SanIsidro

sanisidrocultura.org

Bola basket wanita AS selangkah lebih dekat ke medali emas Olimpiade ketujuh berturut-turut


Tim bola basket wanita Amerika Serikat datang ke Olimpiade dengan satu misi: medali emas ketujuh berturut-turut. Daftarnya berkisar dari lima kali Olympians Sue Bird dan Diana Taurasi hingga enam pemain yang bersaing di Pertandingan Musim Panas pertama mereka. Sejauh ini, beberapa pemula telah menjadi kontributor besar. Dan dalam kemenangan semifinal 79-59 Jumat atas Serbia, semua orang harus bermain.

Sekarang ada satu ujian terakhir: final Olimpiade hari Sabtu (10:30 ET), melawan Jepang. Akankah saraf menjadi berbeda sekarang, atau apakah orang Amerika pindah ke cruise command?

Dengan hadiah besar sedekat ini, mungkin ada sedikit lebih banyak kegugupan, terutama bagi mereka yang belum pernah naik podium Olimpiade sebelumnya. Namun dalam kemenangan perempat closing atas Australia dan kemenangan hari Jumat, para wanita AS meningkatkan segalanya, terutama pertahanan mereka.

Konon, mereka memiliki beberapa penyimpangan pelanggaran yang akan membuat pelatih Dawn Staley dan para pemain tetap waspada, karena mereka belum melewati garis finis.

“Saya pikir sejak kami memasuki babak sistem gugur, kami datang ke setiap pertandingan dengan sedikit lebih fokus,” kata Hen. “Jadi, Anda melihat hasilnya. Dan sebagian besar dimulai dari sisi bertahan, dan kami hanya membawanya ke sisi ofensif.

“Seperti biasa, dengan Bola Basket AS, ketika kami berkumpul, kami mencoba untuk berada di jalur di mana kami menjadi lebih baik dan lebih baik setiap hari dalam perjalanan. Saya masih berpikir ada degree lain yang bisa kami capai, dan saya harap itu apa yang terjadi di [the gold-medal game].”

Berikut adalah melihat apa yang menonjol di semifinal dan apa yang akan kita lihat di closing.

Lebih banyak pemain terlihat percaya diri

A’ja Wilson telah menjadi salah satu pemain terbaik di turnamen dan sama sekali tidak terlihat seperti pemain pertama Olimpiade. Dia akan bermain untuk emas pada ulang tahunnya yang ke 25, yang bisa membuatnya sangat tak terlupakan.

Orang Amerika tidak membutuhkan banyak dari Wilson pada hari Jumat dia hanya memiliki sembilan poin, pertama kalinya di Tokyo dia tidak mencetak angka ganda. Tapi dia bermain hanya di bawah 18 menit melawan Serbia, setelah berada di lapangan hanya 15:45 vs Australia. Jadi Wilson akan sangat segar untuk final.

Pengatur waktu pertama lainnya, guard Chelsea Gray, melangkah maju lagi Jumat, dengan 14 poin dari 5-dari-6 tembakan dari lapangan. Itu adalah hasil skor terbaiknya di Olimpiade dan datang setelah penampilan delapan aid di perempat remaining.

Fowl bercanda sebelum para wanita AS pergi ke Jepang bahwa agak lucu menyebut seseorang seperti Grey sebagai “pemula” Olimpiade. Dia telah berada di WNBA selama tujuh musim, telah memenangkan gelar liga dan telah banyak bermain di luar negeri. Namun, ini adalah turnamen Olimpiade pertama Grey, dan itu tidak seperti yang lainnya. Bahwa pemain seperti Wilson dan Gray terlihat bagus untuk masuk ke last adalah kabar baik bagi Amerika.

Apakah kita mengatakan pertahanan cukup kali?

Para wanita AS terus mengulangi dalam waktu pelatihan singkat mereka bahwa tim ini, setelah mulai bersatu, akan menjadi kekuatan defensif. Butuh waktu hingga babak medali untuk menjadi dominan, tetapi itu terjadi seperti yang diperkirakan.

Serbia belum menjadi raksasa ofensif di Tokyo 77 poin dalam kemenangan perempat closing atas China adalah poin tertinggi bagi Serbia untuk turnamen ini. Tetapi Tim United states of america menahan Serbia dengan 30,3% tembakan dari lapangan, 21,1% (4-dari-19) dari belakang busur.

“Kami mempersulit tim Serbia untuk tampil bersih,” kata Staley.

Stewart dan Griner terus menjadi besar

Breanna Stewart dan Brittney Griner adalah pemula Olimpiade pada tahun 2016, tetapi mereka tampak seperti dokter hewan berpengalaman di Tokyo. Masing-masing telah menghilang untuk waktu yang singkat selama turnamen, tetapi hanya sebentar. Secara keseluruhan, mereka adalah dua kekuatan yang paling sulit dihentikan lawan.

Keduanya mencetak double-double melawan Serbia: Griner dengan 15 poin dan 12 rebound, dan Stewart dengan 12 dan 10.

“Saya pikir kita akan melihat bola basket yang sangat bagus dalam pertandingan perebutan medali emas,” kata Griner. “Saya suka intensitasnya saya suka bagaimana ini hanya tradisi. Budaya system AS adalah yang membuat orang datang kembali.”

Perjalanan untuk berlima hampir selesai

Chicken dan Taurasi tidak ingin Olimpiade ini menjadi tentang mereka lebih dari anggota tim lainnya. Namun mengingat sejarah yang mereka coba buat sebagai pebasket pertama yang meraih lima medali emas, mereka juga tahu fokus yang tak terelakkan.

Taurasi harus berjuang melawan cedera untuk siap bermain di Tokyo. Dan sementara dia tidak 100 persen, mengakui pinggulnya sedikit mengganggunya hari Jumat, kepercayaan yang dia bawa tidak pernah berkurang. Dia tidak mencetak gol dalam 12½ menit waktu bermain Jumat tetapi memiliki empat help, termasuk satu tidak-melihat ke Stewart yang merupakan salah satu help terbaik dari Olimpiade.

Chook, yang berjuang dengan pukulannya di awal Olimpiade, tidak memiliki masalah itu di babak perebutan medali. Dia adalah 3-dari-4 dari lapangan melawan Serbia dan Australia untuk 17 poin gabungan dan juga memiliki sembilan assist gabungan.

Menghadapi Jepang tidak akan mudah

Ini akan menjadi tugas yang lebih sulit jika negara asal memiliki penggemarnya di arena untuk perebutan medali emas. Tetapi bahkan tanpa dukungan itu, Jepang telah membuktikan dirinya sebagai penantang yang layak untuk kejuaraan Olimpiade.

Final akan mempertemukan dua tim yang memimpin turnamen dalam hal skor dengan total poin yang sama yaitu 418, karena keduanya memiliki rata-rata 83,6 PPG. Amerika menembak sedikit lebih baik secara keseluruhan (49,7%), tetapi Jepang lebih baik dari belakang busur (40,9%). Dan itu adalah space yang paling dikhawatirkan Amerika Serikat.

Dalam pertemuan mereka dalam permainan grup, Amerika menang 86-69 tetapi tertinggal 30-28 setelah kuarter pertama. Amerika Serikat sebenarnya jauh lebih efisien dari belakang busur dalam permainan itu, pergi 9-dari-21 ke Jepang 10-dari-38. Skylar Diggins-Smith tidak bermain dalam pertandingan itu, dan sesama guard Ariel Atkins hanya bermain selama 1 menit, 20 detik. Keduanya mendapatkan lebih banyak waktu bermain di babak medali, dan pertahanan perimeter mereka bisa membantu melawan Jepang untuk kedua kalinya.

Tim United states memiliki keunggulan rebound 48-33 di pertemuan pertama. Itu juga harus menjadi kekuatan utama bagi Amerika di final.

.

Supply link

Please follow and like us: