SanIsidro

sanisidrocultura.org

Carlo Paalam menerima perak yang akan membawa keluarganya keluar dari kemiskinan untuk selamanya


Petenis Filipina Carlo Paalam merayakan medali peraknya saat upacara penyerahan medali untuk pertandingan remaining tinju nomor terbang (48-52kg) putra pada Olimpiade Tokyo 2020 di Kokugikan Arena di Tokyo pada 7 Agustus 2021. (Foto oleh Luis ROBAYO / POOL / AFP)

Dari sebuah gubuk yang ditambal di dekat tempat pembuangan sampah, dari dinding darurat yang terbuat dari kaleng-kaleng yang diratakan, Carlo Paalam muncul untuk memegang medali mengilap yang peraknya yang dipoles langsung membuatnya akrab.

“Ini melambangkan hidup saya,” kata Paalam, suaranya pecah saat dia menarik kesejajaran antara kisah hidupnya dan medali yang dia dapatkan setelah membungkuk kepada Galal Yafai dari Inggris di final divisi flyweight tinju pria di Olimpiade Tokyo di sini.

Sebuah knockdown ronde pertama yang dilakukan di akhir kombinasi tiga pukulan menjadi kunci kemenangan bagi Yafai yang licik, yang menumpulkan serangan balik Paalam dengan memotong ring menjadi ruang kecil dan sempit yang memberi sedikit ruang bagi pemain Filipina itu untuk melakukan serangan yang jauh lebih serius. kerusakan.

Kampanye PH bersejarah

“Ini hari besar bagi saya,” kata Yafai. “Menjadi juara Olimpiade adalah sesuatu yang selalu saya impikan. Saya kewalahan.”

Paalam dengan demikian mengakhiri kampanye bersejarah negara itu di Olimpiade Musim Panas tahun ini bukan dengan medali yang dia harapkan, tetapi medali yang mencerminkan perjalanan yang dia ambil dari kemelaratan hidup dari sampah orang lain.

“Saya berasal dari pemulung, berjualan sisa-sisa sampah. [This medal] melambangkan hidupku karena ini berasal dari gadget yang rusak. [This medal] berasal dari sampah. Itu berasal dari sampah … dan itu memiliki hubungan dengan hidup saya.”

Hubungan itu terletak pada fakta bahwa menurut Proyek Medali Tokyo, medali yang diberikan kepada para pemenang di Olimpiade didaur ulang dari gadget elektronik lama seperti smartphone dan notebook.

Kaki spageti

Menggali jauh ke dalam semua yang dia miliki, Paalam tampak seperti dia akan berakhir dengan penemuan yang lebih bersinar.

Menancapkan hak yang kuat di kepala petinju Inggris itu, Paalam memiliki sekelompok kecil pendukung yang terdiri dari anggota delegasi Filipina di sini dengan gemuruh apresiasi di awal pertarungan.

Tapi Yafai, mengulur waktu, menemukan celah yang dia butuhkan dan melepaskan pukulan kidal rutin 1-2, jab dan mendarat lurus dengan sempurna ke lutut Paalam sebelum hook lanjutan menempatkan pemain Filipina itu di atas kanvas.

“Saya cukup terkejut,” kata Yafai setelah mencetak knockdown. “Saya tahu itu akan memenangkan putaran saya. Tapi dia petarung yang hebat untuk bangkit dan memiliki tekad tersulit untuk menang setelah dijatuhkan.”

Kehidupan telah menjatuhkan petarung berusia 23 tahun itu jauh lebih keras sebelumnya. Sebagai seorang anak, Paalam akan pulang tanpa uang sepeser pun setelah berjam-jam mencari-cari sisa makanan. Itu berarti malam-malam ketika dia akan tidur dalam keadaan lapar. Tapi Paalam akan bangun setiap pagi dan berkeliling lagi.

Dia segera bangkit setelah knockdown ini juga, dan pindah ke gigi yang lebih tinggi, tahu dia akan bertarung dari sudut dari sana.

“Saya benar-benar memberikan yang terbaik setelah knockdown,” kata Paalam. “Anda melihat bagaimana saya bertarung di sana. Saya tahu hati orang Filipina selalu bertarung.”

Dan Paalam melakukan cukup banyak di ronde pertama untuk mengurangi kerusakan knockdown dengan melanjutkan agresi dan tingkat kerja yang dia tunjukkan sebelum dia jatuh. Dia kalah dalam semua kartu penilaian juri di babak itu dengan skor 10-9, hasil terbaik yang bisa dia harapkan setelah jatuh.

Itu memberinya dua putaran untuk menebus poin yang hilang. Dan Paalam pergi bekerja.

Tetapi untuk tim tinju Filipina yang telah maju ke babak medali dan menghasilkan dua medali perak dan satu perunggu dengan bertarung dalam pertempuran strategis berdasarkan laporan kepanduan yang tepat dan terperinci, sudut Filipinalah yang kali ini ditemukan.

Yafai menumpulkan kekuatan Paalam dengan memberinya sedikit ruang untuk menciptakan momentum bagi strategi masuk dan keluarnya.

“Dia benar-benar ingin memotong saya,” kata Paalam. “Tidak peduli apa yang saya lakukan, dia akan memotong saya. Dan saya tahu dia lelah dan saya tahu dia juga mengalami kesulitan melawan saya.”

“Itu pertarungan yang bagus,” kata Yafai. “Saya pikir Carlo adalah petarung yang hebat, tentu saja. Saya mencoba untuk memimpin lebih awal dan saya berhasil mengejarnya dan menjatuhkannya di ronde pertama. Dan saya hanya ingin mempertahankan keunggulan itu.”

Yafai menyelesaikan pekerjaan di detik, mengendalikan pertarungan untuk menghasilkan hanya satu kartu di antara lima hakim.

Paalam mencoba membalikkan hasil di ronde ketiga tetapi pada saat itu, ia membutuhkan ronde dominan yang dibubuhi knockdown—atau bahkan knockout.

Dia tidak bisa mendapatkan keduanya, dan memenangkan semua kartu juri di sana tidaklah cukup.

Pada akhirnya, hasilnya tidak pernah diragukan. Emasnya telah hilang—untuk saat ini.

“Jika saya tidak jatuh, saya mungkin mendapatkan emas,” kata Paalam.

Tetapi perak itu masih lebih dari cukup untuk mengangkat Paalam dan keluarganya keluar dari kemiskinan. Sebagai seorang anak, Paalam berjuang untuk sebotol Coke dan untuk hadiah murah sebesar P120. Dia diharapkan mendapatkan rejeki nomplok kali ini, setidaknya P17 juta dalam bentuk insentif tunai.

“Ini akan mengubah hidup saya,” kata Paalam.

Baca Selanjutnya

Jangan sampai ketinggalan berita dan informasi terbaru.

Berlangganan INQUIRER Furthermore untuk mendapatkan akses ke The Philippine Everyday Inquirer & 70+ judul lainnya, bagikan hingga 5 gadget, dengarkan berita, unduh sedini 4 pagi & bagikan artikel di media sosial. Hubungi 896 6000.



Supply connection

Please follow and like us: