SanIsidro

sanisidrocultura.org

Carlos Alcaraz seharusnya sebagus ini — tidak secepat ini


NEW YORK — Dua hari setelah memperkenalkan dirinya kepada para penggemar tenis, Carlos Alcaraz tampil di depan penonton berkapasitas lebih dari 8.000 orang di stadion Grandstand untuk pertandingan putaran keempatnya di AS Terbuka, Minggu. Bahkan dengan ancaman hujan yang membayangi, ada desas-desus yang terdengar tentang sensasi berusia 18 tahun itu.

“Vamos, Carlos!” teriak salah satu penggemar.

“Kudengar dia adalah Rafa berikutnya,” kata yang lain kepada teman-temannya.

Tiga setengah jam lima set kemudian, Alcaraz kembali menang — bangkit dari ketertinggalan satu established memasuki established keempat melawan Peter Gojowczyk — untuk menjadi pemain termuda yang melaju ke perempat closing turnamen di Open up Zaman. Itu hanya pertandingan lima set ketiga dalam karir Alcaraz dan yang kedua dalam waktu kurang dari 48 jam. Mereka yang hadir bersorak riuh untuk setiap poinnya dan sering meneriakkannya saat istirahat.

Alcaraz menjadi roti bakar New York pada hari Jumat menyusul kemenangannya yang mengecewakan atas unggulan No. 3 Stefanos Tsitsipas di Arthur Ashe Stadium, tetapi orang dalam tenis telah lama mengetahui tentang permainan kuat Alcaraz dan potensi yang tak terbatas. Bagi mereka, mencapai minggu kedua jurusan bukanlah kejutan.

Seharusnya tidak secepat ini.

“Saya tidak menyangka akan bermain di perempat ultimate di sini,” kata Alcaraz, Minggu.

Kemudian lagi, dia tidak asing dengan perbedaan “termuda” atau “termuda sejak”, karena resumenya yang berkembang pesat penuh dengan penghargaan seperti itu. Selanjutnya, Alcaraz akan menghadapi unggulan 12 Felix Auger-Aliassime pada hari Selasa dengan kesempatan untuk mencapai semifinal — dan menunjukkan kepada lebih banyak orang apa yang ditemukan Tsitsipas untuk dirinya sendiri.

“Dia bisa menjadi penantang gelar Grand Slam,” kata Tsitsipas setelah pertandingan mereka. “Dia memiliki permainan untuk berada di sana.”


Alcaraz tumbuh mengidolakan rekan senegaranya Spanyol Rafael Nadal, dan tingkah laku perayaannya di lapangan sering menunjukkan kemiripan yang luar biasa. Tapi itu bekerja sama dengan bintang tenis besar Spanyol lainnya yang membantu mendorong Alcaraz ke tahap tertinggi olahraga.

Pada 2018, ia mulai bekerja dengan Juan Carlos Ferrero, mantan juara dunia No. 1 dan Prancis Terbuka 2003, yang tetap menjadi pelatihnya. Alcaraz menjadi pro pada tahun yang sama. Ferrero segera mengenali bakat anak didiknya yang masih muda tetapi tahu bahwa dia harus menemukan cara untuk mengendalikan kekuatannya dan memaksimalkan agresinya.

“Sejak saya bertemu dengannya ketika dia berusia 14, 15, saya tahu potensinya, tentang levelnya,” kata Ferrero, Sabtu. “Tapi yang pasti untuk menjadi agresif itu, Anda harus mengendalikan diri dan mampu mengatur semua tembakan yang Anda miliki tentang agresivitas yang dia miliki. Itu tidak mudah, karena terkadang, Anda tahu, banyak muncul di pikiran Anda. ide untuk memukul bola, dan Anda harus mencoba untuk tidak menggabungkan semua hal itu untuk tidak bermain sebagai rencana.

“Jadi, Carlos mulai mengatur semua hal ini di lapangan. Di luar lapangan, dia masih berusia 18 tahun, dan dia harus lebih dewasa, mengendalikan emosinya di sana dan mengontrol kapan dia harus bermain dengan 100 persen kemampuannya. potensi atau ketika dia harus menggunakan 80 persen atau terkadang bermain dengan lebih banyak putaran atau lebih datar. Jadi, dia sedang dalam perjalanan untuk memesan semua hal semacam ini, tapi saya pikir dia dalam cara yang baik untuk melakukannya.”

Alcaraz sering terlihat melihat — atau berteriak atau mengepalkan tinjunya dengan gembira — ke arah Ferrero saat dia berada di lapangan. Dan karena Ferrero telah membantu membawa karir Alcaraz dari amount yang lebih rendah ke level saat ini, kebutuhan akan validasinya mungkin masuk akal.

Alcaraz memenangkan gelar ITF Futures pertamanya saat berusia 16 tahun pada Juli 2019 lalu membuka tahun 2020 dengan gelar berturut-turut dari tur yang sama. Kesuksesannya di awal musim membuatnya mendapatkan wild card di Rio Open up pada Februari.

Dalam pertandingan tingkat tur ATP pertamanya di ajang tersebut, ia mengalahkan mantan petenis peringkat 17 dunia Albert Ramos-Vinolas dalam pertarungan sengit yang berlangsung selama 3 jam 36 menit. Alcaraz menjadi pemain termuda yang memenangkan pertandingan dalam tur sejak 2013 dan yang pertama melakukannya dari mereka yang lahir pada 2003. Bahkan dengan penangguhan tur hanya beberapa minggu kemudian karena pandemi, Alcaraz menemukan cara untuk menaikkan peringkatnya sebesar 350 tempat pada akhir tahun — melompat dari No. 491 ke No. 136.

Dia memenangkan tiga gelar Challenger setelah restart dan dinobatkan sebagai Pendatang Baru ATP Tahun Ini.

Alcaraz menghadapi Nadal di babak kedua Madrid Terbuka pada Mei 2021. Alcaraz kalah 6-1, 6-2, tetapi membuat juara mayor 20 kali itu terkesan dalam pertemuan pertama mereka.

“Ketika Anda membuat salad dan memasukkan bahan ke dalam salad, dia memiliki banyak bahan untuk menjadi pemain hebat,” kata Nadal. “Itulah yang utama. Kemudian, tentu saja, tidak ada yang mudah. ​​Anda akan menghadapi lawan besar di depan. Maksudku, tidak ada yang mudah dalam hidup ini.

“Menjadi[ing] salah satu pemain terbaik di dunia dan berjuang untuk gelar yang paling penting adalah sesuatu yang sangat sulit, tapi saya benar-benar percaya bahwa dia salah satu orang yang bisa melakukannya.”

Alcaraz memenangkan gelar ATP pertamanya di Kroasia Terbuka pada Juli dengan keputusan 6-2, 6-2 atas mantan pemain prime-10 Richard Gasquet di last. Dengan kemenangan tersebut, ia menjadi titlist termuda dalam tur sejak Kei Nishikori pada 2008.

Remaja itu mengatakan kepada ESPN pada bulan Desember bahwa tujuannya untuk musim baru adalah untuk membuat undian utama di semua jurusan dan menembus 50 besar. Dia telah melakukan keduanya – dan kemudian beberapa.

Dia mencapai babak kedua di Australia Terbuka dan Wimbledon dan mencapai babak 32 besar di Roland Garros. Saat ini peringkat No 55, kemenangannya atas Tsitsipas mendorong Alcaraz ke peringkat diproyeksikan No 50, dan dia diharapkan naik ke No 38 setelah kemenangan hari Minggu.

Kemenangan di perempat ultimate akan menempatkan Alcaraz di posisi 30 besar.

Sementara Brad Gilbert, mantan peringkat 4 dunia dan analis ESPN, sangat akrab dengan permainan Alcaraz memasuki AS Terbuka, bahkan dia terkejut dengan apa yang dia lihat di babak ketiga atas Tsitsipas.

“Saya tidak tahu dia bisa memukul sebesar itu,” kata Gilbert. “Saya pikir yang paling mengejutkan saya adalah bagaimana dia menghancurkan bola dari kedua sisi selama empat pertandingan pertama pertandingan itu. Dia benar-benar menghancurkan bola.

“Saya tidak berpikir dia bisa melakukan servis di atas 126, 127 [mph], tapi dia melakukan popping 134. Dia melakukan banyak pukulan forehand lebih dari 100 mil per jam. Saya tidak tahu dia bisa melakukan itu. Sangat menyenangkan untuk menyaksikan secara langsung.”

Alcaraz berada di posisi yang tidak biasa menjadi favorit pada hari Minggu melawan Gojowczyk, kualifikasi 32 tahun dari Jerman. Alcaraz mengatakan itu tidak mengubah cara dia mempersiapkan diri untuk pertandingan, tetapi dia terkadang kesulitan — dia melakukan servis untuk set pertama saat kedudukan 5-4 tetapi dipatahkan dan kemudian kalah empat activity berturut-turut — dan dia sangat tidak konsisten sepanjang pertandingan. Tapi saat yang paling penting, di established terakhir, dia dominan. Dia tidak kalah dalam video game penentuan dan memenangkan pertandingan 5-7, 6-1, 5-7, 6-2, 6-.

Sementara dia melemparkan raketnya dan jatuh ke tanah — di mana dia berbaring dengan tangan menutupi wajahnya — setelah mengalahkan Tsitsipas, kali ini Alcaraz lebih siap, lebih siap, untuk saat ini. Dia membungkuk sedikit dan dengan gembira menjabat tangannya, dan dia kemudian memberikan ciuman ke kerumunan dan berpose untuk selfie dengan penggemar. Dia mengatakan setelah itu dia hanya senang telah maju.

“Saya sangat senang berada di minggu kedua pertama saya di [a] Grand Slam,” kata Alcaraz. “Ini luar biasa bagi saya. Ini adalah mimpi yang menjadi kenyataan.”

Pada hari Selasa, dia akan kembali ke peran yang tidak diunggulkan, meskipun sekarang jauh lebih sedikit daripada di babak ketiga untuk pertandingan melawan Auger-Aliassime. Alcaraz belum pernah bertanding melawan pemain Kanada berusia 21 tahun, yang juga sedang mengincar penampilan semifinal pertamanya.

Alcaraz adalah anak kedua dari dua remaja yang melaju ke babak delapan besar pada Minggu, setelah Leylah Fernandez, 19, mengalahkan Angelique Kerber dalam undian putri, dengan Emma Raducanu, 18, bermain untuk memperebutkan satu tempat pada Senin. Dengan kesuksesan mereka — dan sejumlah pemain muda lainnya seperti Auger-Aliassime dan juara mayor sebelumnya Bianca Andreescu, 21, dan Iga Swiatek, 20, yang keduanya tetap berada di undian putri – sepertinya tenis masa depan telah tiba.

Dan tidak peduli apa yang terjadi di perempat remaining atau seterusnya, Alcaraz telah membuat banyak orang percaya selama perjalanannya yang luar biasa di AS Terbuka.

“Dia datang seperti kereta barang,” kata Gilbert. “Saya tidak ingin mengatakan, ‘Oh, dia akan memenangkan ini atau itu,’ tetapi saya akan mengatakan ini: Jika dia adalah saham, saya akan memberi peringkat ‘beli’ padanya.

“Hal yang hebat adalah dia memiliki pelatih yang sangat bagus, dan ini semua tentang menjadi lebih baik. Terus tingkatkan permainan dan pergerakannya, teruslah menjadi lebih kuat. Tidak diragukan lagi dia memiliki potensi untuk menjadi pemain prime-5 dan jelas bisa menjadi pemain imbang. lebih baik.”

.

Source website link

Please follow and like us: