Saya baru saja mampir,” kata celebrity global berusia 42 tahun itu. “Jadi saya memutuskan itu hanya latihan ringan untuk hari ini.”

Anda dapat membayangkan seperti apa hari pelatihan reguler itu.

Dan ada alasan mengapa Pacquiao menarik semua pemberhentian untuk lawan yang menurut sedikit orang bisa melakukan kesalahan.

Gaya membaca

“Dia (Yordenis Ugas) adalah seorang Olympian. Dia memenangkan perunggu. Dia akan berlatih keras saat ini,” kata Pacquiao tentang lawannya dari Kuba untuk gelar kelas welter tremendous World Boxing Affiliation pada 21 Agustus di Las Vegas.

Dia bilang dia bisa menonton rekaman Ugas: “Saya hanya melihat sekilas dan membaca [his style] segera.”

Pacquiao jelas bermurah hati tentang peringkat Ugas sebagai lawan dan peluangnya untuk menang mengingat keunggulan besar dalam standing dan resume.

Roach sedikit lebih langsung dalam mengukur Kuba.

“Untuk lawan ini (Ugas) saya kira apa yang dilakukan Manny secara alami dibuat untuk orang ini,” kata pelatih Corridor of Fame. “Dia agak lambat. Dan siapa pun yang memperlambat langkah di Manny berada dalam masalah.”

Namun, hanya ada satu hal yang menjadi perhatiannya.

“Dia (Ugas) suka melakukan household run,” kata Roach. “Dan dia memiliki pukulan overhand kanan yang besar.” Namun Pacquiao terlihat siap untuk laga tersebut.

“Dia siap, dia bisa bertarung besok,” kata pelatih kekuatan dan pengkondisiannya Justin Fortune. “Ini, uh, malang bagi Ugas … Ketika dia harus memberi tahu [Pacquiao] untuk bekerja lebih keras, di situlah dia harus berhenti. Tapi anak-anak menyuruhnya untuk melambat.”

Bermain aman

Sementara itu, Pacquiao tidak akan berada di sisi ring ketika salah satu anak buahnya, John Riel Casimero, mempertaruhkan gelar kelas bantam Organisasi Tinju Dunia melawan Guillermo Rigondeaux pada hari Sabtu.

“Kami tidak bisa mengambil risiko, ada terlalu banyak orang di luar sana,” kata pelatih lain Marvin Samodio merujuk pada pandemi COVID-19 yang sedang berlangsung.

Tim Pacquiao telah menerapkan langkah-langkah kesehatan yang sangat ketat untuk menjaga keamanan bagi juara delapan divisi itu.

Sebuah kru medis didirikan di sebelah health club. Tugasnya adalah melakukan tes COVID-19 setiap hari untuk semua orang di sekitar Pacquiao dan mereka yang masuk ke ruang pelatihan untuk menyaksikan petinju itu bekerja. Para kru juga menawarkan vaksin kepada siapa saja yang membutuhkannya.

Baca Selanjutnya

Jangan sampai ketinggalan berita dan informasi terbaru.

Berlangganan INQUIRER Plus untuk mendapatkan akses ke The Philippine Day by day Inquirer & 70+ judul lainnya, bagikan hingga 5 gadget, dengarkan berita, unduh sedini 4 pagi & bagikan artikel di media sosial. Hubungi 896 6000.

Untuk umpan balik, keluhan, atau pertanyaan, hubungi kami.



Supply connection

Please follow and like us: